Pria Pakistan Ini Nekat Membeli Sebidang Tanah di Bulan Untuk Istrinya Sebagai Hadiah Pernikahan

Rabu, 23 September 2020 | 11:48 WIB
Pria Pakistan Ini Nekat Membeli Sebidang Tanah di Bulan Untuk Istrinya Sebagai Hadiah Pernikahan Pria Pakistan Ini Nekat Membeli Sebidang Tanah di Bulan Untuk Istrinya Sebagai Hadiah Pernikahan

RIAU24.COM -  Ungkapan Saya Mencintaimu Sejauh Jarakku ke Bulan dan Kembali Lagi ke Bumi (Love you to the moon and back), tidak hanya menjadi ungkapan bagi Sohaib Ahmed, seorang pria Pakistan yang nekat membeli sebidang tanah di bulan untuk istrinya sebagai hadiah pernikahan.

Sohaib, seorang penduduk Rawalpindi, membeli tanah itu dengan harga yang sangat terjangkau sebesar USD 45 USD melalui Lunar Settlement Initiative (LSI), mengikuti laporan dari Dialogue Pakistan.

Untuk klaim tanah agar mendapatkan pengakuan dan sertifikasi hukum, pemukiman berbasis manusia perlu didirikan dan secara permanen, terus dihuni oleh Lunar. Jika Anda bertanya-tanya apa yang sebenarnya dapat Anda lakukan dengan tanah yang Anda miliki, LSI mengatakan hampir semua hal diperbolehkan selama masih dalam hukum.

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

"Pemilik properti berhak untuk menghuni dan mengembangkan properti mereka dengan cara apa pun, tunduk pada undang-undang atau undang-undang apa pun yang mungkin ditetapkan oleh pemerintah Luna yang berdaulat dan independen, dipilih secara bebas oleh warganya," kata sebuah pernyataan di situs web inisiatif tersebut.

Adapun apa yang dibutuhkan pemukiman Anda, itu bisa berkisar dari “tempat tinggal sementara dan bangunan; kendaraan bergerak atau rakitan ke fasilitas permanen untuk penelitian, konstruksi pertambangan, tempat tinggal manusia, akomodasi wisata, dan / atau emplasemen strategis.

Namun, properti ini tidak berarti kepemilikan legal karena perjanjian internasional menyatakan bahwa elemen warisan bersama umat manusia (baik budaya maupun alam), termasuk luar angkasa, harus menjadi kepercayaan untuk generasi mendatang dan dengan demikian, tidak dapat dimiliki oleh negara mana pun. .

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...