Kisah Pernikahan Sesama Jenis Pertama, Wanita yang Nekat Meninggalkan Stereotip Untuk Mencari Kebahagiaan

Minggu, 18 Oktober 2020 | 02:00 WIB
Kisah Pernikahan Sesama Jenis Pertama, Wanita yang Nekat Meninggalkan Stereotip Untuk Mencari Kebahagiaan Kisah Pernikahan Sesama Jenis Pertama, Wanita yang Nekat Meninggalkan Stereotip Untuk Mencari Kebahagiaan

RIAU24.COM -  Sekitar satu abad sebelum pernikahan sesama jenis menjadi legal di beberapa negara, 2 wanita mengikuti kata hati mereka dan mengikat ikatan. Marcela Gracia Ibeas dan Elisa Sánchez Loriga saling jatuh cinta dan yang mereka inginkan hanyalah bersama. Cinta mereka dijauhi karena mereka berdua wanita, tetapi ini tidak menghentikan mereka dari mengambil banyak risiko untuk hubungan mereka. Mereka melakukan perjalanan dari satu negara bagian ke negara bagian lain dan bahkan harus mengubah identitas mereka hanya untuk memungkinkan persatuan mereka.

Elisa dan Marcela berteman pada awalnya. Marcela Gracia Ibeas dan Elisa Sánchez Loriga mengikuti pelatihan untuk menjadi guru sekolah dasar di Sekolah Pelatihan Guru untuk Guru di A Coruña, Spanyol. Ternyata, bukan hanya hasrat mereka untuk mengajar yang menyatukan mereka. Mereka menemukan cinta yang, pada saat itu, dianggap tabu.

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

Marcela dan Elisa awalnya adalah teman dekat, tetapi seiring berjalannya waktu, hubungan mereka menjadi semakin akrab. Hubungan mereka begitu kuat bahkan orang-orang di sekitar mereka menyadarinya. Ketika orang tua Marcela mengetahui bahwa putri mereka dapat memicu skandal karena berada dalam hubungan sesama jenis, mereka memutuskan sudah waktunya untuk mengeluarkannya dari sekolah itu.

Orang tua Marcela mengirimnya ke Madrid dengan harapan jarak itu akan memadamkan gairah apa pun yang dia dan Elisa bagikan. Tapi, mereka salah.

Mengadopsi identitas palsu adalah satu-satunya cara mereka bisa menikah secara resmi.
Ketika Elisa dan Marcela bertemu lagi, bertahun-tahun kemudian, mereka sudah memasuki karier mengajar mereka. Setelah menyelesaikan studinya, Elisa menjadi guru di Coristanco, sedangkan Marcela mengajar di desa Calo.

Setelah bersatu kembali, kedua wanita itu melanjutkan hubungan mereka dari tempat mereka tinggalkan. Meskipun pekerjaan mereka berarti mereka berada di kota yang berbeda pada siang hari, mereka menghabiskan malam mereka bersama. Ini berlangsung hingga 1901 ketika Elisa mengadopsi identitas palsu agar dia bisa menikahi kekasihnya. Dia tidak hanya mengadopsi penampilan maskulin, tetapi dia juga mengganti nama dirinya menjadi Mario.

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

Pada 8 Juni 1901, Marcela resmi menikah dengan Elisa yang saat itu menyamar sebagai Mario. Peristiwa ini nantinya akan dikenal sebagai salah satu pernikahan sesama jenis yang tercatat paling awal.

Ketika rahasia mereka terbongkar, mereka terpaksa melarikan diri.
Seperti yang bisa diduga, pernikahan Elisa dan Marcela tidak luput dari perhatian tetangga mereka. “Pernikahan tanpa seorang laki-laki” (demikian julukannya) memicu beberapa reaksi dan bahkan menjadi berita utama surat kabar. Segera, orang-orang di sekitar mereka tidak bisa lagi menutup mata.

Seorang dokter diperintahkan untuk memastikan apakah Mario memang laki-laki. Meski Mario mencoba mengaku sebagai hermaprodit, sifat asli pernikahan itu akhirnya terungkap. Sayangnya, ini berarti konsekuensi yang sulit bagi pasangan. Pasangan itu kehilangan pekerjaan dan dikucilkan. Surat perintah penangkapan juga diberikan.

Diyakini bahwa Elisa dan Marcela meninggalkan rumah mereka dan akhirnya berakhir di Argentina.

Sebuah buku tahun 2008 oleh Narciso de Gabriel menceritakan kemungkinan akhir dari kisah cinta mereka.
Tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan Elisa dan Marcela setelah mereka melarikan diri dari rumah mereka. Namun, pada tahun 2008, sejarawan Narciso de Gabriel merilis sebuah buku berjudul, Elisa e Marcela - Alén dos homes, di mana ia berusaha untuk mengisi beberapa celah.

Dalam buku tersebut, Gabriel menceritakan bagaimana Elisa dan Marcela ditangkap, dipenjara, dan kemudian dibebaskan di Porto, Portugal. Penulis juga mengklaim bahwa Elisa, yang mengadopsi nama Maria, menikah dengan Christian Jensen pada tahun 1903.

Beberapa dekade setelah Elisa dan Marcela memperjuangkan cinta mereka, sebuah film dibuat untuk menghormati mereka. Dirilis tahun 2019, Elisa & Marcela menceritakan kembali kisah para wanita pionir tersebut. Menariknya, hal itu pula yang mengakibatkan ditemukannya keturunan Marcela, Norma Graciela Moure.

Norma, yang hanya memiliki nama dan foto lama leluhurnya untuk dipegang, menjadi tertarik dengan garis keturunannya akibat desas-desus tentang film tersebut. Dia melakukan pencarian online dan menyadari bahwa foto yang dimilikinya adalah foto Marcela, yang kebetulan adalah nenek buyutnya.

Jika Anda terjebak dalam situasi di mana masyarakat tidak mengizinkan Anda menikahi orang yang Anda cintai, apa yang akan Anda lakukan untuk mencapai kebahagiaan?

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...