Ketika Tetangga Meratapi Kematian 21 Anggota Keluarga Dalam Kebakaran Rumah di Gaza

Sabtu, 19 November 2022 | 11:23 WIB
Ketika Tetangga Meratapi Kematian 21 Anggota Keluarga Dalam Kebakaran Rumah di Gaza Ketika Tetangga Meratapi Kematian 21 Anggota Keluarga Dalam Kebakaran Rumah di Gaza

RIAU24.COM - Begitu dia mendengar berita bahwa telah terjadi kebakaran di gedung tempat saudara perempuannya tinggal, Aya Abu Rayya berlari ke arah jalan sambil berteriak, “Adikku, Adikku.”

Ketika dia tiba, yang bisa dia lakukan hanyalah melihat api membakar gedung tempat saudara perempuan dan keluarga besarnya tinggal.

“Saya berteriak histeris. Adikku dan anak-anaknya pergi. Orang-orang di sekitar saya mencoba menenangkan saya dan memberi tahu saya bahwa mereka akan baik-baik saja.”

Aya, 23, mengatakan kepada Al Jazeera. "Aku berkata kepada mereka bagaimana mereka akan baik-baik saja saat kamu melihat api yang mengerikan ini?"

Adiknya Areej, 36, tewas dalam kebakaran bersama suami saudara perempuannya dan lima anak – empat putri dan seorang putra.

Ibu mertua Areej, Yosra Abu Rayya, dan ayah mertuanya, Subhi Abu Rayya, serta anak cucu mereka juga tewas dalam kebakaran itu.

Sebanyak 21 orang tewas saat api melahap bangunan tempat tinggal berlantai empat di kamp pengungsi Jabalia yang padat penduduk di Jalur Gaza utara pada Kamis malam.

Kementerian Dalam Negeri Gaza mengatakan penyelidikan awal mengungkapkan bahwa sejumlah besar bensin telah disimpan di lokasi tersebut, memicu kobaran api yang dengan cepat melalap bangunan tersebut.

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Hamas, yang memerintah Gaza, mengatakan penyelidikan luas sedang dilakukan untuk menentukan penyebab kebakaran itu.

Ambulans di pemakaman massal

Pemakaman massal korban kebakaran setelah salat Jumat hari ini [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

“Areej adalah satu-satunya saudara perempuanku, dan anak-anaknya seperti anak-anakku. Saya datang mengunjunginya hampir setiap hari di rumah. Kami berencana mengunjungi mereka hari ini karena suaminya, Maher, pulang dari perjalanan beberapa hari yang lalu.” kata Aya.

“Apa yang terjadi adalah tragedi bencana menurut semua standar. Tidak ada yang bisa menyelamatkan mereka. Hidup di Gaza adalah penindasan di atas penindasan.” dia menambahkan.

Jenazah 21 korban dimakamkan dalam pemakaman umum massal setelah shalat Jumat.

Pada hari Jumat, komunitas di mana kebakaran terjadi terkejut, dan pihak berwenang mengeluarkan pernyataan berkabung resmi.

Di rumah tempat para wanita tadi pagi, adik Subhi Abu Rayya, Khitam Abu Rayya, 56 tahun, tampak tercengang atas kematian begitu banyak anggota keluarganya.

"Saya tidak bisa mengungkapkan dengan kata-kata untuk menggambarkan keterkejutan kami tadi malam." kata wanita yang hampir tidak bisa berbicara. “Saya kehilangan saudara laki-laki tersayang, istri, putra dan putri, dan anak-anak mereka, termasuk cucu perempuan saya yang berusia tujuh tahun, Dima.”

“Seolah-olah kami ditakdirkan di Gaza untuk hidup dalam penderitaan yang semakin lama semakin parah,” katanya.

Seorang pria menunjuk ke tempat api.

Tetangga berkumpul di luar gedung tempat kebakaran terjadi [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Di luar gedung yang terbakar, beberapa warga berkumpul sejak Jumat dini hari hingga larut malam. Ahmed Ezzedine, 30, adalah salah satu orang pertama yang berada di tempat kejadian saat kebakaran terjadi.

“Saya sedang duduk bersama keluarga saya, sampai saya mendengar suara teriakan dan permohonan seolah-olah ada di rumah saya. Saya segera meninggalkan rumah saya untuk memeriksa masalah tersebut, menemukan seorang anak dan seorang wanita berteriak di lantai atas rumah tetangga kami, meminta bantuan, di tengah kobaran api di sekitar mereka.”

“Itu adalah pemandangan yang tidak bisa kami lupakan. Anak dan wanita itu menghilang beberapa menit kemudian ke dalam api, ”katanya, menambahkan bahwa dia dan tetangga lainnya berusaha mati-matian untuk memadamkan api dengan alat pemadam.

Ezzedine mengatakan bahwa, akhirnya, kru pertahanan sipil tiba, tetapi api terus tidak terkendali selama kurang lebih satu setengah jam.

"Jika kebakaran ini terjadi di negara maju, itu akan dapat dikendalikan dalam beberapa menit," katanya. “Sayangnya, kemampuan di Gaza benar-benar mengalami kemunduran di semua sektor layanan dan pemerintahan, dan akibatnya kami kehilangan lebih banyak korban karena kondisi yang tidak manusiawi di sini.”

'Tempat yang tidak layak huni'

Saqr Ali, 40, yang tinggal di rumah yang berdekatan dengan api, mengatakan bahwa tragedi tersebut menunjukkan bahwa “Gaza telah menjadi kuburan bagi penduduknya dan tempat yang tidak layak huni.”

“Saya sedang tidak berada di rumah saat kebakaran terjadi, karena saya sedang keluar bersama keluarga untuk menikmati akhir pekan, namun hanya beberapa saat sampai saya menerima telepon yang menyatakan bahwa rumah keluarga Abu Raya di sebelah rumah saya terbakar, kata Ali. “Saya segera kembali ke rumah saya.”

Kuburan para korban

Tempat pemakaman 21 anggota keluarga di pemakaman Jabalia di Jalur Gaza utara [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Awak pertahanan sipil naik ke atap rumah Ali, mencoba memasuki rumah yang terbakar, tetapi tidak berhasil karena kurangnya tangga dan peralatan yang dibutuhkan.

“Apapun alasannya, kondisi tidak manusiawi di mana orang-orang tinggal di sini memaksa mereka untuk melakukan praktik, seperti menyimpan bahan bakar dan gas karena krisis penutupan dan pemadaman listrik.”

“Memang benar bahwa insiden itu tidak ada hubungannya dengan politik, tetapi itu adalah cerminan dan hasil dari blokade terus-menerus selama bertahun-tahun terhadap kami,” kata Ali.

 

***

 

 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...