Tentara Israel Melancarkan Serangan Udara di Jalur Gaza

Minggu, 22 November 2020 | 21:26 WIB
Tentara Israel Melancarkan Serangan Udara di Jalur Gaza  Tentara Israel Melancarkan Serangan Udara di Jalur Gaza

RIAU24.COM -  Militer Israel telah melakukan serangan udara di Jalur Gaza yang terkepung, menyebabkan kerusakan properti tetapi tidak ada korban, media Palestina melaporkan.

Menurut Wafa, kantor berita resmi Palestina, pesawat tempur Israel menembakkan serangkaian rudal ke posisi-posisi di bagian barat, timur, dan selatan jalur itu Minggu pagi, termasuk lahan pertanian terbuka.

Para saksi mata mengatakan serangan menjelang fajar mencapai sasaran di Kota Gaza dan kota Gaza selatan Rafah dan Khan Younis, di mana kobaran api dan gumpalan asap terlihat naik dari beberapa lokasi.

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung dari kelompok militer Gaza mana pun.

Baca Juga: 7 Orang Terluka Akibat Kilang Minyak Mentah Afrika Selatan Meledak

Juru bicara Hamas Fawzi Barhoum menyalahkan eskalasi baru di Israel.

“Pendudukan Israel adalah yang utama bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terjadi di Gaza karena terus memblokirnya dan melakukan serangan. Perlawanan hanya bertindak untuk membela diri, ”kata Barhoum.

Tentara Israel mengatakan di Twitter bahwa mereka menyerang target milik Hamas, kelompok yang memerintah Gaza, sebagai tanggapan atas dugaan serangan roket yang diluncurkan dari kantong Palestina.

Dikatakan angkatan udara Israel menyerang dua lokasi pembuatan roket, sebuah kompleks militer, dan "infrastruktur bawah tanah".

Menurut tentara, sebuah roket ditembakkan ke Israel dari Jalur Gaza pada Sabtu malam, tak lama setelah sirene peringatan terdengar di kota Ashkelon di Israel selatan.

Pernyataan militer tidak memberikan rincian lebih lanjut, tetapi media Israel mengatakan proyektil itu jatuh di tempat terbuka.

Tembakan terbaru yang dilaporkan dari daerah kantong Palestina yang diperintah Hamas terjadi setelah dua roket ditembakkan dari jalur pantai ke Israel pada dini hari Minggu lalu.

Tidak ada korban atau kerusakan dalam serangan itu. Israel membalas dengan pesawat tempur, helikopter dan tank, mengenai apa yang dikatakan tentara sebagai sasaran Hamas.

Baca Juga: Bukan Cuma Kurma atau Stroberi, Buah Pepaya Juga Berbuah Lebat dan Subur di Palestina

Tidak ada yang mengklaim bertanggung jawab atas tembakan roket 15 November, tetapi Israel menganggap Hamas bertanggung jawab atas semua serangan yang berasal dari Gaza, termasuk yang diklaim oleh kelompok pejuang lain yang berbasis di daerah kantong.

Jalur Gaza yang miskin dan berpenduduk padat telah berada di bawah blokade Mesir-Israel yang melumpuhkan sejak 2007, tahun ketika Hamas mengambil alih jalur tersebut.

Hamas dan Israel mencapai kesepakatan pada akhir September untuk menghentikan permusuhan, meskipun serangan terus berlanjut.

Gencatan senjata itu menyusul lonjakan kekerasan yang mematikan dan akan membuat Israel mengizinkan proyek pembangunan baru, termasuk zona industri dan rumah sakit.

Hamas menuduh Israel tidak sepenuhnya mematuhi kesepakatan itu. Israel, yang menganggap Hamas sebagai organisasi "teroris", menghindari negosiasi langsung dan tidak pernah secara terbuka mengakui gencatan senjata tersebut.

Israel telah melancarkan tiga serangan terhadap Jalur Gaza sejak 2008, dan telah terjadi banyak gejolak.

Analis Palestina mengatakan tembakan lintas batas dari Gaza sering digunakan sebagai alat tawar-menawar untuk mengamankan lampu hijau Israel untuk masuknya bantuan keuangan Qatar ke wilayah tersebut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...