Yoshihide Suga Terpilih Sebagai Pemimpin Partai LDP yang Berkuasa di Jepang

Senin, 14 September 2020 | 14:45 WIB
Yoshihide Suga Terpilih Sebagai Pemimpin Partai LDP yang Berkuasa di Jepang Yoshihide Suga Terpilih Sebagai Pemimpin Partai LDP yang Berkuasa di Jepang

RIAU24.COM -  Yoshihide Suga telah terpilih sebagai pemimpin Partai Demokrat Liberal (LDP) yang memerintah Jepang, membuka jalan baginya untuk menjadi perdana menteri berikutnya di negara itu.

Seperti yang diharapkan, Suga dengan mudah memenangkan pemungutan suara internal hari Senin untuk memilih pengganti Perdana Menteri Shinzo Abe, yang mengumumkan pada bulan Agustus bahwa ia akan mundur karena masalah kesehatan.

Saat ini sekretaris kabinet utama, Suga meraih 377 dari total 534 suara melawan dua pesaing lainnya, mantan Menteri Pertahanan Shigeru Ishiba dan mantan Menteri Luar Negeri Fumio Kishida.

Baca Juga: Pria Asal Surat Ini Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

Mengingat mayoritas legislatif LDP, Suga diharapkan dengan mudah memenangkan suara parlemen pada hari Rabu. Seorang penasihat dan juru bicara pemerintah yang kuat, Suga yang berusia 71 tahun dipandang menjanjikan stabilitas dan kelanjutan dari kebijakan Abe.

Dia secara khusus mengatakan pencalonannya dimotivasi oleh keinginan untuk melanjutkan program perdana menteri yang akan keluar. Setelah terpilih sebagai pemimpin LDP, Suga berterima kasih kepada Abe dan berjanji untuk terus melakukan reformasi.

“Saya lahir sebagai anak tertua dari seorang petani di Akita,” kata Suga. "Tanpa pengetahuan atau hubungan darah, saya terjun ke dunia politik, mulai dari nol - dan telah mampu menjadi pemimpin LDP, dengan semua tradisi dan sejarahnya. Saya akan mengabdikan diri untuk bekerja untuk Jepang dan warganya," tambahnya.

Rob McBride dari Al Jazeera, melaporkan dari Seoul, mengatakan bahwa pemilihan Suga adalah "kesimpulan yang sudah pasti", margin kemenangannya di antara para pemimpin senior LDP "mengesankan."

Koresponden kami mengatakan bahwa Suga kini menghadapi tantangan memperbaiki ekonomi, yang mengalami penurunan tajam akibat pandemi virus corona dan lockdown. Ishiba, yang populer di kalangan publik Jepang tetapi tidak begitu populer di partainya sendiri, hanya memenangkan 68 suara, dengan Kishida, yang pernah dianggap sebagai penerus favorit Abe, meraih 89 suara.

Baca Juga: Dari Putra Petani Stroberi Hingga Menjadi Perdana Menteri Jepang, Inilah Perjalanan Karir Yoshihide Suga

Abe, yang memecahkan rekor sebagai perdana menteri terlama di Jepang sebelum dipaksa mengundurkan diri setelah radang usus besar berulang, menolak untuk secara terbuka mendukung kandidat mana pun. Putra seorang petani stroberi, Suga dibesarkan di wilayah utara Akita, Jepang, dan masalah daerah pedesaan yang menderita depopulasi dikatakan menjadi perhatian utamanya.

Tetapi tidak banyak yang diketahui tentang ideologi pribadinya, dan dia umumnya dipandang sebagai penganut baik sayap LDP yang paling hawkish maupun yang lebih reformis. Sebagai perdana menteri, Suga juga dipandang "secara gaya" berbeda dari pendahulunya, Abe, kata McBride dari Al Jazeera.

Dia mengatakan bahwa Suga terlihat "membumi" dan lebih pragmatis daripada Abe.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...