Hakim Belanda Sampaikan Putusan Sidang MH17: Ini Lima Hal yang Perlu Diketahui

Kamis, 17 November 2022 | 10:52 WIB
Hakim Belanda Sampaikan Putusan Sidang MH17: Ini Lima Hal yang Perlu Diketahui Hakim Belanda Sampaikan Putusan Sidang MH17: Ini Lima Hal yang Perlu Diketahui

RIAU24.COM -  Pada 17 Juli 2014, hari Kamis, pesawat MH17 Boeing 777 lepas landas dari Bandara Schiphol Amsterdam dan dijadwalkan mendarat di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur keesokan harinya.

Namun penerbangan nahas itu ditembak jatuh di udara di atas wilayah Donetsk Ukraina, yang dipegang oleh separatis yang didukung Rusia.

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Semua orang yang ada di pesawat, yang berjumlah 298 orang - 15 anggota awak dan 283 penumpang dari 17 negara - tewas. Di antara penumpang tersebut terdapat 196 warga negara Belanda.

Saat itu, pemberontak pro-Rusia dan pasukan Ukraina terkunci dalam konflik yang menegangkan.

Ukraina dan Barat menahan Rusia dan para pemberontak yang bertanggung jawab atas penembakan pesawat itu; penyelidik mengatakan rudal Buk yang digunakan berasal dari pangkalan militer Rusia. Moskow berulang kali menolak klaim ini.

Tubuh para korban dan pecahan pesawat berserakan di ladang bunga matahari di Ukraina timur – wilayah yang delapan tahun kemudian sekali lagi menjadi zona perang saat perang Rusia terhadap tetangganya meningkat.

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Setelah penyelidikan panjang atas kasus tersebut, jaksa penuntut mengatakan para tersangka - warga negara Ukraina Leonid Kharchenko dan Rusia Igor Girkin, Sergey Dubinsky dan Oleg Pulatov - memainkan peran kunci dalam memasok rudal yang menjatuhkan penerbangan tersebut.

Pengadilan Belanda yang memeriksa persidangan pidana keempat pria tersebut memulai kasus pada Maret 2020 dan hakim akan menyampaikan putusan pada hari Kamis, mulai pukul 13:30 waktu setempat (12:30 GMT).

Berikut adalah lima hal yang harus Anda ketahui:

Brechtje Van De Moosdijk, juru bicara Kejaksaan Belanda yang menangani kasus MH17, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa putusan itu penting karena menandai pertama kalinya keputusan independen akan dibuat atas apa yang terjadi pada penerbangan tersebut.

“Pengadilan diatur untuk menjawab tiga pertanyaan: Satu terkait dengan apakah Rusia memasok rudal, yang kedua terkait dengan dari mana ia ditembakkan dan yang ketiga adalah peran para tersangka. Ini adalah pertanyaan yang telah kami selidiki selama bertahun-tahun dan besok, ketika hakim menyampaikan putusannya, itu akan menjadi besar dan membawa keadilan bagi pihak yang tidak bersalah,” katanya.

Marnie Howlett, ilmuwan politik dan dosen Politik Rusia dan Eropa Timur di Universitas Oxford, mengatakan tragedi MH17 juga menjadi pengingat bahwa perang di Ukraina telah berlangsung sejak 2014.

“Ketika kita melihat putusan MH17 ini, penting bagi kita untuk mengingat bahwa apa yang terjadi di Ukraina sekarang bukanlah hal baru. Jatuhnya MH17 dan beberapa orang kehilangan nyawa sudah menjadi pertanda besar bahwa perang bisa terjadi,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ketika kita melihat berita putusan dan melihat apa yang terjadi di Ukraina sekarang, kita harus ingat bahwa ini bukan hanya konflik sembilan bulan tetapi perang selama delapan tahun,” tambahnya.

Siapa yang dituduh?

Keempat pria yang diduga terlibat dalam penembakan pesawat telah diadili secara in absentia – proses pidana ketika terdakwa tidak hadir di pengadilan – karena mereka bebas.

Saat itu, Igor Girkin, yang bernama Igor Strelkov, adalah seorang kolonel di Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) dan menteri pertahanan di Republik Rakyat Donetsk (DPR).

Sergey Dubinsky juga mantan perwira intelijen militer Rusia, sementara warga negara Ukraina Kharchenko memimpin unit tempur DPR dan melapor ke Dubinsky.

Ketiganya akan diadili secara in absentia. Tapi Oleg Pulatov, mantan perwira intelijen Rusia dan wakil Dubinsky, telah setuju untuk diwakili oleh pengacaranya di persidangan.

Menurut Van De Moosdijk, jaksa menuntut hukuman seumur hidup bagi empat pria yang kemungkinan berada di Rusia.

