Ketika Jumlah Penduduk Dunia Mencapai Delapan Miliar Orang, China Resah Karena Jumlah Anak yang Sedikit

Kamis, 17 November 2022 | 13:34 WIB
Ketika Jumlah Penduduk Dunia Mencapai Delapan Miliar Orang, China Resah Karena Jumlah Anak yang Sedikit Ketika Jumlah Penduduk Dunia Mencapai Delapan Miliar Orang, China Resah Karena Jumlah Anak yang Sedikit

RIAU24.COM - Bahkan ketika dunia menandai tonggak menakutkan dari delapan juta populasi, Cina yang pernah disibukkan dengan prospek populasi yang melarikan diri kini mengkhawatirkan rendahnya jumlah persalinan.

Selama lebih dari tiga dekade, dari tahun 1980 hingga 2015, negara tersebut telah menerapkan kebijakan satu anak yang ketat, namun sekarang menghadapi prospek yang menjulang dari populasi yang menua dan tingkat kesuburan yang rendah.

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Sesuai Reuters, pada tahun 2021, tingkat kesuburan China mencapai 1,16, jauh di bawah 2,1 yang dipatok oleh Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) sebagai standar untuk populasi yang stabil. Bahkan, itu termasuk yang terendah di dunia.

Kelahiran baru tahun ini akan jatuh ke rekor terendah. Pada tahun 2021, negara tersebut mencatat 10,6 juta kelahiran, yang juga merupakan penurunan 11,5 persen dari angka tahun 2020. Pada tahun 2020, jumlahnya diperkirakan akan turun lagi menjadi 10 juta.

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengharapkan populasi negara itu akan mengalami penyusutan mulai tahun depan, dan India kemungkinan besar akan menjadi negara terpadat di dunia.

Pandemi COVID dan kebijakan COVID-Zero yang ketat di China adalah alasan utama di balik kejatuhan ini, selain itu, mahalnya biaya perawatan anak merupakan penghalang utama lainnya. Khawatir dengan populasi yang menua dengan orang di atas 65 sekarang menghitung 13 persen dari populasi, Beijing dari tahun lalu telah mulai mengizinkan hingga tiga anak.

Selain itu, negara ini juga menawarkan keringanan pajak, pemberian uang tunai, subsidi perumahan, asuransi kesehatan, dan cuti hamil yang murah hati, tetapi para ahli demografi mengatakan bahwa langkah-langkah ini tidak cukup. Prospek pekerjaan yang rendah adalah satu hal yang mengganggu calon orang tua. Seperti yang dikatakan Stuart Gietel Basten, profesor di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong, "Mengapa Anda memiliki lebih banyak bayi ketika orang yang Anda miliki bahkan tidak bisa mendapatkan pekerjaan?"

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...