Sejak 2009, Program Aborsi Paksa yang Dijalankan Tentara Nigeria Telah Menghentikan 10.000 Kehamilan

Kamis, 08 Desember 2022 | 16:41 WIB
Sejak 2009, Program Aborsi Paksa yang Dijalankan Tentara Nigeria Telah Menghentikan 10.000 Kehamilan Sejak 2009, Program Aborsi Paksa yang Dijalankan Tentara Nigeria Telah Menghentikan 10.000 Kehamilan

RIAU24.COM - Perempuan yang menolak "dipukuli, dicambuk, ditodong dengan senjata atau dibius agar patuh. Yang lain diikat atau disematkan, karena obat aborsi dimasukkan ke dalamnya," kata laporan itu mengutip seorang penjaga dan petugas kesehatan

Selama sembilan tahun terakhir, Angkatan Darat Nigeria diduga menjalankan program aborsi "rahasia, sistematis, dan ilegal" di timur laut negara itu. Sebuah laporan mengklaim bahwa tentara secara paksa menghentikan hampir 10.000 kehamilan.

Investigasi Reuters menuduh bahwa banyak wanita, dan anak perempuan yang terlibat dalam program aborsi ini adalah korban pemerkosaan dan penculikan di tangan militan Islam.

Sebagian besar aborsi ini dilakukan tanpa persetujuan wanita hamil atau anak perempuan, banyak di antaranya masih berusia 12 tahun. Kehamilan mulai dari dua minggu sampai delapan bulan dihentikan.

Baca Juga: Terkuak Ini Alasan AS Ogah Kirim Jet Tempur F-16 ke Ukraina

Kampanye tersebut mengandalkan penipuan dan kekuatan fisik terhadap wanita yang ditahan dalam tahanan militer selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Tiga tentara dan seorang penjaga mengatakan bahwa mereka biasanya meyakinkan para wanita, yang sering kali menjadi lemah akibat penawanan di semak-semak, bahwa pil dan suntikan yang diberikan kepada mereka adalah untuk memulihkan kesehatan mereka dan melawan penyakit seperti malaria.

Dalam beberapa kasus, wanita yang melawan dipukuli, dicambuk, ditodong senjata atau dibius agar patuh. Yang lainnya diikat atau disematkan, saat obat aborsi dimasukkan ke dalamnya, kata seorang penjaga dan petugas kesehatan.

Kampanye tersebut mencakup intimidasi dan kekerasan fisik terhadap perempuan yang ditahan oleh militer selama berhari-hari atau berminggu-minggu.

Wanita yang melawan "dipukuli, dicambuk, ditodong dengan senjata atau dibius agar patuh. Yang lain diikat atau ditembaki, saat obat aborsi dimasukkan ke dalamnya," kata laporan itu mengutip seorang penjaga dan petugas kesehatan.

Sesuai laporan, inti dari program ini adalah gagasan bahwa keturunan pemberontak ditakdirkan oleh darah di pembuluh darah mereka untuk suatu hari mengangkat senjata melawan pemerintah dan masyarakat Nigeria.

Dugaan program aborsi diyakini telah dilakukan setidaknya sejak 2013, dan prosedur dilakukan setidaknya hingga November tahun lalu.

Baca Juga: Lama Tak Tampil Sebagai Grup, Comeback aespa Jadi Perbincangan Knetz

Menurut pernyataan saksi mata dan catatan yang diperiksa oleh Reuters, prosedur tersebut telah dilakukan di setidaknya lima fasilitas militer dan lima rumah sakit sipil di daerah tersebut. Maiduguri, kota terbesar di timur laut Nigeria dan pusat perjuangan pemerintah melawan radikal Islam, diduga menjadi tempat terjadinya banyak aborsi ini.

Mengutip sumber, laporan tersebut mengklaim bahwa program tersebut bersifat rahasia dan terkadang dirahasiakan dari rekan kerja di rumah sakit yang sama.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, militer Nigeria dengan keras membantah pernah memiliki program semacam itu. Mereka menegaskan bahwa laporan tersebut adalah bagian dari rencana internasional untuk membahayakan kampanye negara melawan kelompok militan.

"Itu tidak pernah terjadi, tidak terjadi, tidak akan terjadi. Itu bukan karakter kami. Kami sangat profesional. Kami adalah manusia, dan ini adalah orang Nigeria yang telah Anda bicarakan," Mayor Jenderal Christopher Musa, yang bertanggung jawab atas upaya kontra-pemberontakan militer di timur laut, katanya dalam sebuah wawancara di bulan November.

Amnesty International turun ke Twitter dan mengatakan bahwa "sangat prihatin dengan temuan" dari laporan investigasi tersebut. Organisasi hak asasi manusia telah meminta pihak berwenang Nigeria untuk menyelidiki dan mengambil tindakan.

Amnesty International sangat prihatin dengan temuan laporan investigasi oleh kantor berita Reuters, yang mengungkapkan bahwa tentara Nigeria telah melakukan aborsi rahasia, sistematis dan paksa yang mengakhiri setidaknya 10.000 kehamilan perempuan dan anak perempuan.

"Reaksi saya terhadapnya pada awalnya adalah reaksi pribadi karena saya membacanya dan sangat terganggu olehnya," katanya. "Itu adalah laporan yang mengerikan. ... Ini adalah laporan yang memprihatinkan dan untuk alasan itu kami sedang mencari informasi lebih lanjut."

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...