Zakhiku, Kota Kuno di Irak Terungkap Oleh Kekeringan Parah

Kamis, 17 November 2022 | 11:41 WIB
Zakhiku, Kota Kuno di Irak Terungkap Oleh Kekeringan Parah Zakhiku, Kota Kuno di Irak Terungkap Oleh Kekeringan Parah

RIAU24.COM - Saat krisis iklim menyebabkan permukaan air anjlok, dasar sungai mengering dan gletser mencair, artefak seperti kapal perang tua , kota kuno, dan sisa-sisa manusia bermunculan. Kisah ini adalah bagian dari “Artefak Iklim”, sebuah miniseri yang menceritakan kisah di balik orang, tempat, dan benda yang ditemukan karena kekeringan dan suhu yang memanas.

Sekitar 3.800 tahun yang lalu, para pedagang di kota kuno Zakhiku akan menunggu balok kayu, yang ditebang dari hutan di pegunungan di utara dan timur Mesopotamia – yang mencakup apa yang sekarang disebut Irak, Kuwait, dan sebagian Turki, Iran, dan Suriah – untuk mengapung di Sungai Tigris. Setelah kayu gelondongan mencapai Zakhiku, kayu tersebut dikumpulkan dan dibawa ke gudang.

Dari daerah pegunungan yang sama di tempat yang sekarang disebut Turki dan Iran, para pedagang yang mengangkut logam dan mineral seperti emas, perak, timah, dan tembaga akan melakukan perjalanan dengan keledai atau unta ke Zakhiku. Untuk melindungi diri dari bandit, mereka akan melakukan perjalanan yang sulit sebagai karavan pengelana. Setelah menjual barang dagangan mereka di Zakhiku, para pedagang akan menyeberangi Tigris sebelum melanjutkan ke perbatasan.

Zakhiku didirikan sekitar 1.800 SM oleh Kekaisaran Babilonia Lama yang memerintah Mesopotamia antara abad ke-19 dan ke-15 SM. Dengan hanya air dan tanah di daerah tersebut, Zakhiku didirikan untuk memanfaatkan lalu lintas karavan dan jalur perdagangan yang berkembang pesat di Timur Dekat, yang meliputi Timur Tengah, Turki, dan Mesir saat ini.

Pos perdagangan tumbuh menjadi kota komersial penting di wilayah tersebut selama sekitar 600 tahun sebelum dilanda gempa bumi dan kemudian ditinggalkan.

Zakhiku menghilang sama sekali pada 1980-an, ketika - sebagai bagian dari proyek Bendungan Mosul, yang dibangun di bawah mendiang pemimpin Irak Saddam Hussein - itu dibanjiri dan terendam. Sebelumnya dikenal sebagai Bendungan Saddam , itu adalah reservoir air terbesar dan terpenting di Irak yang digunakan untuk irigasi hilir.

Baca Juga: Rusia Diinvasi Balik Ukraina, Sistem Pertahanan Moskow Dipertanyakan

Irak adalah salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim , dan kegubernuran selatannya, yang suhunya melebihi 50 derajat Celcius (122 Fahrenheit) di musim panas, telah menghadapi kekeringan parah sejak 2019 , memaksa para petani untuk meninggalkan tanaman mereka yang sekarat. Desember lalu, air dialirkan dari bendungan untuk mengairi lahan pertanian.

Saat permukaan air turun, Zakhiku muncul awal tahun ini di wilayah Kurdi di Irak. Sebuah tim arkeolog lokal dan Jerman beraksi untuk menggali situs tersebut, mengungkap detail baru tentang kota tersebut setelah penggalian awal singkat pada tahun 2018 yang mengungkap sebuah istana.

“Dengan penggalian baru-baru ini, masyarakat setempat menjadi sadar akan Zakhiku; mereka mengunjungi situs tersebut… disiarkan di televisi lokal… dan orang-orang mulai mengetahui sejarah mereka [lebih dalam] dan mereka bangga akan hal itu,” kata Peter Pfälzner dari University of Tübingen, Jerman, seorang arkeolog yang bekerja di situs tersebut, dikenal sebagai Kemune.

