Pemerintah India Luncurkan Alat Pembersih Otomatis Setelah Ratusan Orang Meninggal Saat Membersihkan Selokan

Jumat, 20 November 2020 | 15:31 WIB
Pemerintah Luncurkan Alat Pembersih Otomatis Setelah Ratusan Orang Meninggal Saat Membersihkan Selokan Pemerintah Luncurkan Alat Pembersih Otomatis Setelah Ratusan Orang Meninggal Saat Membersihkan Selokan

RIAU24.COM - Pada 2015, Perdana Menteri Narendra Modi berjanji untuk mengakhiri pemulungan secara manual pada tahun 2019. Namun jumlah kematian pekerja sanitasi tertinggi dilaporkan pada tahun yang sama. Sebanyak 115 pekerja meninggal saat melakukan pekerjaan di seluruh negeri.

Pada bulan September, Komisi Nasional Safai Karamcharis (NCSK) mengatakan bahwa total 631 orang telah meninggal di negara tersebut saat membersihkan selokan dan septic tank dalam 10 tahun terakhir. Sementara 427 orang tewas saat membersihkan selokan sejak 2014, data resmi lain dari NCSK menunjukkan bahwa setidaknya 920 orang tewas saat membersihkan selokan dan septic tank antara Januari 1993 dan 2020.

Hal ini terlepas dari Undang-undang Larangan Pekerjaan sebagai Pemulung Manual dan Rehabilitasi mereka (PEMSR) 2013, yang melarang siapa pun mempekerjakan orang untuk membersihkan saluran pembuangan.

Baca Juga: Salesforce Membeli Layanan Slack Seharga USD 27,7 Miliar

Kementerian Keadilan dan Pemberdayaan Sosial mengklaim akan mengubah Undang-Undang Larangan Pekerjaan Pemulung Manual dan Rehabilitasi mereka (PEMSR) untuk mengakhiri praktik berbahaya kuno, yang diyakini telah ada sejak awal peradaban di India. , Center mengumumkan pada kesempatan Hari Toilet Sedunia pada hari Kamis.

Pemulungan manual mengacu pada praktik manusia di Asia Selatan yang membersihkan toilet kering dan sistem pembuangan limbah. Hal ini sering kali didasarkan pada sistem kasta kuno India, dengan kebanyakan orang yang terlibat dalam tugas yang menjadi bagian dari komunitas Dalit — sekelompok kasta yang dianggap tak tersentuh sampai praktik itu sendiri dilarang setelah Kemerdekaan.

Pemulungan manual dilakukan oleh perusahaan swasta dan pemerintah daerah. Pekerja mengambil kotoran manusia dengan tangan kosong adalah pemandangan umum di stasiun kereta api di seluruh India.

Baca Juga: Sempat Dijuluki Bintang Paling Kesepian di Dunia, Nasib Gajah Ini Berubah Drastis, Begini Ceritanya

UU PEMSR melarang pembangunan atau pemeliharaan jamban yang tidak sehat, dan mempekerjakan siapa pun untuk pemulungan manual atau pembersihan saluran pembuangan dan tangki septik yang berbahaya. Melibatkan siapa pun untuk pembersihan saluran pembuangan dan tangki septik yang berbahaya oleh orang atau badan mana pun dapat dihukum dengan penjara hingga lima tahun atau denda hingga ₹ 5 lakh atau keduanya.

Kementerian Urusan Perkotaan, di bawah inisiatif 'Safaimitra Suraksha Challenge' yang diluncurkan baru-baru ini, akan memastikan memasuki septic tank atau saluran pembuangan untuk membersihkannya secara manual.

Kementerian akan memberikan dana kepada pekerja sipil untuk membeli mesin pembersih. Dalam penggunaan resmi, kata 'manhole' akan diganti dengan 'machine-hole' untuk membawa perubahan paradigma dalam pendekatan masalah, kata kementerian itu.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...