Kasus Covid-19 China Memecahkan Rekor, Ini Penyebabnya...

Rabu, 23 November 2022 | 15:27 WIB
Kasus Covid-19 China Memecahkan Rekor, Ini Penyebabnya... Kasus Covid-19 China Memecahkan Rekor, Ini Penyebabnya...

RIAU24.COM Kasus COVID-19 China melonjak ke rekor tertinggi, menandakan lebih banyak penderitaan bagi ekonomi terbesar kedua di dunia itu karena harapan memudar untuk segera keluar dari kebijakan "nol-COVID" Beijing yang kejam.

Komisi Kesehatan Nasional pada hari Rabu melaporkan 29.157 infeksi secara nasional untuk hari sebelumnya, mendekati puncak April.

Beban kasus harian China mencapai puncaknya pada 29.411 pada 13 April, ketika Shanghai beberapa minggu memasuki penguncian yang menyebabkan kekurangan makanan dan pertunjukan kerusuhan sosial yang jarang terjadi.

Kasus-kasus yang meningkat muncul ketika sebuah video yang beredar di media sosial pada hari Rabu menunjukkan keresahan pekerja baru di fasilitas manufaktur besar pemasok Apple Foxconn di kota industri Zhengzhou.

Dalam rekaman yang dibagikan di platform video Kuaishou, orang-orang terlihat menghancurkan kamera pengintai dan jendela, merobohkan penghalang dan berdebat dengan pejabat yang mengenakan pakaian hazmat sambil meneriakkan bayaran.

Banyak mantan pekerja Foxconn mengeluhkan kekurangan makanan dan aturan karantina yang kejam di kampus, yang merupakan rumah bagi pabrik iPhone terbesar di dunia. Kantor berita Reuters melaporkan bahwa dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengkonfirmasi protes di fasilitas Zhengzhou tetapi menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Lebih dari setengah beban kasus hari Rabu, yang mencakup lebih dari 26.400 infeksi yang digolongkan sebagai tanpa gejala, dilaporkan di Guangzhou dan Chongqing, masing-masing kota besar di Cina selatan dan tengah, yang menampung lebih dari 35 juta orang.

Di Beijing, di mana pihak berwenang telah menutup sekolah, memperkuat persyaratan pengujian, dan membatasi pergerakan masuk dan keluar kota, infeksi mencapai puncak baru 1.486.

Shanghai dan Zhengzhou, keduanya berjuang melawan wabah yang lebih kecil, juga melihat kasus mereka meningkat dari hari sebelumnya.

Guangzhou memulai penguncian selama lima hari pada hari Senin, mengikuti tindakan serupa awal bulan ini yang menyebabkan protes publik yang jarang terjadi, sementara kota Chengdu di barat daya pada hari Rabu memulai babak baru pengujian massal.

Pembatasan tersebut merupakan pukulan baru bagi pemulihan ekonomi China yang tersendat-sendat dan menuangkan air dingin pada ekspektasi pergeseran dari "nol COVID" setelah pengumuman rencana terpisah untuk melonggarkan pembatasan dan menghidupkan kembali sektor real estat yang sakit secara singkat menghasilkan gebrakan positif di Wall Street.

KESEHATAN-CORONAVIRUS/CHINA

China berpegang teguh pada strategi 'nol-COVID' yang sangat ketat karena seluruh dunia hidup dengan virus [File: Tingshu Wang / Reuters]

“Menurut saya [optimisme] akan berumur pendek karena pasar sedang berjuang. Data Oktober benar-benar mengerikan tetapi karena mereka memiliki dua pengumuman besar ini, mereka tidak bisa mengabaikannya begitu saja,” kata Alicia Garcia-Herrero, kepala ekonom untuk Asia Pasifik di perusahaan jasa keuangan Natixis, kepada Al Jazeera, mengacu pada rencana ekonomi.

“Namun, November akan sama mengerikannya karena pembukaan belum terjadi.”

Perekonomian China diperkirakan akan berjuang untuk mencapai pertumbuhan 3 persen pada tahun 2022, yang akan menjadi salah satu pertumbuhan terlemahnya dalam beberapa dekade. Produk domestik bruto (PDB) secara resmi tumbuh 3,9 persen selama periode Juli-September , setelah tumbuh hanya 0,4 persen pada kuartal kedua.

