13 Januari Dalam Sejarah: Gempa Haiti Tewaskan 300 Ribu Jiwa dan Timbulkan Serangan Kolera

Rabu, 13 Januari 2021 | 09:49 WIB
Foto : VOI Foto : VOI

RIAU24.COM -  Pada 13 Januari 2010, Haiti dilanda gempa bumi skala besar. Informasi tentang jumlah korban tewas akibat insiden itu membingungkan. Pemerintah Haiti mengatakan jumlah resminya lebih dari 300 ribu. Tetapi banyak pihak berwenang mengakui jumlah korban tewas tidak mungkin dihitung. Hampir satu juta orang mengungsi.

Mengutip Britannica, Selasa 13 Januari 2021, gempa terjadi pada pukul 16.53 waktu setempat, sekitar 25 kilometer barat daya ibu kota Haiti, Port-au-Prince. Guncangan awal tercatat 7,0 skala richter (SR) dan segera diikuti oleh dua gempa susulan berkekuatan 5,9 dan 5,5.

Gempa susulan lainnya terjadi pada hari-hari berikutnya, termasuk gempa bumi berkekuatan 5,9 yang melanda pada 20 Januari di Petit Goâve, sebuah kota sekitar 55 kilometer sebelah barat Port-au-Prince. Haiti belum pernah dilanda gempa bumi sebesar ini sejak abad ke-18, yang paling kuat adalah gempa berkekuatan 6,9 pada tahun 1984.

Baca Juga: Resep Cemilan Simpel: Mini Corn Dog

Pasca gempa, banyak reruntuhan bangunan yang menjadi penentu bentang alam kawasan bencana. Banyaknya bangunan yang hancur juga karena kurangnya kode bangunan di Haiti. Tanpa penguatan yang memadai, bangunan akan runtuh akibat kekuatan gempa bumi, menewaskan atau menjebak penghuninya.

Di Port-au-Prince, katedral dan Istana Nasional rusak berat. Begitu juga dengan markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), penjara nasional dan gedung parlemen. Padahal saat itu Ibukota belum pulih dari dua badai tropis.

Upaya warga dan organisasi bantuan internasional untuk memberikan bantuan medis, makanan dan air kepada para korban terhambat oleh kegagalan sistem tenaga. Jalur komunikasi yang terputus dan jalan yang terhalang puing juga menjadi penyebab sulitnya penyampaian bantuan.

Seminggu setelah insiden itu, sedikit bantuan yang diterima di luar Port-au-Prince; selama minggu berikutnya, persediaan bantuan hanya didistribusikan secara sporadis ke daerah lain. Operasi untuk menyelamatkan mereka yang terperangkap di bawah reruntuhan berhenti dua minggu setelah krisis, karena harapan bahwa siapa pun yang dapat bertahan hidup tanpa makanan atau air mulai memudar.

Diperkirakan sekitar tiga juta orang terkena dampak gempa bumi, yang hampir sepertiga dari total penduduk Haiti. Dari jumlah tersebut, lebih dari satu juta orang menjadi tunawisma segera setelahnya.

Para pengungsi terpaksa mengungsi dengan membawa materi yang ditemukan dan tenda donasi. Penjarahan menjadi lebih umum karena persediaan tidak mencukupi dan diperburuk oleh ribuan narapidana yang melarikan diri karena penjara yang rusak.

Pada minggu kedua setelah kejadian, banyak penduduk kota mulai berdatangan ke daerah terpencil, baik atas kemauan sendiri maupun sebagai hasil program relokasi pemerintah. Ini dilakukan untuk meredakan kemacetan dan kondisi tidak sehat.

Baca Juga: Jarang Diketahui, Ini Tiga Dosa Paling Besar yang Sering Dilakukan Manusia

Kolera
Pada Oktober 2010, kasus kolera mulai muncul di sekitar Sungai Artibonite. Sungai terpanjang yang menjadi sumber utama air minum terkontaminasi kotoran pembawa bakteri kolera. Kecurigaan bahwa pasukan penjaga perdamaian PBB di Nepal yang ditempatkan di dekat sungai mungkin menjadi sumber wabah dikonfirmasi oleh laporan yang bocor dari seorang ahli epidemiologi Prancis, Desember 2010.

Epidemi mencapai kamp pengungsi di Port-au-Prince pada November 2010. Pada tahun 2016, kolera membuat sakit sekitar 770.000 orang di Port-au-Prince dan menyebabkan efek fatal bagi lebih dari 9.200 orang. Laporan tahun 2016 oleh organisasi Doctors Without Borders mengklaim bahwa banyak kasus kolera di Port-au-Prince kemungkinan tidak dilaporkan secara signifikan.

Beberapa organisasi telah mengajukan tuntutan kepada PBB untuk meminta pertanggungjawaban mereka atas wabah kolera. PBB dianggap sebagai pihak yang bertanggung jawab untuk memasang sistem pengelolaan air dan limbah baru, dan memberi kompensasi kepada mereka yang jatuh sakit atau kehilangan kerabat karena kolera.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...