Impor Eropa atas LNG Rusia melonjak 42% di tengah perang Rusia-Ukraina

Rabu, 30 November 2022 | 17:26 WIB
Impor Eropa atas LNG Rusia melonjak 42% di tengah perang Rusia-Ukraina Impor Eropa atas LNG Rusia melonjak 42% di tengah perang Rusia-Ukraina

RIAU24.COM -  Uni Eropa telah menyaksikan peningkatan 42 persen dalam impor Gas Alam Cair (LNG) Rusia antara Januari-Oktober, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, menurut laporan FT. 

Benua itu telah mengimpor 62,1 miliar meter kubik (bcm) gas alam tahun ini dibandingkan dengan 17,8 bcm tahun lalu. Negara-negara Eropa seperti Belanda, Belgia, Prancis, dan Spanyol menempati urutan teratas dalam daftar importir. 

Sebagian besar LNG Rusia dipasok dari perusahaan patungan Yamal LNG. Novatek, sebuah perusahaan Rusia adalah pemilik mayoritas dengan Total Prancis, CNPC China, dan dana negara China yang memegang saham lainnya. 

Sudah lebih dari sembilan bulan sejak konflik Rusia-Ukraina dimulai. Barat, khususnya benua Eropa secara agresif menyatakan akan mengurangi ketergantungannya pada energi Rusia.

Baca Juga: Kremlin Dukung Sayembara Berhadiah Uang Tunai 1 Rp Miliar Yang Bisa Merampas Tank NATO

Namun sebaliknya, peningkatan impor yang tajam menunjukkan bahwa Eropa bersedia memainkan kedua galeri tersebut. Barat telah menjatuhkan sanksi pada perusahaan Rusia dan ekspor lainnya tetapi secara sadar menghindari perusahaan energi dan utilitas. 

Para ahli berpendapat bahwa ketergantungan yang meningkat pada LNG Rusia dapat kembali menghantui orang Eropa. Rusia sebelumnya telah menunjukkan bahwa ia dapat menggunakan ekspor 'minyak dan gasnya' sebagai pengaruh untuk membuat Eropa tunduk.

Penghentian pasokan gas melalui pipa Nord Stream 1 mengganggu Eropa sepanjang musim panas. Sabotase selanjutnya dari kedua jalur pipa Nord Stream menambah kesengsaraan.

Baca Juga: BlockBerryCreative Keluarkan Petisi untuk Penangguhan Aktivitas Chuu di Televisi

Musim dingin telah tiba dan jika Moskow memutuskan untuk mematikan pasokan LNG, negara-negara Eropa yang sok suci bisa berada dalam beberapa bulan yang gelap, dingin, dan suram. 

Persatuan Eropa melawan Rusia setelah krisis Rusia-Ukraina akan selalu diuji habis-habisan pada musim dingin mendatang. Dan jika dilihat dari angka-angkanya, tampaknya solidaritas memang telah runtuh.

Selama Eropa mendanai Kremlin dengan membeli gas dan minyak, yang terakhir akan terus berkemah di Ukraina sampai tujuan Putin tercapai. 

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...