“Mereka semua masuk daftar pencarian orang dan dapat ditangkap berdasarkan putusan pengadilan, segera setelah keberadaan mereka dikonfirmasi. Jika mereka terbukti bersalah – yang belum kita ketahui – mereka bisa ditangkap lagi untuk menjalani hukumannya. Tapi seperti yang kita tahu, Rusia tidak mengizinkan ini dalam konstitusi mereka, membuat proses hukum menjadi menantang,” katanya kepada Al Jazeera.

Van De Moosdijk mengatakan baik jaksa maupun tim pembela dapat mengajukan banding atas putusan pengadilan jika mereka tidak puas dengan putusan tersebut.

“Jika ada banding, itu berarti seluruh persidangan harus dilakukan lagi dengan hakim yang berbeda, membuat kasus ini berlarut-larut selama bertahun-tahun,” tambahnya.

Menurut kantor berita Reuters, tim hukum Pulatov telah berargumen bahwa persidangan sejauh ini tidak adil dan tidak diperiksa dengan baik.

Apa yang diinginkan para korban?

Keluarga para korban telah menunggu delapan tahun untuk putusan pengadilan ini dan keputusan Kamis dapat menghibur banyak orang, kata Van De Moosdijk.

“Kami telah mengadakan pertemuan dengan keluarga korban sejak awal kasus dan memprioritaskan untuk membagikan temuan kami dari penyelidikan dan juga memberi tahu mereka tentang cara kerja sistem hukum Belanda,” katanya kepada Al Jazeera.

“Sementara banyak dari mereka menyadari bahwa para tersangka masih bebas, keluarga merasa penting bagi pengadilan untuk menetapkan apa yang terjadi dan meminta pertanggungjawaban yang bersalah.”

Keluarga korban yang berduka dari seluruh dunia diharapkan berkumpul di pengadilan berkeamanan tinggi di dekat Bandara Schiphol Amsterdam, tempat penerbangan lepas landas, untuk mendengar hakim Belanda menyampaikan putusan mereka.

Bagi mereka yang tidak dapat hadir, pengadilan telah memastikan bahwa putusan yang akan disampaikan dalam bahasa Belanda disiarkan langsung dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Apalagi, jika tersangka terbukti bersalah, pengadilan diharapkan mengumumkan ganti rugi akhir yang berlaku bagi keluarga korban.

Jumlahnya bisa antara 30.000 hingga 40.000 euro ($31.000 hingga $41.500), tetapi pengacara korban meminta jumlah yang lebih tinggi, kata Van De Moosijk.

Apakah Rusia diadili?

Vonis MH17 pengadilan Belanda datang pada saat yang menegangkan, dengan Ukraina terus memerangi serangan Rusia.

Howlett menunjukkan bahwa sementara banyak percakapan tentang putusan tersebut adalah apakah tersangka akan dipenjara atau apakah Rusia akan dimintai pertanggungjawaban, fakta bahwa penyelidikan hukum dilakukan adalah penting.

“Banyak negara seperti Belanda, Australia, Malaysia dan lain-lain ikut serta dalam penyelidikan kasus ini dan proses hukum yang berlangsung sangat penting. Fakta bahwa negara-negara luar benar-benar telah melalui proses ini untuk mengadili orang-orang ini juga menunjukkan bahwa Barat tertarik pada Ukraina dan mereka mendukung mereka dalam perjuangan mereka melawan Rusia,” katanya.

“Sementara Barat percaya pada supremasi hukum, Rusia tidak menegakkannya. Jadi putusannya, apapun itu, tidak akan ditegakkan di Rusia, yang meningkatkan ketegangan politik. Tapi kita harus menunggu dan menonton, ”tambahnya.

Apa yang bisa kita pelajari dari kasus ini?

Delapan tahun kemudian, kasus MH17 memiliki pelajaran yang signifikan, menurut Howlett dan Van De Moosdijk.

“Menyampaikan vonis ini penting bagi individu yang kehilangan nyawanya dan bagi keluarga serta negara mereka yang menunggu keadilan. Tapi ini juga menjadi pelajaran bagi Barat tentang pentingnya bisa menginvestigasi kasus ini secara bebas. Ini adalah sesuatu yang diperjuangkan oleh orang Ukraina dan orang lain yang pernah mengalami kejahatan pada dasarnya saat ini, ”kata Howlett kepada Al Jazeera.

Van De Moosdijk berkata: “Lima negara yang bekerja sama secara legal dalam menyelidiki suatu kasus dapat menjadi tantangan. Tapi ada kerja sama yang baik dengan setiap bukti yang divalidasi berulang kali dan menyeluruh.

“Dalam mengejar kebenaran, penting untuk diingat bahwa prosesnya bisa memakan waktu sangat lama, dengan penyelidikan menyeluruh. Namun pada akhirnya, proses panjang ini penting tidak hanya bagi para korban kejahatan tetapi juga bagi masyarakat kita secara keseluruhan.”

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...