Lima Orang Tewas Saat Seorang Pria Bersenjata Mengamuk Usai Memposting Ancaman Secara Online

Senin, 11 Januari 2021 | 16:18 WIB
Foto : Mirror Foto : Mirror

RIAU24.COM -  Sedikitnya lima orang tewas setelah seorang pria bersenjata mengamuk di seluruh kota di Chicago, sebelum dia dibunuh oleh polisi. Pria bersenjata itu telah diidentifikasi oleh polisi di kota itu sebagai Jason Nightengale yang berusia 32 tahun dan sejak itu diketahui bahwa dia membuat sejumlah ancaman online sebelum penembakan.

Selain keempat korbannya, dua wanita tua dan seorang gadis remaja harus berjuang untuk hidup mereka setelah penembakan yang mengerikan di mana Nightengale memilih target secara acak. Polisi Chicago Supt. David Brown mengatakan dia hanya dihentikan oleh "perilaku berani" petugas setelah baku tembak dengan polisi berakhir dengan kematiannya, lapor Chicago Sun-Times.

Pembunuh itu menyandera seorang wanita di sebuah restoran di daerah kota Evanston, ketika polisi mengepung dia pada Sabtu sore. Dia menembak leher wanita itu sebelum terlibat baku tembak dengan polisi di tempat parkir terdekat.

Baca Juga: Setahun Setelah Penguncian, Para Pembangkang di Wuhan Semakin Terisolasi

Sebagai buntut dari pembunuhan besar-besaran, video muncul di penginapan Facebook yang menurut Nightengale dia keluar untuk mencari korban. Yang lain menunjukkan dia mengemudi dan mengacungkan senjata sambil berbicara dengan tidak jelas.

Brown mengatakan penembakan itu dimulai ketika Nightengale menembak dan membunuh seorang pria berusia 30 tahun, yang diidentifikasi sebagai mahasiswa Universitas Chicago, tidak lama sebelum jam 2 siang di garasi parkir ketika pria itu sedang duduk di mobilnya.

Nightengale kemudian menyerbu blok apartemen terdekat dan mulai menembak "secara acak", memukul seorang wanita dan membunuh seorang penjaga keamanan gedung yang sedang duduk di meja depan, Supt. Kata Brown.

Pria bersenjata jahat itu kemudian meninggalkan seorang wanita berusia 77 tahun dalam kondisi kritis setelah menembak kepalanya saat dia memeriksa suratnya.

Seorang penduduk di blok tersebut mengatakan kepada CBS2: "Saya kira orang itu ingin menggunakan telepon, dan saya kira dia menjelaskan kepadanya bahwa dia tidak dapat menggunakan telepon, dan dia melanjutkan untuk masuk ke dalam gedung.

"Kurasa dia memberitahunya, seperti, dia harus meninggalkan gedung - lalu dia menembaknya."

Nightengale kemudian pergi ke sebuah gedung apartemen di blok 5500 di South East End, di mana diyakini kerabatnya pernah tinggal.

Baca Juga: Tak Terkenal, Tapi Kelompok Ini Klaim Bertanggung Jawab atas Ledakan Besar di Ibukota Arab Saudi

Dia kemudian memaksa seorang pria yang dia kenal di bawah todongan senjata untuk memberinya kunci Toyota merah, kata polisi. Nightengale pergi ke blok 9300 South Halsted, di mana sekitar jam 3 sore dia memasuki sebuah toko dan mengumumkan bahwa dia melakukan perampokan. Dia membunuh seorang pria berusia 20 tahun di dalam toko dan meninggalkan seorang wanita berusia 81 tahun dalam kondisi kritis. Sekitar satu jam kemudian, seorang anak berusia 15 tahun ditembak di kepala saat mengendarai kendaraan bersama ibunya, meninggalkannya dalam kondisi kritis, Supt. Kata Brown.

Nightengale kemudian kembali ke salah satu lokasi penembakan dan menembaki petugas investigasi. Tidak ada petugas yang terluka. Pada pukul 17:34, seorang petugas operator memberi tahu petugas polisi Chicago di Rogers Park bahwa Nightengale dicurigai ada di sana.

Petugas operator mereferensikan Toyota merah yang dikendarai Nightengale dan mengatakan mobil itu "seharusnya hanya ping di 7600 N. Sheridan," tampaknya mengenai sistem pelacakan di dalamnya.

Petugas operator berkata saat menelepon: "Dia bersenjata dan berbahaya - diduga menggunakan kaliber 45 dalam dua pembunuhan hari ini. Beberapa saat kemudian, seorang petugas menelepon operator mengatakan tembakan dilepaskan di dekat restoran IHOP dan tempat parkir Dollar General, di mana dia dihadapkan oleh polisi dan dibunuh, menurut Chicago Sun-Times.

Polisi Evanston men-tweet foto senjata yang mereka katakan ditemukan dari Nightengale. Seorang wanita, yang mengaku sebagai saudara perempuannya, menulis di Facebook: "Kakak laki-laki saya sudah lama tidak waras dan sudah lama tidak waras. Saya turut berbela sungkawa kepada setiap keluarga yang terpengaruh oleh gangguan mentalnya. "

Menurut akun LinkedIn-nya, Nightengale bekerja singkat sebagai petugas kebersihan, sopir taksi dan sebagai "penyelidik keamanan", meskipun pemilik firma keamanan mengatakan dia tidak pernah mendengar tentangnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...