Nancy Pelosi Akan Mundur Sebagai Pemimpin Demokrat DPR AS

Jumat, 18 November 2022 | 08:34 WIB
Pelosi akan terus bertugas di Kongres sebagai perwakilan San Francisco, California [Carolyn Kaster/AP Photo] Pelosi akan terus bertugas di Kongres sebagai perwakilan San Francisco, California [Carolyn Kaster/AP Photo]

RIAU24.COM - Ketua DPR AS Nancy Pelosi telah mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali untuk kepemimpinan kongres Partai Demokrat setelah Partai Republik secara sempit mendapatkan kembali kendali atas majelis tersebut.

Pelosi, 82, yang pada 2007 menjadi wanita pertama yang menjabat sebagai pembicara, telah menjadi anggota parlemen dari Partai Demokrat selama hampir 20 tahun. Pada hari Kamis, dia mengatakan akan terus bertugas di Kongres untuk mewakili konstituennya di California, tetapi dia siap menyerahkan obor kepemimpinan kepada generasi muda.

Keputusannya diambil kurang dari sebulan setelah penyusup menyerang suaminya di rumah pasangan itu di San Francisco dalam apa yang dikatakan otoritas AS sebagai serangan bermotivasi politik.

“Dengan keyakinan besar pada kaukus kami, saya tidak akan mencalonkan diri kembali untuk kepemimpinan Demokrat di Kongres berikutnya,” kata Pelosi dalam pidatonya di lantai DPR. “Bagi saya, waktunya telah tiba bagi generasi baru untuk memimpin kaukus Demokrat yang sangat saya hormati, dan saya bersyukur bahwa begitu banyak yang siap dan mau memikul tanggung jawab yang luar biasa ini.”

Demokrat akan memilih pemimpin mereka untuk Kongres baru, yang bersidang awal tahun depan, pada akhir bulan. Ketua Konferensi Demokrat DPR Hakeem Jeffries , perwakilan New York berusia 52 tahun, secara luas dianggap sebagai pelopor untuk menggantikan Pelosi.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Tiga Demokrat teratas di DPR – Pelosi, pemimpin mayoritas DPR Steny Hoyer dan cambuk mayoritas Jim Clyburn – berusia 80-an.

Hoyer juga mengumumkan dalam sepucuk surat kepada anggota parlemen Demokrat pada hari Kamis bahwa dia tidak akan mencari posisi kepemimpinan di Kongres berikutnya, dengan mengatakan bahwa sudah waktunya untuk "pemimpin generasi baru". Clyburn juga menyarankan agar dia meninggalkan posisinya sebagai cambuk.

“Pembicara Pelosi telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di Kongres dan negara, dan saya menantikan layanannya yang berkelanjutan dan melakukan apa pun yang saya bisa untuk membantu generasi baru Pemimpin Demokrat yang saya harap menjadi Hakeem Jeffries, Katherine Clark, dan Pete Aguilar, ” tulis Clyburn dalam tweet.

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Pelosi memperingatkan tentang nasib demokrasi AS, mengutip serangan 6 Januari 2021 di Capitol oleh pendukung mantan Presiden Donald Trump yang berusaha mencegah pengesahan kemenangan pemilihan Presiden Joe Biden tahun 2020.

“Demokrasi Amerika itu agung, tetapi rapuh,” kata Pelosi. “Banyak dari kita di sini telah menyaksikan kerapuhan ini secara langsung – tragisnya di ruangan ini. Jadi, demokrasi harus selamanya dipertahankan dari kekuatan yang ingin merusaknya.”

Dia mengucapkan terima kasih kepada suaminya, yang diserang dengan palu bulan lalu menjelang pemilu, yang memicu kekhawatiran akan kekerasan politik. “Untuk suamiku tersayang, Paul, yang telah menjadi pendamping hidupku tercinta dan pilar dukunganku: Terima kasih. Kami semua berterima kasih atas semua doa dan harapan baik saat dia melanjutkan pemulihannya, ”katanya dengan tepuk tangan meriah dari DPR yang hampir penuh.

