Warga Kashmir Mempertaruhkan Hidup Mereka Untuk Memetik Kenari Karena Mereka Tidak Memiliki Perlengkapan Keamanan

Selasa, 27 September 2022 | 17:03 WIB
Warga Kashmir Mempertaruhkan Hidup Mereka Untuk Memetik Kenari Karena Mereka Tidak Memiliki Perlengkapan Keamanan Warga Kashmir Mempertaruhkan Hidup Mereka Untuk Memetik Kenari Karena Mereka Tidak Memiliki Perlengkapan Keamanan

RIAU24.COM - Pada 16 Oktober 2019, Parvaiz Ahmad Dedar, seorang warga desa Garkote, Uri di distrik Baramulla, Kashmir utara, sedang memetik kenari dari pohon di daerah Nilsar, Tangmarg ketika ia jatuh dari pohon dan kaki kirinya mengalami cedera parah.

“Saya segera dipindahkan ke rumah sakit lokal di Tangmarg dan dari sana saya dirujuk ke rumah sakit JVC Srinagar,” kata Parvaiz kepada  Indiatimes.

Kenari Kashmir

Parvaiz menyebut memetik kenari sebagai nasib buruknya sekarang. “Saya tidak punya sumber pekerjaan lain. Saya mendapatkan roti dan mentega dengan memetik kenari dan kemudian menjualnya ke pedagang,” katanya seraya menambahkan sayangnya tidak ada yang mengajari kami tentang tindakan pencegahan yang perlu dilakukan untuk memetik kenari. 

“Walaupun departemen hortikultura kami selalu membuat klaim besar melakukan banyak hal untuk petani dan buruh tetapi tanggung jawab mereka adalah buruh kenari ini,” kata Imtiyaz Ahmad Dedar, saudara Parvaiz yang bekerja sebagai kondektur bus.

Baca Juga: Aktor 'Squid Game' O Yeong-su Didakwa Atas Pelanggaran Seksual

Penderitaan setiap hari

Kaki Parvaiz yang cedera belum pulih meski sudah hampir tiga tahun berlalu dan harus sering mengunjungi dokter di Srinagar. “Dia berkunjung setidaknya dua kali dalam seminggu ke Srinagar untuk bertemu dengan dokter. Kakinya patah di bagian dalam dan dokter telah melakukan segala upaya untuk memperbaikinya kembali,” kata Imtiyaz.

Orang Kashmir Mempertaruhkan Nyawa

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa mereka menderita setiap hari sekarang dan tidak ada yang datang untuk membantu mereka. 

“Saya mendapatkan Rs 3.000 per bulan dan itu berlaku untuk kamar sewaan saya di Srinagar karena bepergian ke sana kemari Uri tidak memungkinkan setiap hari karena biaya taksi sangat besar,” katanya.

'Tidak ada yang membantu kami'

Menceritakan kesengsaraannya lebih lanjut, Imtiyaz mengatakan bahwa dia bertemu dengan Ketua Dewan Pengembangan Blok (BDC) Uri yang meyakinkan mereka untuk membantu secara finansial. “Tetapi kemudian dia mengatakan bahwa tidak ada yang tidak bisa dilakukan. Mereka hanya datang ketika mereka membutuhkan suara saat pemilu,” katanya.

"Saya mengambil pinjaman Rs dua lakh dari pedagang kenari lokal di sini untuk upacara pernikahan saudara saya dan sekarang saya memberinya kenari untuk melunasi hutang," katanya.  

Ketika ditanya apa yang mereka harapkan dari pemerintah, dia berkata, “Pemerintah harus menciptakan kesadaran tentang perlengkapan Alat Pelindung Diri (APD) yang mencakup helm, tali, sepatu bot anti-licin, dan yang lebih penting ikat pinggang.”

“Mereka harus menyediakannya dengan tarif bersubsidi kepada para buruh di pasar agar tidak ada yang terluka dan kehilangan nyawa mereka,” tambahnya.

Tidak ada kompensasi yang diberikan

Habibullah Ganie, 55, warga desa yang sama sedang memetik kenari dari pohon terdekat pada tahun 2013 ketika dia jatuh. Dia dibawa ke rumah sakit kecamatan setempat tetapi dia meninggal dalam perjalanan.

