Uni Eropa Meluncurkan Misi Pelatihan Militer Untuk Angkatan Bersenjata Ukraina

Rabu, 16 November 2022 | 13:37 WIB
Uni Eropa Meluncurkan Misi Pelatihan Militer Untuk Angkatan Bersenjata Ukraina Uni Eropa Meluncurkan Misi Pelatihan Militer Untuk Angkatan Bersenjata Ukraina

RIAU24.COM Uni Eropa telah meningkatkan dukungannya ke Ukraina dengan meluncurkan misi bantuan militer untuk pasukan Ukraina , lebih dari delapan bulan setelah Rusia menginvasi Ukraina .

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan kepada wartawan di Brussel pada hari Selasa bahwa misi ini merupakan tanggapan langsung terhadap permintaan Ukraina untuk dukungan semacam itu dan mengatakan bahwa "hingga 15.000 tentara Ukraina akan dilatih di berbagai negara anggota Eropa" sebagai bagian dari misi tersebut.

“Ini akan menjadi upaya besar untuk memperbaharui, meningkatkan, meningkatkan kapasitas tentara Ukraina,” kata Borrell, menambahkan bahwa itu akan beroperasi dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Misi tersebut akan dipimpin oleh Wakil Laksamana Prancis Hervé Bléjean, dan menteri pertahanan UE juga setuju untuk mengalokasikan dana senilai 16 juta euro ($ 16,5 juta) di bawah Fasilitas Perdamaian Eropa (EPF) – instrumen keuangan UE untuk mencegah konflik dan membangun perdamaian – untuk mendukung misi selama 24 bulan.

Baca Juga: Rusia Diinvasi Balik Ukraina, Sistem Pertahanan Moskow Dipertanyakan

Kepala NATO Jens Stoltenberg menyambut baik keputusan Uni Eropa untuk membentuk misi pelatihan bagi angkatan bersenjata Ukraina dan mengatakan kepada wartawan di Brussels bahwa itu akan melengkapi apa yang sudah dilakukan negara- negara NATO .

“Tetapi penting bagi kami untuk memberikan lebih banyak pelatihan karena Ukraina sedang melakukan pertempuran berdarah yang sangat menantang,” katanya kepada wartawan pada pertemuan para menteri pertahanan Uni Eropa di Brussels.

Harry Nedelcu, direktur geopolitik di Rasmussen Global yang memimpin Layanan Penasihat Ukraina, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sementara pada pandangan pertama orang mungkin tergoda untuk menunjukkan bahwa pelatihan militer ini tidak masuk akal karena Ukraina memiliki tentara yang paling "berperang keras" di Eropa. sekarang, penting untuk tidak mengabaikan dukungan UE.

“Jika UE secara khusus akan fokus pada pelatihan rekrutan baru dan membebaskan Ukraina dari keharusan melatih mereka di tengah perang yang sedang berlangsung dan memfokuskan sumber dayanya di garis depan, maka dukungan UE menambah nilai,” katanya.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

“Tetapi penting juga untuk dicatat bahwa misi pelatihan militer ini sebenarnya datang dengan latar belakang beberapa negara anggota UE – seperti Prancis dan Jerman – kurang berhasil dalam hal pengiriman senjata. Inilah yang mungkin lebih dibutuhkan Ukraina saat ini, selain dari pelatihan, ”katanya.

Baik Prancis dan Jerman telah berulang kali dikritik oleh Ukraina karena tidak mengirimkan senjata yang cukup. Nedelcu mengatakan misi bantuan pelatihan militer UE ini dengan Prancis dan Jerman memainkan peran kunci , adalah cara bagi mereka untuk menebus kritik itu.

Berbicara kepada wartawan di Brussel sebelum pertemuan menteri pertahanan Uni Eropa, menteri pertahanan Jerman Christine Lambrecht mengatakan bahwa “hingga 5.000 tentara Ukraina akan dilatih di Jerman hingga Juni 2023, dan pusat perbaikan akan didirikan di Slovakia.”

Saat perang berlanjut dengan rudal Rusia yang terus menghantam kota-kota utama Ukraina, kepala kebijakan luar negeri UE Borrell juga menyoroti bahwa sementara UE akan terus memasok senjata ke Ukraina, penting juga bagi blok tersebut untuk memikirkan stok senjata dan kemampuan pertahanannya sendiri. .

“Tentara Eropa harus berbagi, mereka harus dapat dioperasikan, mereka harus bekerja sama sebanyak mungkin untuk mengisi kembali persediaan mereka,” katanya kepada wartawan.

Sementara blok sedang mempertimbangkan aspek pengadaan senjata bersama, Nedelcu mengatakan itu bisa menjadi tantangan bagi UE.

“Beberapa negara Eropa Timur seperti Polandia telah memasok lebih banyak senjata ke Ukraina daripada yang lain. Tetapi sekarang, banyak negara – terutama di Eropa Tengah dan Timur – telah menyadari bahwa mereka juga perlu mengisi kembali persediaan mereka yang telah habis. Polandia misalnya telah menandatangani kesepakatan untuk membeli tank K2 dari Korea Selatan,” kata Nedelcu.

“Sementara K2 Korea sangat mampu, terus memulihkan kesiapan pasukan di seluruh Eropa akan membutuhkan banyak pekerjaan. Inilah sebabnya mengapa UE berusaha untuk menyatukan sumber dayanya dan menutup kesenjangan, untuk menghindari perlombaan untuk mengamankan pesanan dan mendorong harga naik. Namun, dengan banyak pelaku industri yang melobi untuk kepentingan mereka di seluruh negara anggota UE, menemukan solusi bersama yang cocok untuk semua orang bisa menjadi tantangan, ”tambahnya.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...