Dampak Pandemi, Singapore Airlines Menjual Makanan di Dalam Pesawat yang Diparkir

Selasa, 13 Oktober 2020 | 15:11 WIB
Dampak Pandemi, Singapore Airlines Menjual Makanan di Dalam Pesawat yang Diparkir Dampak Pandemi, Singapore Airlines Menjual Makanan di Dalam Pesawat yang Diparkir

RIAU24.COM -  Pengunjung Singapura memanfaatkan kesempatan untuk makan siang di pesawat stasioner Airbus A380 yang diparkir di bandara utama kota. Meskipun label harga hingga $ 496 (£ 380), dua tanggal tempat duduk pertama terjual habis dalam waktu setengah jam.

Maskapai ini telah menambahkan dua tanggal lagi, dengan pengunjung masuk ke daftar tunggu untuk makan siang dan makan malam. Singapore Airlines adalah salah satu dari banyak maskapai yang mencari model bisnis baru untuk menutupi pendapatan yang hilang.

Maskapai saat ini berencana menggunakan dua pesawat Airbus A380 untuk setiap sesi selama tiga jam.

Baca Juga: 18 Hal Tentang Hidup di Denmark Yang Membuat Kita Cemburu Terhadap Warganya

Pengunjung akan diizinkan untuk memilih kelas kabin (dengan kursi ekonomi mulai dari sekitar $ 39) dan menonton film saat mereka makan.

Maskapai ini juga menawarkan pengiriman makanan ke rumah, yang juga mencakup peralatan makan dan perlengkapan maskapai.

Sebelumnya maskapai penerbangan sempat mempertimbangkan untuk menawarkan "penerbangan ke mana-mana", tetapi kemudian membatalkan ide tersebut.

Maskapai lain, termasuk Eva Taiwan dan Qantas Australia, keduanya terus maju dengan penerbangan tamasya yang mendarat di bandara yang sama tempat mereka lepas landas.

Singapore Airlines terpukul parah oleh pandemi Covid-19.

Bulan lalu maskapai mengumumkan akan memberhentikan 4.300 staf, atau sekitar 20% dari tenaga kerjanya.

Baca Juga: Mengerikan, Pria Ini Jatuh ke Lubang Pembuangan Sedalam 15 Kaki Saat Menunggu Bus, Ditemukan Telah Dikerubungi Ratusan Tikus

Dan sementara beberapa maskapai penerbangan berharap untuk menghidupkan kembali peruntungan mereka dengan penerbangan domestik karena penguncian dicabut, itu bukanlah pilihan bagi maskapai penerbangan yang berbasis di negara kota.

Faktanya, banyak dari pesawat maskapai ini disimpan di Alice Springs di Australia sementara maskapai menunggu bisnis pulih.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (Iata) telah memperingatkan bahwa ratusan ribu pekerjaan penerbangan dapat berisiko akibat pandemi Covid-19.

Asosiasi, yang mewakili 290 maskapai, mengatakan mereka memperkirakan lalu lintas tahun ini menjadi 66% di bawah level pada 2019.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...