riau24

Penelitian Mengklaim Bahwa Populasi Serangga Telah Turun Hingga 25 Persen Dalam 30 Tahun Terakhir Tanpa Sebab yang Jelas, Hal Ini yang Ditakutkan Akan Terjadi Kelak

Senin, 04 Mei 2020 | 13:52 WIB
Penelitian Mengklaim Bahwa Populasi Serangga Telah Turun Hingga 25 Persen Dalam 30 Tahun Terakhir Tanpa Sebab yang Jelas, Hal Ini yang Ditakutkan Akan Terjadi Kelak Penelitian Mengklaim Bahwa Populasi Serangga Telah Turun Hingga 25 Persen Dalam 30 Tahun Terakhir Tanpa Sebab yang Jelas, Hal Ini yang Ditakutkan Akan Terjadi Kelak

RIAU24.COM -  Akhir-akhir ini, kita telah banyak membaca tentang seberapa membaiknya alam sejak manusia dikurung. Namun, ada juga beberapa berita buruk yang tidak ada hubungannya dengan kuncian tetapi semuanya berkaitan dengan alam.

Penilaian terbesar dari kelimpahan serangga jangka panjang menunjukkan bahwa jumlah serangga telah turun 25% sejak tahun 1990. Penelitian ini juga mengungkapkan bahwa jumlahnya masih menurun di Eropa dan hal ini telah mengejutkan para ilmuwan.

Baca Juga: Tragis,Mencoba Menyelamatkan Anak-anak Yang Tenggelam Di Kings River, Pria Asal India Ini Justru Meninggal

Menurut The Guardian, penilaian baru - yang diterbitkan dalam jurnal Science - menyatakan bahwa analisis tersebut menggabungkan 166 survei jangka panjang dari 1.700 situs dan menemukan bahwa beberapa spesies berada di sisi bawah spektrum.

Para peneliti juga menginformasikan bahwa serangga tetap menjadi bagian alami yang kurang dipelajari, terutama di Amerika Selatan, Asia Selatan dan Afrika. Mereka juga menambahkan bahwa perusakan habitat satwa liar di wilayah ini adalah kemungkinan penyebab penurunan populasi serangga.

Serangga lebih banyak daripada manusia sebanyak 17 kali dan merupakan hewan yang paling banyak jumlahnya. Mereka memiliki peran yang sangat vital untuk dimainkan dalam ekosistem. Kemanusiaan benar-benar bergantung pada mereka untuk penyerbukan tanaman, makanan untuk makhluk lain dan daur ulang limbah alam.

Studi lain yang berasal dari penilaian sebelumnya berdasarkan data yang dikumpulkan dari 73 studi telah menyimpulkan bahwa jika penurunan populasi serangga tidak terkendali dalam waktu, itu akan menyebabkan 'konsekuensi bencana bagi kelangsungan hidup umat manusia.

Peneliti utama dari penilaian ini, Roel van Klink, dari Pusat Penelitian Keanekaragaman Hayati Jerman di Leipzig mengatakan, “24% ini jelas merupakan sesuatu yang perlu diperhatikan. Itu kurang dari seperempat ketika saya masih kecil. Satu hal yang harus selalu diingat orang adalah kita sangat bergantung pada serangga untuk makanan kita. ”

Penelitian ini juga mempelajari bagaimana tingkat kehilangan berubah seiring waktu. Van Klink menambahkan, “Eropa tampaknya semakin memburuk sekarang - itu mengejutkan. Tapi mengapa begitu, kita tidak tahu. "

Baca Juga: Ikan Arapaima yang Tengah Hamil Meninggal Setelah Orang yang Tidak Bertanggung Jawab Membuang Sampah Plastik ke Habitatnya

Dia juga mengatakan, “Tapi kita tahu dari hasil kami bahwa perluasan kota buruk bagi serangga karena setiap tempat dulunya merupakan habitat alami - itu bukan ilmu roket. Ini terjadi di Asia Timur dan Afrika dengan sangat cepat. Di Amerika Selatan, ada kehancuran Amazon. Sama sekali tidak ada pertanyaan bahwa ini buruk bagi serangga dan semua hewan lain di sana. Tapi kami tidak punya datanya. "

Van Klink juga menyebutkan bahwa penelitian menyimpulkan bahwa serangga melakukan sedikit lebih baik di cagar alam daripada di luar. Dia berkata, "Kami menemukan itu sangat mencolok dan sedikit mengejutkan - itu berarti ada sesuatu yang salah di sana."

Perubahan iklim adalah alasan lain yang telah terdaftar sebagai penyebab hilangnya populasi serangga. Selain jelas seperti perusakan habitat dan pestisida, Klink menambahkan bahwa perubahan panas dan hujan berpotensi merusak beberapa spesies.

Namun, seperti halnya Van Klink khawatir tentang penurunan angka, dia berkata, "Kami pasti memiliki banyak alasan untuk khawatir, tetapi saya tidak berpikir itu sudah terlambat. Peningkatan spesies air tawar membuat kita setidaknya berharap bahwa jika kita menerapkan undang-undang yang tepat, kita dapat membalikkan tren ini. ”

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...