Garcia-Herrero mengatakan salah satu indikator utama yang harus diperhatikan adalah mobilitas, yang tetap rendah di semua kota utama China kecuali Shanghai, menurunkan belanja konsumen dan investasi. Pertumbuhan ekspor juga negatif pada Oktober, turun 0,3 persen tahun ke tahun, untuk pertama kalinya sejak Juni 2020 karena pembatasan COVID-19 serta penurunan permintaan di luar China, menurut Natixis.

China sekarang berada dalam suatu Catch-22, kata Garcia-Herrero, karena pemulihan ekonominya membutuhkan peningkatan mobilitas, tetapi pelonggaran pembatasan akan menyebabkan lonjakan kematian, terutama di kalangan orang tua.

Negara ini telah berjuang untuk memvaksinasi populasi lansia, dengan hanya 66 persen orang berusia 80 tahun ke atas yang diinokulasi, di antaranya hanya 40 persen yang telah menerima suntikan penguat.

Vaksin Sinovac domestik China juga telah ditunjukkan dalam penelitian kurang efektif dalam mencegah penyakit parah dibandingkan rekan mRNA-nya.

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Bahkan jika China dapat meningkatkan tingkat vaksinasi dan melakukan transisi untuk hidup dengan virus, keluar dari "nol COVID" tidak akan menyelesaikan kesengsaraan ekonomi China dalam semalam, kata Carsten Holz, seorang ekonom di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong, yang menjelaskan strategi keras sebagai "pukulan ganda bagi ekonomi."

“Selama pembatasan COVID-19 diberlakukan, hal itu menghambat produksi, menciptakan gangguan rantai pasokan, dan mengganggu penjualan ritel,” kata Holz kepada Al Jazeera. “Ketika pembatasan COVID akhirnya dicabut, ekonomi mengalami beberapa siklus penyesuaian, yang menyebabkan lebih banyak gangguan dan ketidakstabilan. Sementara itu, beberapa permintaan asing mungkin juga secara permanen telah meninggalkan RRC [Republik Rakyat Tiongkok].”

'Koeksistensi dengan virus'

Rebound ekonomi China yang moderat pada kuartal ketiga juga tidak menawarkan banyak harapan untuk menyelesaikan tahun ini dengan kuat, menurut para ekonom.

Sebagian besar pertumbuhan negara baru-baru ini didorong oleh sektor negara dan bukan konsumsi swasta, kata Nick Marro, analis utama perdagangan global di Economist Intelligence Unit, karena kepercayaan di antara perusahaan asing dan swasta di lapangan tetap "hancur" berkat “nol COVID.”

“Ketika kita memikirkan dari mana asal pertumbuhan, ekonomi semakin tidak seimbang,” kata Marro kepada Al Jazeera. “Jika Anda melihat selama dua tahun terakhir, banyak pertumbuhan yang berasal dari investasi dan ekspor dan itu tidak benar-benar berasal dari konsumsi pribadi karena 'nol COVID' baru saja menghancurkan aktivitas ritel dan hanya menghancurkan konsumsi pribadi.”

Khususnya, raksasa e-commerce China Alibaba, yang telah melihat pertumbuhan pendapatannya datar dalam beberapa bulan terakhir, bulan ini tidak mengungkapkan angka penjualan untuk liburan belanja “satu hari” 11 November – sebuah peristiwa yang menghasilkan penjualan $84,5 miliar pada tahun 2021.

Pemasok Apple, Foxconn, juga kesulitan memproduksi iPhone 14 Pro dan Pro Max di pabrik besarnya di Zhengzhou menyusul lonjakan infeksi yang memaksa perusahaan menutup pabriknya awal bulan ini.

Marro mengatakan penutupan pabrik menunjukkan batas “nol COVID” bahkan ketika perusahaan mencoba mendiversifikasi lokasi produksi – tetapi juga seberapa jauh Beijing harus berusaha meyakinkan orang untuk hidup dengan virus.

“Yang… menarik adalah kami melihat eksodus orang meninggalkan Zhengzhou, dan ada beberapa diskusi bahwa kondisi di asrama sangat buruk karena 'nol COVID', tetapi juga sepertinya orang-orang melarikan diri karena mereka benar-benar takut menangkapnya. virusnya,” katanya.

“Saya pikir itu ilustrasi yang bagus tentang fakta bahwa pemerintah tidak melakukan apa pun yang menunjukkan bahwa COVID tidak seseram dulu. Bahkan jika pemerintah ingin mencabut protokol nol COVID, penduduk itu sendiri mungkin masih sangat, sangat ragu untuk menerimanya dan mereka sendiri bergerak menuju koeksistensi dengan virus ini.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...