“Tidak seorang pun dari pejabat pemerintah mengunjungi kami sampai saat ini dan belum ada kompensasi yang diberikan,” kata putra Habibullah, Bashir Ahmad Ganie, 45. Kenangan masa lalu Hakim Din, 56 tahun, warga Uri masih menghantuinya.

Orang Kashmir Mempertaruhkan Nyawa Untuk Memetik Kenari

“Pada tahun 2009, saya jatuh dari ketinggian 85 kaki dari pohon kenari saat memetik. Saya mengalami tiga puluh satu patah tulang di punggung saya dan saya tidak dapat bergerak dan berada di bawah istirahat total selama hampir satu tahun. Situasinya sangat buruk bagi saya sehingga saya tidak yakin bahwa saya akan berdiri lagi, ”katanya. 

Din kini telah dibuka di toko timbre di pasar utama Uri. “Saya senang dalam bisnis ini dan ingin hidup normal tanpa jatuh dari pohon lagi karena tidak ada nilai dalam hidup Anda.”

Dia mengimbau kepada pihak berwenang untuk menyediakan alat pengaman bagi para pekerja yang terlibat dalam pemetikan buah kenari agar tidak ada lagi nyawa yang hilang.

Baca Juga: Resmi! Kris Wu Penyanyi China-Kanada dan Juga Eks EXO Dijatuhi Hukuman 13 Tahun Penjara Atas Kejahatan Seksual

“Sabuk adalah suatu keharusan dan itu adalah garis hidup para pekerja yang memanjat pohon dan mempertaruhkan nyawa mereka,” kata Shafqat Ahmad Naik, 22, warga Garkote, Uri.

Mohd Ashraf, seorang penduduk desa dari kota Shopian di Kashmir selatan berkata, “Setiap tahun Anda akan menyaksikan orang-orang jatuh dari pohon di sektor Kashmir ini dan terbunuh. Dalam tiga tahun terakhir, lebih dari 20 orang tewas,” katanya.

Pada bulan September tahun lalu, pemerintah memberikan peringatan setelah meningkatnya kematian akibat kecelakaan pada orang-orang karena jatuh dari pohon kenari. Musim panen kenari, produk hortikultura utama Kashmir, dimulai pada akhir Agustus dan berlanjut hingga bulan September hingga akhir November. 

Di tengah meningkatnya jumlah kematian yang tidak disengaja karena jatuh dari pohon kenari, departemen Manajemen Bencana Jammu dan Kashmir mengeluarkan anjuran dan larangan baru untuk menghindari korban selama musim panen kenari yang sedang berlangsung.

Memetik Kenari

Penasihat itu sebagian besar menyerukan langkah-langkah keamanan untuk menghindari insiden tragis seperti itu di masa depan. 

Tahun lalu, harian lokal  Greater Kashmir  melaporkan bahwa dalam sepuluh hari awal musim kenari setidaknya enam orang kehilangan nyawa mereka sementara banyak yang terluka karena jatuh dari pohon kenari di berbagai wilayah Kashmir. Setelah menghitung berbagai angka, diketahui bahwa lebih dari 40 orang tewas setelah jatuh dari pohon kenari dalam lima tahun terakhir.

Ghulam Rasool Mir, Direktur Hortikultura Kashmir mengatakan kepada  Indiatimes  bahwa saat ini tidak ada skema sehingga peralatan keselamatan dapat dijual dengan harga bersubsidi.

“Saat ini kami sedang menggalakkan penanaman kenari dengan kepadatan tinggi,” katanya menambahkan, “Perkebunan jenis ini tidak membuat pohon sebesar itu yang nantinya akan menimbulkan masalah dalam pemetikan kenari. Orang-orang harus mengikutinya karena ini adalah pengubah permainan.” ***

Namun, Mir meminta mereka yang memetik kenari untuk berhati-hati. “Jangan memanjat pohon saat hujan karena akan menyebabkan terpeleset, ikat tali saat memetik kenari dan jangan duduk di dahan yang tidak bisa menahan berat badan Anda,” tambahnya.   ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...