Studi : Kanker Lebih Banyak Didiagnosis Pada Pasien Diabetes Tipe 2

Jumat, 18 November 2022 | 10:44 WIB
Kanker Lebih Banyak Didiagnosis pada Pasien Diabetes Tipe 2: Studi Kanker Lebih Banyak Didiagnosis pada Pasien Diabetes Tipe 2: Studi

RIAU24.COM - Orang dewasa dengan diabetes tipe 2 yang terkena kankerlebih mungkin didiagnosis dengan penyakit lanjut jika kondisinya tidak diperiksa secara rutin, menurut sebuah penelitian terhadap 11.945 orang di enam negara Eropa. 

Dalam sebuah presentasi di Konferensi Kanker Payudara Eropa ke-13, Dr Anna Jansana, seorang peneliti pascadoktoral di kelompok Multimorbiditas Nutrisi dan Kanker di Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) di Lyon, Prancis, mengatakan bahwa tidak seperti payudara dan usus (atau ' kolorektal'), yang skrining populasi rutin tersedia di banyak negara, kanker seperti paru-paru, ovarium, dan prostat, tidak memiliki program skrining nasional dan lebih mungkin didiagnosis pada orang dengan diabetes tipe 2 hanya setelah kanker mulai menyebar (metastasis) di luar tumor asli ke bagian lain dari tubuh.

“Hasil kami menggarisbawahi pentingnya memberikan perhatian khusus pada pasien dengan penyakit jantung, pembuluh darah atau metabolisme yang sudah ada sebelumnya, seperti diabetes tipe 2, sehingga tanda-tanda kanker dapat diidentifikasi pada tahap awal ketika lebih mungkin terjadi. diobati dengan sukses,” katanya.

Hingga saat ini, belum diketahui apakah orang berisiko lebih besar terdiagnosis kanker saat berada pada stadium lanjut jika mereka memiliki penyakit kardiometabolik yang sudah ada sebelumnya, seperti diabetes, penyakit jantung, atau stroke.

Baca Juga: Rusia Diinvasi Balik Ukraina, Sistem Pertahanan Moskow Dipertanyakan

Dr Jansana dan rekan-rekannya mengidentifikasi 11.945 kasus kanker yang didiagnosis antara tahun 1992 dan 2012 di antara 400.577 peserta dalam studi Investigasi Prospektif Eropa terhadap Kanker dan Nutrisi (EPIC). Mereka melihat kasus-kasus di mana pasien telah didiagnosis dengan penyakit kardiovaskular, diabetes tipe 2, keduanya atau tidak sama sekali, dan melakukan analisis berdasarkan kanker yang dapat diskrining (kanker payudara dan kolorektal) dan kanker yang populasinya tidak ada. program skrining berbasis di enam negara Eropa termasuk dalam studi (semua kanker lainnya).

Secara keseluruhan, selama median (rata-rata) 15 tahun masa tindak lanjut, di antara 11.945 orang yang didiagnosis menderita kanker, 87% tidak memiliki penyakit kardiometabolik yang sudah ada sebelumnya pada saat mereka didiagnosis menderita kanker, 5% kanker terjadi pada orang dengan diagnosis penyakit kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya, 7% pada orang dengan diagnosis diabetes tipe 2 dan 1% pada orang dengan diagnosis penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2.

Sebanyak 2.623 orang menderita kanker payudara dan 1.722 orang menderita kanker kolorektal. Untuk kedua kanker ini, tidak ada hubungan yang signifikan secara statistik yang ditemukan antara diagnosis stadium lanjut dan penyakit kardiovaskular yang sudah ada sebelumnya serta diabetes tipe 2. Namun, untuk 7.400 kasus kanker yang tidak diskrining, para peneliti menemukan bahwa orang yang memiliki diabetes tipe 2 yang sudah ada sebelumnya memiliki peningkatan risiko 26% yang signifikan secara statistik untuk didiagnosis ketika kanker mereka telah bermetastasis, dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki pra kanker. - kondisi kardiometabolik yang ada. Dua puluh enam kasus terdeteksi sebelum kanker mulai menyebar dan 41 kasus terdeteksi setelah bermetastasis.

