Keji, Mahasiswa Ini Diduga Membunuh Ibu dan Kakaknya Untuk Melunasi Hutang Taruhan Kriket Dengan Menjual Properti

Selasa, 01 Desember 2020 | 15:59 WIB
Keji, Mahasiswa Ini Diduga Membunuh Ibu dan Kakaknya Untuk Melunasi Hutang Taruhan Kriket Dengan Menjual Properti Keji, Mahasiswa Ini Diduga Membunuh Ibu dan Kakaknya Untuk Melunasi Hutang Taruhan Kriket Dengan Menjual Properti

RIAU24.COM -  Seorang siswa M Tech berusia 23 tahun di Telangana yang kehilangan lebih dari Rs 20 lakh dalam taruhan kriket dan memiliki hutang besar, sekarang ditahan karena diduga membunuh ibu dan saudara perempuannya sehingga dia dapat menjual properti keluarga mereka. Dia memasukkan pestisida ke dalam makanan mereka, sesuai laporan TOI.

Polisi medis menangkap P Sainath Reddy dari CMR College dan dia didakwa membunuh ibunya, saudara perempuan P Sunitha, P Anuja Reddy. Polisi mengatakan ayahnya meninggal dalam kecelakaan 3 tahun yang lalu dan jumlah asuransi sebesar Rs 20 lakh ada di rekening bank Sunitha. Tetapi Sainath ingin hidup tinggi dan mulai bertaruh pada pertandingan kriket.

Baca Juga: Pria Asal Michigan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara Karena Menenggelamkan Putranya yang Autis

“Rekening bank Sunitha ditautkan ke nomor ponsel Sainath. Dia juga mengetahui detail akun internet banking tersebut. Untuk memasang taruhan pada pertandingan kriket, Sainath menarik Rs 20 lakh selama tiga tahun. Dia juga menjual 15 perhiasan emas tola Sunitha tanpa sepengetahuannya. Sainath juga meminjam beberapa lakh melalui aplikasi peminjaman uang, ”kata inspektur medali M Praveen Reddy.

Ketika tekanan dari pemberi pinjaman meningkat, dia mengambil keputusan untuk membunuh ibu dan saudara perempuannya untuk menjual properti itu, kata inspektur itu.

Sainath membeli pestisida dan mencampurnya dengan beras pada tanggal 23 November. Ketika dia pulang kerja, ibunya mengatakan mereka merasa tidak enak badan. Sainath membawa mereka ke rumah sakit setempat dan kemudian mereka dikirim ke Rumah Sakit Gandhi. Anusha meninggal pada 27 November dan Sunitha meninggal karena pestisida pada 28 November.

Baca Juga: Oknum ASN Dinas PU Sumbar Digerebek Istri Sah dan Satpol PP Saat Bermesum Ria di Kamar Hotel

“Kerabat mengungkapkan keraguan atas perilaku Sainath karena dia tidak mampu membayar tagihan di rumah sakit swasta. Selama interogasi, Sainath mengaku melakukan pembunuhan untuk mencegah ibunya mengetahui tentang hutang dan membersihkan jalannya untuk menjual sebidang kecil tanah keluarga, ”tambah inspektur itu.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...