Pemerintah Taiwan Tuntut China Harus Mundur Karena Mengancam Perdamaian Terkait Standar Internasional

Selasa, 22 September 2020 | 16:07 WIB
Pemerintah Taiwan Tuntut China Harus Mundur Karena Mengancam Perdamaian Terkait Standar Internasional Pemerintah Taiwan Tuntut China Harus Mundur Karena Mengancam Perdamaian Terkait Standar Internasional

RIAU24.COM -  Pemerintah Taiwan pada Selasa menuntut agar China "mundur" dan menuduhnya mengancam perdamaian, setelah seorang pejabat Beijing menolak perbatasan laut yang dihormati setelah serangan baru-baru ini.

Menteri Luar Negeri Joseph Wu mendesak Beijing untuk "kembali ke standar internasional yang beradab" setelah seorang juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan tidak ada yang disebut garis tengah di Selat Taiwan "karena Taiwan adalah bagian yang tidak terpisahkan dari wilayah China".

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

Wu mengatakan kepada wartawan: "Garis tengah telah menjadi simbol untuk mencegah konflik militer dan menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan selama bertahun-tahun. Komentar kementerian luar negeri China setara dengan menghancurkan status quo."

"Saya menyerukan kepada komunitas internasional untuk mengutuk PKC karena kata-kata dan perbuatannya yang berbahaya dan provokatif yang mengancam perdamaian ... China harus mundur," tambahnya dalam tweet.

China menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, untuk diserap ke daratan, dengan kekerasan jika perlu, meskipun Taiwan telah memiliki pemerintahan sendiri selama lebih dari tujuh dekade.

Beijing telah meningkatkan tekanan di pulau demokrasi itu sejak pemilihan Presiden Tsai Ing-wen tahun 2016, yang menolak pandangannya bahwa Taiwan adalah bagian dari "satu China".

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

Tahun lalu, Taiwan menuduh China melanggar perjanjian diam-diam yang telah lama dipegang setelah jet tempurnya - untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun - melintasi garis median perairan yang memisahkan kedua sisi.

Peningkatan jangkauan Washington ke Taiwan di bawah Presiden Donald Trump telah menjadi titik nyala lain dengan Beijing, ketika AS dan China bentrok karena berbagai masalah perdagangan dan keamanan, serta pandemi virus korona.

Dalam beberapa bulan terakhir Taiwan telah melaporkan peningkatan tajam serangan pesawat tempur China ke zona identifikasi pertahanan udaranya (ADIZ).

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...