Sebuah kota di kerajaan yang kurang dikenal

Sekitar 1.500 SM, kota Zakhiku di Babilonia Tua jatuh bersama dengan kekaisarannya ketika orang Het, sekelompok orang Indo-Eropa dari Anatolia – sekarang Turki – menaklukkan Mesopotamia, tetapi tidak tertarik untuk mendirikan pemerintahan baru di sana.

Saat orang Het kembali ke tanah utara mereka, Kekaisaran Mittani, yang berasal dari Suriah timur laut, mengambil alih Zakhiku.

“Itulah kesempatan Kekaisaran Mittani harus mengisi kekosongan ini [ditinggalkan oleh orang Het] untuk mendirikan kerajaan yang sangat besar dan kuat,” kata Pfälzner, yang berbagi temuan penggaliannya dengan Al Jazeera.

Beberapa situs dengan lapisan atau bangunan yang dapat dikaitkan dengan kerajaan ini telah ditemukan, dan sedikit yang diketahui tentang orang-orang yang tinggal di Zakhiku atau populasi pada masa kejayaannya. Tetapi kota itu berkembang pesat di bawah kerajaan kedua yang berkuasa.

Mayoritas penduduk kekaisaran adalah orang Hurri - seperti orang Mesopotamia utara - dan menetap di Suriah dan Irak utara saat ini, dan berbicara dalam bahasa dengan nama yang sama.

Infrastruktur yang dibangun pada masa pemerintahan Mittani dan ditemukan oleh para arkeolog termasuk istana untuk penguasa lokal, benteng untuk melindungi kota dari pasukan penyerang, dan gudang umum yang besar untuk barang dagangan dan hasil panen – semuanya terbuat dari batu bata yang dibentuk dari lumpur.

Semua ini tampaknya dimungkinkan oleh hubungan baik raja setempat dengan kaisar. Menurut Pfälzner, Zakhiku adalah semacam negara bawahan untuk kekaisaran yang lebih besar, dengan ibu kota di Suriah timur laut modern.

Istana raja lebih megah daripada rumah-rumah, memiliki dinding yang lebih tebal, ruangan yang lebih besar, dan bahkan trotoar yang terbuat dari batu bata lumpur yang dipanggang, tidak hanya dikeringkan, yang disegel dengan bitumen – dibentuk dari minyak – untuk kedap air.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Dengan begitu sedikit peninggalan dari Kekaisaran Mittani, termasuk ibukotanya, yang telah ditemukan hingga hari ini, penggalian tersebut menumbuhkan pengetahuan baru tentang budaya Mittani. “Zakhiku sangat penting karena membuka jendela besar tentang bagaimana rupa kota Mittani,” kata Pfälzner.

Foto pemandangan ke salah satu bejana tembikar dengan tablet runcing, termasuk salah satu tablet yang masih dalam amplop tanah liat aslinya.

Tablet runcing yang dibuat selama periode pemerintahan Asyur di kota tersebut dapat mengungkapkan lebih banyak tentang dampak gempa bumi yang menghancurkan Zakhiku ketika kota itu adalah kota Mittani [Atas izin Universitas Tübingen]

Pesan tanah liat

Fitur utama Zakhiku adalah gudang yang memiliki ruangan dengan lebar hingga 6m (20 kaki) dan panjang 8m (26 kaki) dan menampung tumpukan gandum dan jelai serta logam dan kayu impor.

Petani akan mengangkut produksi musim mereka ke gudang di mana itu akan dicatat oleh pekerja negara, menurut Pfälzner.

Luasnya ruangan untuk panen umum menunjukkan bahwa kota ini aktif dan berpenduduk baik.

Mesopotamia telah lama dikenal sebagai tempat pertama di mana gandum didomestikasi sekitar 10.000 tahun yang lalu, dan roti adalah makanan pokok bagi masyarakat Zakhiku, sering dimakan bersama panci besar berisi sup dan semur sayuran, menurut Pfälzner.