“Kabar baiknya adalah bahwa untuk pasien dengan kanker payudara atau kolorektal, program skrining nasional tampaknya sering mendeteksi kanker sebelum mulai menyebar, baik untuk mereka dengan atau tanpa diagnosis penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2 yang sudah ada sebelumnya. Temuan kami menggarisbawahi pentingnya berpartisipasi dalam skrining saat diundang,” kata Dr Jansana.
“Namun, untuk kanker yang tidak ada program skrining nasional, hasil kami dapat mendorong pembuat kebijakan untuk memperluas cakupan rekomendasi kesehatan masyarakat untuk mencakup pasien yang terkena penyakit kardiometabolik dan kanker. Saat ini, pedoman skrining kanker tidak memasukkan rekomendasi skrining kanker di antara orang dengan penyakit kardiometabolik. Mungkin perlu bagi mereka yang terlibat dalam perawatan kesehatan dan pembuatan kebijakan untuk mempertimbangkan apakah rekomendasi tersebut memerlukan penyesuaian dalam hal skrining kanker.

“Selain itu, profesional kesehatan harus memberikan perhatian khusus kepada orang-orang dengan kondisi kardiometabolik yang sudah ada sebelumnya. Temuan kami menunjukkan bahwa mungkin ada baiknya mengembangkan intervensi dan perawatan untuk menargetkan jalur umum yang terlibat dalam penyakit tidak menular ini.”

Faktor gaya hidup seperti pola makan, asupan alkohol, olahraga, dan berat badan diketahui terkait dengan timbulnya kanker dan penyakit kardiometabolik. Kadar gula darah tinggi yang terlibat dalam diabetes telah terbukti meningkatkan pensinyalan sel oleh faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF), yang dapat menyebabkan kanker lebih lanjut dan penurunan kelangsungan hidup. Mekanisme biologis lain yang sama-sama dimiliki oleh kanker dan penyakit kardiometabolik termasuk peradangan yang disebabkan oleh obesitas, suatu kondisi yang disebut stres oksidatif, yang dapat merusak DNA dan sel, dan tidak berfungsinya aktivitas hormon seks, atau faktor pertumbuhan seperti insulin-1, yang terlibat dalam pra -dan pertumbuhan pasca melahirkan, atau leptin, yang terlibat dalam mengatur penyimpanan lemak.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Kekuatan penelitian ini adalah melibatkan sejumlah besar orang dari beberapa negara Eropa dan metode standar yang tervalidasi untuk mendiagnosis kanker. Keterbatasan adalah bahwa hanya kejadian koroner non-fatal pertama yang tersedia untuk pusat EPIC, bukan beberapa pusat; tidak ada data tentang bagaimana diabetes dikelola, misalnya, jika metformin digunakan, yang dikaitkan dengan penurunan risiko masalah jantung dan pembuluh darah dan beberapa jenis kanker; empat dari negara peserta EPIC tidak dapat dimasukkan dalam penelitian ini karena kurangnya data tentang stadium kanker saat didiagnosis, dan masalah kesehatan terkait diabetes dan penyakit kardiovaskular.

Dr Laura Biganzoli, ketua EBCC13 dan Direktur Pusat Payudara di Rumah Sakit Santo Stefano, Prato, Italia, tidak terlibat dalam penelitian ini. Dia berkata: “Temuan ini, yang berasal dari studi EPIC jangka panjang, memberikan bukti berharga tambahan untuk kegunaan program skrining nasional untuk kanker payudara dan usus. Presentasi oleh Dr Jansana menunjukkan bahwa skrining berhasil mendeteksi kanker tertentu ini pada tahap awal secara independen dari kondisi kardiometabolik yang sudah ada sebelumnya. Sayangnya, ini tidak berlaku untuk kanker lain, yang tidak memiliki program skrining nasional, dan yang lebih sering terdeteksi pada stadium lanjut pada pasien dengan penyakit kardiometabolik.

“Ini adalah informasi penting untuk dibagikan dengan komunitas medis, tetapi sayangnya, pada tahap ini, tidak ada rekomendasi yang dapat diberikan mengenai prosedur pemantauan khusus untuk diterapkan pada populasi ini, selain merekomendasikan partisipasi dalam program skrining yang sudah ada.”

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...