Sekolah-sekolah Suriah Dibuka di Tengah Tindakan Penguncian Virus Corona

Senin, 14 September 2020 | 10:25 WIB
Sekolah-sekolah Suriah Dibuka di Tengah Tindakan Penguncian Virus Corona Sekolah-sekolah Suriah Dibuka di Tengah Tindakan Penguncian Virus Corona

RIAU24.COM - Lebih dari 3 juta siswa Suriah mulai bersekolah di daerah-daerah yang dikuasai pemerintah pada hari Minggu, menandai hari sekolah pertama di tengah langkah-langkah ketat untuk mencegah penyebaran virus corona, lapor media pemerintah.

Suriah, yang memiliki populasi 23 juta sebelum konfliknya dimulai pada Maret 2011, telah mendaftarkan 3.506 kasus virus korona yang dikonfirmasi serta 152 kematian di daerah-daerah yang dikuasai pemerintah. Jumlah kasus sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi, karena jumlah tes yang dilakukan di negara itu sangat rendah dan banyak orang di daerah pedesaan tidak menyadari bahwa mereka membawa virus tersebut.

Baca Juga: Memanas, Didekati 19 Pesawat China Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Rudal

Tes virus Corona di klinik swasta menghabiskan biaya sekitar $ 60, jauh lebih mahal bagi kebanyakan warga Suriah, yang gaji rata-rata kurang dari $ 100 sebulan. Pemerintah melakukan sekitar 300 tes gratis setiap hari untuk orang yang menunjukkan gejala.

Di antara tindakan pencegahan yang diambil oleh Kementerian Pendidikan adalah membersihkan semua ruang kelas, dinding, lantai, tangga dan kamar mandi sekolah, kata kantor berita negara SANA. Suhu siswa juga akan diperiksa.

Menteri Pendidikan Darem Tabbah mengatakan direktur sekolah telah ditugaskan untuk mendidik siswa tentang cara memerangi penyebaran virus corona, dan bahwa setiap siswa akan diminta untuk mengenakan masker dan tempat duduk di ruang kelas harus dipisahkan dengan jarak yang aman.

SANA melaporkan 3.735.521 siswa dari berbagai tingkat pendidikan di semua provinsi menghadiri 13.280 sekolah.

Pasukan pemerintah Suriah sekarang menguasai sebagian besar negara dengan bantuan Rusia dan Iran, dua pendukung utama Presiden Bashar Assad. Konflik yang dimulai lebih dari sembilan tahun lalu telah menewaskan sekitar 400.000 orang, melukai lebih dari satu juta orang, dan membuat setengah populasi Suriah mengungsi. Lebih dari 5 juta telah menjadi pengungsi, kebanyakan di negara tetangga.

Baca Juga: Tercium Bau Busuk, Ibu di Illinois Terkejut Temukan Potongan Tubuh Dalam Koper Anaknya

Menurut badan anak PBB, UNICEF, krisis Suriah merupakan pukulan besar bagi pendidikan dengan lebih dari 7.000 sekolah rusak atau hancur dan sekitar 2 juta anak putus sekolah.

Banyak siswa di daerah di luar kendali pemerintah, kebanyakan di provinsi barat laut Idlib, tidak masuk sekolah di tengah kekerasan sporadis. Idlib, kubu pemberontak terakhir di negara itu, adalah rumah bagi lebih dari 3 juta orang, banyak dari mereka mengungsi dari bagian lain Suriah.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...