PM Kanada Trudeau Menghapus Tweet Palsu yang Mengklaim Iran Menghukum Mati 15.000 Orang

Rabu, 16 November 2022 | 13:43 WIB
PM Kanada Trudeau Menghapus Tweet Palsu yang Mengklaim Iran Menghukum Mati 15.000 Orang PM Kanada Trudeau Menghapus Tweet Palsu yang Mengklaim Iran Menghukum Mati 15.000 Orang

RIAU24.COM - Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menemukan dirinya dalam sup setelah menghapus tweet di mana dia secara salah menyatakan bahwa rezim Iran telah menghukum mati 15.000 pengunjuk rasa. 

Dilaporkan, tweet yang tidak akurat itu dibagikan oleh akun Twitter resmi Trudeau dan ditayangkan selama lebih dari 12 jam sebelum dihapus.

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Klaim bahwa rezim Iran menghukum mati 15.000 orang telah berputar-putar di platform media sosial selama beberapa hari dan Trudeau menjadi salah satu tokoh utama yang jatuh cinta padanya. 

Kantor Perdana Menteri merilis pernyataan yang mengonfirmasi bahwa tweet tersebut dihapus berdasarkan "pelaporan awal" yang "tidak memiliki konteks yang diperlukan", berhenti meminta maaf atas kesalahan tersebut. 

“Itu [tweet] didasarkan pada pelaporan keprihatinan serius yang diangkat oleh pembela hak asasi manusia internasional yang memperingatkan kemungkinan hukuman di masa depan, termasuk hukuman mati, yang dijatuhkan pada ribuan pengunjuk rasa Iran yang telah ditahan oleh rezim,” kata seorang juru bicara pemerintah. . 

Dalam tweet yang sekarang sudah dihapus, Trudeau mengatakan, “Kanada mencela keputusan biadab rezim Iran untuk menjatuhkan hukuman mati pada hampir 15.000 pemrotes,” bunyi tweet Trudeau yang sekarang sudah dihapus.

“Orang-orang Iran pemberani ini berjuang untuk hak asasi manusia mereka – dan kami terus bersatu untuk mendukung mereka, dan bersatu melawan tindakan keji rezim,” tambahnya.

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Tak hanya Trudeau, selebriti Hollywood seperti Sophie Turner dan Viola Davis juga turut menyebarkan dan memperkuat kabar bohong tersebut. Namun, klaim bahwa 15.000 orang telah dijatuhi hukuman mati secara objektif salah karena tidak ada bukti yang mendukungnya. 

Pengadilan Iran pada hari Senin, bagaimanapun, mengeluarkan hukuman mati pertama terkait dengan protes baru-baru ini. Dilaporkan, pengunjuk rasa dihukum karena "permusuhan terhadap Tuhan" dan "menyebarkan korupsi di Bumi". 

Meski begitu, menurut media pemerintah, putusan itu masih awal dan orang yang tidak disebutkan namanya berhak mengajukan banding ke pengadilan yang lebih tinggi. 

Seperti dilansir WION, Trudeau aktif berkampanye menentang pemerintah Iran sejak kematian perempuan Kurdi berusia 22 tahun, Mahsa Amini, yang memulai protes nasional. 

Bulan lalu, Trudeau berbaris bersama para demonstran di ibu kota Kanada, Ottawa, dan memprotes rezim Iran. 

"Kami akan mendukung Anda. Saya akan berbaris dengan Anda, saya akan berpegangan tangan dengan Anda. Kami akan terus berdiri dengan komunitas yang indah ini," kata Trudeau, sebelum mengakhiri pidatonya dengan meneriakkan slogan-slogan Persia sambil mengepalkan tangan.

Pemerintah Kanada juga telah memberikan sanksi kepada pejabat senior Iran beberapa kali selama sebulan terakhir sebagai akibat dari "pelanggaran hak asasi manusia yang berat dan sistematis" oleh rezim tersebut. 

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...