Saham Agensi Manajemen BTS Berlipat Ganda, Tingkatkan Kekayaan Ketujuh Personilnya

Kamis, 15 Oktober 2020 | 10:22 WIB
Saham Agensi Manajemen BTS Berlipat Ganda, Tingkatkan Kekayaan Ketujuh Personilnya Saham Agensi Manajemen BTS Berlipat Ganda, Tingkatkan Kekayaan Ketujuh Personilnya

RIAU24.COM -  Saham agensi manajemen BTS sensasi K-pop dunia meningkat lebih dari dua kali lipat pada debut pasar saham mereka pada hari Kamis, meningkatkan kekayaan ketujuh anggota band itu sendiri.

Penawaran umum perdana saham di Big Hit Entertainment melihat permintaan yang mengejutkan, dengan bagian publik kelebihan permintaan 607 kali dan pelamar hanya menerima sebagian kecil dari permintaan mereka.

Aset utama perusahaan BTS telah menjadi bintang global dalam beberapa tahun terakhir, memperkuat keunggulan mereka di pasar musik terbesar di dunia pada bulan Agustus dengan lagu berbahasa Inggris "Dynamite" yang menduduki puncak Billboard Hot 100 AS.

Baca Juga: Turun Rp 3.000, Harga Emas Antam Hari ini di Angka Rp 992.000/Gram

Harga IPO ditetapkan pada 135.000 won ($ 118) tetapi dalam beberapa menit setelah pembukaan bursa Kospi, saham tersebut diperdagangkan pada 330.000 won, platform menunjukkan.

Pada tingkat itu, Big Hit memiliki kapitalisasi pasar 11 triliun won - $ 9,6 miliar - menempatkannya di antara 30 perusahaan paling bernilai di Korea Selatan, dan di depan pembuat kosmetik Amore Pacific.

Pendiri dan CEO Big Hit Bang Si-hyuk - yang mempertahankan saham lebih dari 36 persen perusahaan - sudah bernilai $ 1,4 miliar pada harga IPO, menurut Bloomberg Billionaires Index, dan akan melihat kekayaan bersihnya. melonjak.

Flotasi juga meningkatkan kekayaan anggota band sendiri - Bang memberi mereka lebih dari 68.000 saham pada bulan Agustus, senilai sekitar $ 8 juta pada harga IPO dan total 1,4 persen dari perusahaan.

Analis memperkirakan saham akan menguat.

"Mempertimbangkan semua informasi tentang perusahaan yang sekarang tersedia, harga IPO bisa menjadi harga terendah yang pernah kami lihat," kata Park Sung-ho dari Yuanta Securities kepada AFP.

Tapi ada satu rintangan tak terhindarkan yang membayangi agensi baru ini: wajib militer untuk ketujuh anggota boy band, yang memulai debut mereka pada 2013.

Korea Selatan mengharuskan semua pria berbadan sehat untuk berseragam untuk mempertahankannya dari ancaman keamanan dari Utara yang bersenjata nuklir. Di bawah undang-undang wajib militer yang ada, anggota BTS Jin - nama asli Kim Seok-jin - berusia 27 tahun, harus melapor untuk bertugas pada akhir 2021.

Enam anggota lainnya, lahir antara 1993 dan 1997, harus menyusul di tahun-tahun mendatang.

Baca Juga: Tidak Ada yang Salah Dengan Berbelanja Online, Tetapi Anda Harus Menghindari Membeli 5 Barang Ini...

Korea Selatan saat ini memperdebatkan pengecualian untuk bintang seperti BTS, yang telah berada di garis depan fenomena budaya Gelombang Korea dalam beberapa tahun terakhir dan diperkirakan menghasilkan miliaran bagi perekonomian negara.

Tapi sejauh ini tidak ada dispensasi yang diberikan kepada bintang pop, dan jika mereka terpaksa meninggalkan panggung, hal itu bisa membuat lubang dalam keuangan Big Hit: BTS bertanggung jawab atas 97 persen pendapatannya tahun lalu, menurut prospektus IPO.

Big Hit mengakui ketidakhadiran mereka yang diantisipasi sebagai "faktor risiko".

Mereka ingin memperluas aktivitas seperti "penjualan lisensi konten" yang tidak memerlukan "partisipasi langsung" artis untuk mencoba meredam pukulan.

Tetapi mereka mengakui bahwa waktu istirahat mereka "dapat berdampak negatif pada profitabilitas dan pertumbuhan perusahaan".

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...