Domba, kambing, sapi, dan babi juga dipelihara oleh setiap rumah tangga, menyediakan sumber susu dan juga daging, yang disediakan untuk acara-acara khusus.

Bahasa Hurria tidak dikenal di luar wilayah terdekat, dan juru tulis yang dipekerjakan untuk fungsi publik di seluruh negara bagian seperti di istana kota atau di gudang dididik dalam bahasa Akkadia, bahasa dan lingua franca yang paling tersebar luas di Timur Dekat kuno selama akhir Perunggu. periode, yang diperpanjang dari 3.300 SM sampai 1.200 SM.

Menggunakan tanah liat basah, kata Pfälzner, pengrajin membuat tablet persegi berukuran 15cm kali 15cm – dan saat bahannya masih basah, juru tulis akan mengukir catatan tentang apa pun mulai dari batang kayu tentang hasil panen yang baru disimpan hingga catatan yang ditujukan untuk kerajaan lain sebelum meletakkannya di bawah sinar matahari kering.

Gempa bumi

Kota Zakhiku di Mittani berakhir dengan kehancuran ketika gempa bumi menghancurkannya di suatu tempat antara 1.400 SM dan 1.300 SM, menurut Pfälzner, meruntuhkan tembok di sekitar penduduk.

Dengan bangunan yang sangat rusak, tidak mungkin untuk membangun kembali Zakhiku seperti sebelumnya, dan jika ada yang selamat, mereka meninggalkannya.

Sekitar 1.300 SM, bangsa Asiria yang berasal dari Mesopotamia menetap di kota yang sama, membangun rumah mereka di tengah reruntuhan, dan menggunakan struktur apa pun yang masih berdiri dari periode Mittani sebagai tembok penyangga luar.

“Mereka menciptakan kehidupan baru di kota, itu… sangat menyenangkan melihat bagaimana hal-hal mulai berkembang lagi,” kata Pfälzner.

Selain yang berasal dari periode Mittani, prasasti runcing yang digali yang berasal dari masa setelah gempa bumi diharapkan dapat memberi tahu para arkeolog lebih banyak tentang perubahan aturan kota tersebut.

Zakhiku ditinggalkan oleh bangsa Asyur hanya 50 tahun setelah mereka tiba, antara 1.270 SM dan 1.250 SM. Mereka memutuskan untuk membangun ibu kota provinsi baru mereka, Mardaman, 25 km (15,5 mil) jauhnya di dataran Mesopotamia, di zaman modern Bassetki, sebuah desa di pemerintahan Dohuk.

Manfaat pusat perdagangan yang dibawa Zakhiku kepada penduduknya di Lembah Sungai Tigris selama sekitar 600 tahun memudar ketika orang Asyur – yang merupakan perencana yang sangat hati-hati – ingin mengeksploitasi tanah subur Mesopotamia yang sekarang terkenal.

Perpindahan ke Bassetki karena alasan ekonomi dan strategis, menurut Pfälzner, mengingat lahan pertanian di sepanjang Sungai Tigris lebih kecil dibandingkan dengan ladang di dataran yang akan menghasilkan keuntungan ekonomi lebih besar. Pada bulan Februari, Pfälzner dan tim arkeolog menghentikan penggalian saat air bendungan naik lagi dan Zakhiku menghilang di bawah air.

Dr Bekes Jamal Al Din, direktur barang antik di Direktorat Kepurbakalaan dan Peninggalan di Duhok, yang bekerja sama dengan para arkeolog, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penggalian menunjukkan bahwa wilayah ini memiliki pengaruh yang kuat di Kekaisaran Mittani. Namun, dia mengakui bahwa belajar tentang sejarah ini mengorbankan kebutuhan air negara.

“Kami tidak berharap air [di Bendungan Mosul] akan surut lagi karena pentingnya air bagi wilayah tersebut,” katanya. “Tapi jika ya, kami pasti akan memulai penggalian lagi, dan hasilnya akan bermanfaat bagi sejarah wilayah tersebut.”

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...