Sebut Klaim Trump 'Frankenstein', Hakim Tolak Gugatan Pilpres

Minggu, 22 November 2020 | 16:56 WIB
Donald Trump (net) Donald Trump (net)

RIAU24.COM -  Seorang hakim federal menolak gugatan Presiden Donald Trump dalam upaya untuk membatalkan kekalahannya dalam pemilihan presiden (pilpres) 3 November lalu dari Presiden terpilih Joe Biden. Hakim menyebut klaim hukum Trump sebagai "Monster Frankenstein."

Baca Juga: Pengakuan Bekas Tahanan Uighur di Xinjiang: Disiksa dan Dipaksa Makan Daging Babi

Sebelumnya, tim kampanye Trump telah berusaha untuk mencegah pejabat negara mengesahkan hasil pemilu di negara bagian tersebut.

Hakim Distrik AS Matthew Brann di Williamsport, Pennsylvania, menggambarkan kasus itu sebagai argumen hukum yang dipaksakan tanpa alasan dan tuduhan spekulatif.

Brann menambahkan bahwa dia tidak memiliki otoritas untuk mengambil hak memilih bahkan satu orang, apalagi jutaan warga negara.

Gugatan yang diajukan pada 9 November itu mengklaim perlakuan yang tidak konsisten oleh pejabat pemilihan distrik atas surat suara yang masuk. Beberapa distrik memberi tahu pemilih bahwa mereka dapat memperbaiki kerusakan kecil seperti "amplop kerahasiaan" yang hilang, sementara yang lain tidak.

“Klaim ini, seperti Monster Frankenstein, telah digabungkan secara sembarangan,” tulis Brann seperti dikutip Sindonews dari Reuters, Minggu 22 November 2020.

Tim kampanye Trump juga berusaha untuk mengubah gugatan guna mengklaim pelanggaran terhadap Konstitusi AS. Mereka menginginkan Brann mengizinkan legislatif negara bagian Pennsylvania yang dikontrol Republik untuk menunjuk pemilih yang akan mendukung Trump pada pemungutan suara Electoral College pada 14 Desember.

Di bawah undang-undang Pennsylvania, kandidat yang memenangkan suara populer di negara bagian tersebut mendapatkan semua suara pemilihan negara bagian.

Seorang calon presiden membutuhkan 270 suara elektoral untuk memenangkan pemilu, dan Biden memimpin dalam penghitungan suara elektoral dengan 306-232. Suara pemilihan dialokasikan di antara 50 negara bagian dan District of Columbia berdasarkan populasi.

Sebagai bagian dari keputusannya, hakim menolak permintaan tim kampanye untuk memperbarui gugatannya.

Pengacara Trump Rudy Giuliani mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia kecewa dengan keputusan tersebut.

“Keputusan hari ini ternyata membantu kami dalam strategi kami untuk segera dibawa ke Mahkamah Agung AS,” katanya.

Menurut Giuliani, tim kampanye Trump akan meminta Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-3 di Philadelphia untuk meninjau keputusan itu pada jadwal yang dipercepat.

Baca Juga: Veteran Perang Dunia II Berusia 104 Tahun ini, Berhasil Sembuh dari Covid-19

Agar Trump memiliki harapan untuk membatalkan pemilihan, dia perlu membalikkan hasil di Pennsylvania, yang dijadwalkan akan disertifikasi oleh pejabat negara pada hari Senin.

Trump telah mengajukan setidaknya lima tuntutan hukum di negara bagian itu, tanpa berdampak apa pun pada hasil pemilu. Sebagian besar kasus telah berusaha untuk membatalkan ribuan surat suara yang masuk di berbagai negara untuk kerusakan kecil seperti alamat yang hilang.

PenulisR24/riko



Loading...
Loading...