Setelah Jerman, AS Mengumumkan Akan Mengirim 31 Tank M1 Abrams ke Ukraina

Kamis, 26 Januari 2023 | 10:46 WIB
Presiden Amerika Serikat Joe Biden umukan akan mengirim 31 Tank M1 Abrams ke Ukraina /Reuters Presiden Amerika Serikat Joe Biden umukan akan mengirim 31 Tank M1 Abrams ke Ukraina /Reuters

RIAU24.COM - Presiden Amerika Serikat Joe Biden dalam pidatonya pada Rabu (25/1/2023) mengatakan Washington akan mengirim 31 tank M1 Abrams ke Ukraina.

Baca Juga: Sosok Alqam dan Aksi Balasannya yang Mematikan Terhadap Pemukim Israel di Tepi Barat

Kebijakan ini dilakukan dengan pembalikan besar dan langkah signifikan untuk dukungan berkelanjutan ke Ukraina di tengah konflik yang sedang berlangsung dengan Rusia.

Pernyataan ini terjadi beberapa jam setelah Jerman mengonfirmasi bahwa mereka akan mengirim 14 tank Leopard 2 ke Kyiv dan juga menyetujui ekspor ulang tank Leopard dari negara-negara Eropa lainnya.

Lebih lanjut, Biden mengatakan tank Abrams adalah tank paling mumpuni di dunia dan mengingat kompleksitasnya untuk mengoperasikan dan memelihara AS juga akan mengirim Ukraina suku cadang dan peralatan untuk secara efektif mempertahankan tank-tank ini di medan perang.

Militer Kyiv juga akan dilatih untuk menggunakan salah satu tank paling kuat yang ditawarkan AS di lokasi yang belum ditentukan.

Biden saat mengumumkan keputusan itu juga menggambarkan situasi di Ukraina di tengah konflik yang sedang berlangsung dan mengatakan, "Pasukan Ukraina bekerja untuk mempertahankan wilayah yang mereka pegang dan mempersiapkan serangan balasan tambahan".

Dia menambahkan, "Untuk membebaskan tanah mereka, mereka harus mampu melawan taktik dan strategi Rusia yang berkembang di medan perang dalam waktu dekat."

Presiden AS juga berterima kasih kepada Jerman atas keputusan mereka untuk memasok tank Leopard 2 mereka ke Ukraina serta menyetujui ekspor ulang tank dari sekutu Eropa lainnya.

"Jerman benar-benar telah melangkah," kata Biden, selama pidatonya di Gedung Putih.

Diketahui total biaya satu tangki Abrams dapat bervariasi, dibutuhkan lebih dari $ 10 juta per tangki termasuk pelatihan dan pemeliharaan, menurut Reuters.

Selain itu, karena mereka menggunakan bahan bakar jet, mereka menimbulkan tantangan pasokan ulang logistik yang signifikan.

Namun, mereka tidak akan tiba di Ukraina dalam waktu dekat, kata pejabat senior pemerintahan Biden, bahwa butuh waktu berbulan-bulan bagi Abrams untuk disampaikan, sesuai laporan media.

Menurut Biden, sejauh ini, sekutu Eropa telah setuju untuk mengirim total 62 tank yang akan cukup untuk melengkapi dua batalion tank Ukraina. Dia juga melanjutkan dengan menegaskan, tidak ada ancaman ofensif terhadap Rusia dari tank Abrams.

Setelah pidato tersebut, sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang perubahan ini tentu saja oleh AS, seorang reporter mempertanyakan mengapa dia mengambil keputusan ini sekarang dan apakah Jerman memaksanya untuk berubah pikiran tentang mengirim tank.

Sebagai tanggapan, Biden mengatakan, "Jerman tidak memaksa saya untuk mengubah pikiran (saya). Kami ingin memastikan kami semua bersama."

Setelah pengumuman itu, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, membuat postingan ke Twitter dan berterima kasih kepada rekannya di AS.

Dia menambahkan, "Ini adalah langkah penting di jalan menuju kemenangan. Hari ini dunia bebas bersatu tidak seperti sebelumnya untuk tujuan bersama yakni pembebasan Ukraina."

Baca Juga: Rishi Sunak Pecat Ketua Partai Konservatif Atas Kasus Pajak

Keputusan AS ini, terjadi setelah Berlin awalnya enggan mengirim tank ke Ukraina tetapi setelah menghadapi tekanan dari sekutu Baratnya dan setelah perdebatan di parlemen Jerman, Rabu pagi ia setuju untuk menyediakan perusahaan 14 tank Leopard 2 A6 dari saham Bundeswehr (militer Jerman).

Berbicara kepada parlemen, Kanselir Jerman Olaf Scholz, mengatakan, "Kita harus selalu menjelaskan dalam segala hal yang kita lakukan bahwa kita melakukan apa yang diperlukan dan mungkin untuk mendukung Ukraina, tetapi pada saat yang sama, kita mencegah perang meningkat menjadi perang antara Rusia dan NATO."

Namun, setelah Berlin menyetujui memasok tank Leopard 2, duta besar Rusia untuk Jerman, Sergei Nechaev dalam pernyataan dengan kata-kata yang kuat, menyebut keputusan itu sangat berbahaya.

Sergei Nechaev memperingatkan bahwa keputusan itu akan menyebabkan kematian tidak hanya tentara Rusia tetapi juga penduduk sipil.

Dia menambahkan bahwa Rusia yakin bahwa Jerman, seperti sekutu terdekatnya, tidak tertarik pada solusi diplomatik untuk krisis Ukraina.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...