Wanita Ini Nekat Menyimpan Jasad Suaminya di Dalam Lemari Pendingin Selama Berbulan-Bulan, Ternyata Ini Alasannya...

Kamis, 19 November 2020 | 15:29 WIB
Wanita Ini Nekat Menyimpan Jasad Suaminya di Dalam Lemari Pendingin Selama Berbulan-Bulan, Ternyata Ini Alasannya... Wanita Ini Nekat Menyimpan Jasad Suaminya di Dalam Lemari Pendingin Selama Berbulan-Bulan, Ternyata Ini Alasannya...

RIAU24.COM -  Seorang janda yang ditangkap karena menyimpan jasad suaminya yang telah meninggal di lemari es kamar tidurnya, telah kalah dalam tuntutan hukum karena menuntut pihak berwenang mengembalikan jenazahnya.

Barbara Watters, 68, ditangkap dan didakwa dengan pengabaian jenazah, tetapi hakim membatalkan kasus tersebut dengan mengatakan bahwa dia sebenarnya tidak meninggalkan pasangannya, Paul Barton sama sekali, dan hanya ingin membuatnya tetap dekat dengannya.

Dia kemudian mengajukan tuntutan hukum agar jenazah berusia 71 tahun itu dikirim kembali kepadanya untuk disimpan di freezernya, tetapi kasus itu baru saja dibatalkan dari pengadilan di Missouri, AS.

Sekarang Joplin Globs melaporkan Ms Watter tidak terpengaruh dan masih menginginkan mayat suaminya kembali.

Baca Juga: 8 Bayi Meninggal Selama Perawatan di Rumah Sakit Shahdol Madhya Pradesh Dalam 4 Hari

“Aku belum selesai,” katanya pada koran itu. “Mereka pikir mereka lolos dengan sesuatu. Tapi aku belum selesai. "

Ms Watters ditangkap setahun yang lalu ketika polisi membuat penemuan mengerikan di rumahnya.

Tuntutan pidana tersebut dibatalkan pada bulan Januari oleh Associate Judge Joe Hensley, yang beralasan bahwa dia tidak benar-benar “meninggalkan” mayat suaminya karena dilarang oleh hukum tetapi hanya berusaha untuk “mengawetkannya”.

Sebuah post mortem menemukan Mr Barton meninggal karena sebab alami. Ms Watters mengatakan dia menderita bentuk langka penyakit Lou Gehrig dan diyakini dia mungkin telah meninggal pada Desember 2018 sehingga bisa berada di freezer selama hampir setahun.

Pada saat penemuannya, istrinya mengatakan kepada penyelidik bahwa dia tidak ingin dokter mengambil organ dan jaringannya karena itu adalah keinginan lama suaminya. Dia memberi tahu Globe: "Dia menyuruh saya membeli lemari es dan memasukkannya ke dalamnya, jadi dia tidak bisa digali."

Nyonya Watters menggugat polisi dan Pemeriksa Rob Chappeltetapi gugatan tersebut dilaporkan gagal ketika dia gagal menanggapi dokumen.

Mr Chapel mengatakan kepada Globe: “Kami ingin menghormati (Paul Barton). Kami ingin menghormati (Barbara Watters) juga - tetapi dalam parameter hukum. "

Baca Juga: Ada 7 Kebiasaan Belanja yang Bisa Bikin Kamu Bahagia, Ubah Cara Belanja Kamu Mulai Sekarang...

Sekarang hanya ada tiga opsi yang dibiarkan terbuka, menurut hukum negara bagian; penguburan, kremasi atau sumbangan anatomi untuk ilmu kedokteran. Mr Chapel menambahkan bahwa menyimpan tubuh orang yang dicintai di lemari es di rumah Anda "tidak dianggap disposisi akhir seperti yang saya tafsirkan hukum."

Tapi Ms Watters tidak setuju. Sambil mempermasalahkan posisi hukum yang dijelaskan oleh koroner, dia mengatakan kepada surat kabar itu: “Mereka tidak dapat meminta suami saya dimakamkan. Mereka tidak dapat meminta dia dikremasi dan mereka tidak dapat meminta agar tubuhnya dijadikan hadiah anatomi."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...