Putra Trump, Barron, Dinyatakan Positif COVID-19

Kamis, 15 Oktober 2020 | 14:49 WIB
Putra Trump, Barron, Dinyatakan Positif COVID-19 Putra Trump, Barron, Dinyatakan Positif COVID-19

RIAU24.COM -  Putra Presiden Donald Trump yang berusia 14 tahun, Barron, dinyatakan positif COVID-19 tetapi tidak menunjukkan gejala, setelah kedua orang tuanya tertular virus, kata ibu negara Melania Trump.

"Untungnya dia adalah remaja yang kuat dan tidak menunjukkan gejala apa pun," kata Melania Trump dalam sebuah pernyataan, Rabu. Dia mengatakan dia dan Barron sejak dites negatif untuk virus.

"Barron baik-baik saja," kata presiden kepada wartawan ketika dia meninggalkan Gedung Putih untuk perjalanan kampanye ke Iowa.

Melania Trump mengatakan gejalanya "minimal" dan dia berharap untuk melanjutkan tugasnya sebagai ibu negara "secepat saya bisa".

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

“Saya mengalami nyeri tubuh, batuk dan sakit kepala, dan merasa sangat lelah hampir sepanjang waktu,” katanya.

“Saya memilih untuk menempuh cara yang lebih alami dalam hal pengobatan, lebih memilih vitamin dan makanan sehat.”

Presiden Trump menyebut pertarungannya dengan COVID-19 sebagai "berkah terselubung." Dia menghabiskan tiga malam di rumah sakit militer setelah mengumumkan pada 2 Oktober bahwa dia dan Melania dinyatakan positif.

Untuk mengobati virus, ia menerima terapi antibodi ganda eksperimental yang dikembangkan oleh Regeneron Pharmaceuticals Inc dan remdesivir antivirus Gilead Sciences Inc, serta steroid deksametason.

"Di satu sisi, saya senang kami bertiga mengalami ini pada saat yang sama sehingga kami bisa menjaga satu sama lain dan menghabiskan waktu bersama," kata Melania Trump.

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

Melania Trump tidak menjelaskan mengapa diagnosis positif Barron tidak dipublikasikan lebih awal, tetapi dia sangat melindungi privasi siswa kelas sembilan itu.

COVID-19 telah membunuh lebih dari 216.000 orang di AS dan menginfeksi lebih dari 7,9 juta orang, menurut hitungan terbaru dari Universitas Johns Hopkins.

Sebagian besar pasien virus corona menderita gejala ringan hingga sedang dan pulih dengan cepat, biasanya antara dua hingga enam minggu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, meskipun pasien yang lebih tua dan lebih sakit cenderung membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...