Abe dan Jajaran Kabinetnya Resmi Mengundurkan Diri, Membuat Hawa Baru Dalam Politik Jepang

Rabu, 16 September 2020 | 11:01 WIB
Abe dan Jajaran Kabinetnya Mengundurkan Diri, Membuat Hawa Baru Dalam Politik Jepang Abe dan Jajaran Kabinetnya Mengundurkan Diri, Membuat Hawa Baru Dalam Politik Jepang

RIAU24.COM -  Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan Kabinetnya mengundurkan diri, membuka jalan bagi penggantinya untuk mengambil alih setelah konfirmasi parlemen Rabu malam. Abe, perdana menteri terlama Jepang, mengumumkan bulan lalu bahwa dia mengundurkan diri karena masalah kesehatan.

"Saya mengabdikan tubuh dan jiwa saya untuk pemulihan ekonomi dan diplomasi untuk melindungi kepentingan nasional Jepang setiap hari sejak kami kembali berkuasa," kata Abe kepada wartawan di kantor perdana menteri sebelum menuju pertemuan kabinet terakhirnya. "Selama ini, saya mampu mengatasi berbagai tantangan bersama dengan orang-orang, dan saya bangga pada diri saya sendiri."

Baca Juga: Memanas, Didekati 19 Pesawat China Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Rudal

Dia mengatakan kesehatannya membaik berkat perawatan dan bahwa dia, sebagai anggota parlemen, akan mendukung calon penggantinya, Yoshihide Suga, mulai sekarang. Dia juga berterima kasih kepada orang-orang atas pengertian dan dukungan kuat mereka untuk kepemimpinan yang akan datang di bawah Suga.

Suga, Kepala Sekretaris Kabinet untuk pemerintahan Abe dan telah lama dianggap sebagai tangan kanannya, dipilih Senin sebagai kepala baru Partai Demokrat Liberal yang berkuasa, secara virtual menjamin terpilihnya sebagai perdana menteri dalam pemungutan suara parlemen pada Rabu karena partai mayoritas.

Suga, seorang politikus swadaya dan putra seorang petani stroberi di prefektur utara Akita, telah menekankan latar belakangnya dalam berjanji untuk melayani kepentingan rakyat biasa dan masyarakat pedesaan.

Dia mengatakan akan mengejar kebijakan Abe yang belum selesai, dan bahwa prioritas utamanya adalah memerangi virus korona dan membalikkan ekonomi yang dilanda pandemi. Dia mendapat dukungan dari kelas berat partai dan pengikut mereka di awal kampanye dengan harapan dia akan melanjutkan garis Abe.

Suga telah menjadi pendukung setia Abe sejak tugas pertama Abe sebagai perdana menteri dari 2006 hingga 2007. Masa jabatan Abe tiba-tiba berakhir karena sakit, dan Suga membantunya kembali sebagai perdana menteri pada 2012.

Baca Juga: Tercium Bau Busuk, Ibu di Illinois Terkejut Temukan Potongan Tubuh Dalam Koper Anaknya

Abe, 65 tahun, menderita kolitis ulserativa dan pengobatannya saat ini membutuhkan suntikan IV. Dia mengatakan bulan lalu kondisinya telah membaik tetapi, menghadapi perawatan berkelanjutan dan kelemahan fisik, dia memutuskan untuk mengundurkan diri.

Suga memuji diplomasi dan kebijakan ekonomi Abe ketika ditanya tentang apa yang ingin dia capai sebagai perdana menteri.

Suga, yang tidak termasuk sayap mana pun dalam partai dan menentang faksionalisme, mengatakan bahwa dia adalah seorang reformis yang akan menghancurkan kepentingan dan aturan terselubung yang menghambat reformasi. Dia mengatakan akan membentuk badan pemerintah baru untuk mempercepat transformasi digital Jepang yang tertinggal.

Namun, dalam perombakan posisi kunci partai yang berkuasa, Suga secara merata mengalokasikan posisi teratas ke faksi-faksi utama, tindakan penyeimbangan yang dipandang sebagai balasan atas dukungan mereka dalam perebutan kepemimpinan.

Suga mengatakan dia akan menunjuk "orang-orang yang berpikiran reformis dan pekerja keras" ke kabinet baru, yang akan diluncurkan Rabu malam. Sekitar setengah dari anggota kabinet Abe diperkirakan akan dipertahankan atau dipindahkan ke berbagai jabatan kementerian.

Laporan media mengatakan beberapa menteri utama, termasuk Menteri Keuangan Taro Aso, Menteri Luar Negeri Toshimitsu Motegi, Menteri Olimpiade Seiko Hashimoto, dan Menteri Lingkungan Shinjiro Koizumi, putra mantan Perdana Menteri Junichiro Koizumi, akan tetap tinggal. Adik laki-laki Abe, Nobuo Kishi, dilaporkan ditunjuk sebagai menteri pertahanan, menggantikan Taro Kono yang diperkirakan akan dipindahkan ke menteri reformasi administrasi.

Dibandingkan dengan kehebatan politiknya di dalam negeri, Suga jarang bepergian ke luar negeri dan keterampilan diplomatiknya tidak diketahui, meskipun ia sebagian besar diharapkan untuk mengejar prioritas Abe.

Perdana menteri baru akan mewarisi berbagai tantangan, termasuk hubungan dengan China, yang melanjutkan tindakan tegasnya di Laut China Timur yang diperebutkan, dan apa yang harus dilakukan dengan Olimpiade Tokyo, yang ditunda hingga musim panas mendatang karena virus corona. Dan dia harus membangun hubungan yang baik dengan siapa pun yang memenangkan pemilihan presiden AS.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...