Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Rabu, 07 Desember 2022 | 17:05 WIB
Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

RIAU24.COM - Sekitar 1.200 mahasiswa di Iran dirawat di rumah sakit karena keracunan makanan sehari sebelum protes anti-rezim mereka, membuat banyak orang mencurigai peran pemerintah.

Dalam beberapa hari terakhir, mahasiswa universitas Kharazmi dan Ark mengalami gejala seperti muntah, sakit tubuh yang parah, dan halusinasi, saluran Telegram dari serikat mahasiswa nasional mengklaim pada hari Kamis.

Pejabat mengklaim bahwa bakteri yang terbawa air adalah penyebab dari gejala tersebut, tetapi serikat mahasiswa percaya bahwa mereka sengaja diracuni.

Itu terjadi beberapa hari setelah wabah keracunan makanan serupa dilaporkan di dua universitas lain, Universitas Al-Zahra di Teheran dan Universitas Teknologi Isfahan. keduanya diyakini berasal dari kantin.

Baca Juga: BlockBerryCreative Keluarkan Petisi untuk Penangguhan Aktivitas Chuu di Televisi

“Pengalaman kami sebelumnya tentang insiden serupa di universitas Isfahan meniadakan alasan pihak berwenang atas keracunan makanan massal ini,” tulis kelompok itu di Telegram.

Menurut laporan, beberapa klinik universitas ditutup atau kehabisan persediaan untuk mengobati dehidrasi, yang mengarah ke spekulasi bahwa wabah itu direncanakan untuk mengekang pemogokan tiga hari sebagai tanggapan atas klaim rezim Iran untuk menutup polisi moralitas yang kontroversial, Arab. Berita dilaporkan.

Menyusul kejadian tersebut, mahasiswa Universitas Isfahan melakukan protes, menuntut pengunduran diri pejabat universitas.

“Kami tidak ingin makanan busuk, kami tidak ingin otoritas pembunuh!”, teriak mereka, lapor TV Internasional Iran.

Baca Juga: Lee Yi Kyung Dapat Tawaran Jadi Pemeran di Webtoon Ternama 'Marry My Husband'

Mantan Mohammad Khatami dari Iran keluar untuk mendukung para pengunjuk rasa dan mendesak para pejabat untuk mempertimbangkan tuntutan mereka "sebelum terlambat".

Protes telah menekan pemerintah untuk melarang undang-undang jilbab, menyusul kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun yang meninggal dalam tahanan setelah dia ditahan karena melanggar aturan berpakaian jilbab.

Khatami mengatakan "slogan indah" "wanita, kehidupan, kebebasan" menunjukkan masyarakat Iran bergerak menuju masa depan yang lebih baik.

Pemimpin berusia 79 tahun, yang menjabat sebagai presiden dua periode antara 1997 dan 2005, mengkritik penangkapan mahasiswa dalam penumpasan pasukan keamanan.

Komentar itu muncul dalam sebuah pernyataan untuk memperingati Student Day pada hari Rabu.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...