Biden menyebut Pelosi sebagai pembicara DPR yang "paling berpengaruh" dalam sejarah AS.

“Karena Nancy Pelosi, kehidupan jutaan dan jutaan orang Amerika menjadi lebih baik, bahkan di distrik-distrik yang diwakili oleh Partai Republik yang menentang tagihannya dan terlalu sering menjelekkannya. Itu Nancy – selalu bekerja untuk martabat semua orang,” kata presiden AS dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Putri mantan anggota kongres AS dan walikota Baltimore, Pelosi telah bertugas di DPR sejak 1987 – sebelum beberapa anggota kaukusnya saat ini lahir.

Ketua DPR yang keluar sering dipuji sebagai anggota parlemen yang efektif yang berhasil menjaga persatuan dalam kaukus Demokrat yang jauh dari homogen secara ideologis.

Selama dua masa jabatannya sebagai pembicara – dari 2007 hingga 2011 dan 2019 hingga akhir tahun – ia mengesahkan undang-undang bersejarah, termasuk undang-undang reformasi kesehatan mantan Presiden Barack Obama, Undang- Undang Perawatan Terjangkau .

Anggota parlemen AS dengan cepat memberikan penghormatan kepada Pelosi pada hari Kamis, memuji kepemimpinan dan pengabdiannya selama bertahun-tahun.

“Nancy Pelosi adalah perintis. Seorang advokat yang gigih untuk California dan seluruh negara kita, dia tidak takut menghadapi pemakzulan dan pemberontakan. Warisannya akan hidup bersama generasi pemimpin kita berikutnya, ”tulis Demokrat DPR Katie Porter di Twitter.

Senator Chris Van Hollen mengatakan Pelosi mengukir sejarah sebagai ketua DPR perempuan pertama tetapi juga menawarkan kepemimpinan yang paling efektif.

“Dia telah menjadi kekuatan tak kenal takut di balik banyak kemajuan yang telah kita buat di abad ke-21. Warisannya selamanya terukir dalam sejarah Amerika, ”kata Van Hollen dalam sebuah posting media sosial.

Selama karirnya, Pelosi telah dikritik dari kiri karena tidak mendorong undang-undang yang lebih progresif dan gagal mendukung pemakzulan mantan Presiden George W Bush atas invasi Irak dan penyiksaan tahanan setelah serangan 9/11.

Baca Juga: Pasukan Iran Menargetkan Wajah dan Alat Kelamin Wanita

Dan Partai Republik telah memfitnah Pelosi sebagai simbol dari segala sesuatu yang tidak mereka sukai tentang Demokrat: anggota dari apa yang disebut "elit pesisir" yang mendukung pajak yang lebih tinggi dan pengeluaran pemerintah.

Menjelang pemungutan suara paruh waktu, "pecat Nancy Pelosi" menjadi seruan bagi Partai Republik. Terlepas dari kinerja pemilihan yang mengecewakan di mana mereka gagal merebut Senat, Partai Republik mampu merebut kembali DPR dengan tipis, memastikan bahwa Pelosi tidak akan menjabat untuk masa jabatan berikutnya sebagai pembicara.

Meskipun presiden sebagian besar bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri AS, dalam karirnya selama puluhan tahun, Pelosi telah menjadi pusat perhatian internasional.

Awal tahun ini, dia membuat marah China dengan mengunjungi Taiwan . Dia juga mengawasi alokasi bantuan AS yang berkelanjutan ke Ukraina setelah invasi Rusia dan melakukan perjalanan ke Kyiv di mana dia bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada bulan Mei.

Pembicara yang keluar adalah pendukung setia Israel. “Jika Capitol ini runtuh ke tanah, satu hal yang tersisa adalah komitmen kami untuk membantu kami – saya bahkan tidak menyebutnya sebagai bantuan kami – kerja sama kami dengan Israel. Itu mendasar bagi siapa kami, ”katanya pada 2018.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...