Pesawat Pengangkut Nasional Pakistan Disita di Malaysia

Sabtu, 16 Januari 2021 | 10:08 WIB
Foto : VOI Foto : VOI

RIAU24.COM -  Sebuah pesawat penumpang Pakistan International Airlines (PIA) telah ditahan oleh otoritas Malaysia karena kasus pengadilan Inggris atas sewa jet tersebut. PIA mengumumkan berita itu di Twitter pada hari Jumat, menambahkan akan mengejar masalah tersebut melalui saluran diplomatik.

Pesawat Boeing 777 itu disita setelah perintah pengadilan dan pengaturan alternatif dibuat untuk penumpang yang akan terbang dari Kuala Lumpur ke Pakistan. Kasus tersebut melibatkan sengketa sewa senilai $ 14 juta, kata seorang pejabat PIA.

"Sebuah pesawat PIA telah ditahan oleh pengadilan lokal di Malaysia karena mengambil keputusan sepihak terkait dengan sengketa hukum antara PIA dan pihak lain yang menunggu di pengadilan Inggris," kata juru bicara PIA Abdullah H Khan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Berladang Ganja Sejak 2016, Mike Tyson Kini Raup Keuntungan Melimpah

"Kami diberitahu bahwa pesawat itu telah disita atas perintah pengadilan," kata Khan kemudian dalam sebuah pernyataan video. “Tim hukum PIA akan mengajukannya ke pengadilan Malaysia, dan kami berharap kami akan menyelesaikan masalah ini secepat mungkin.”

Menurut perintah yang dikeluarkan oleh Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur pada hari Kamis dan dilihat oleh kantor berita Reuters, penggugat kasus tersebut adalah Peregrine Aviation Charlie Limited dan masalah tersebut berkaitan dengan dua jet yang disewa ke PIA oleh AerCap yang berbasis di Dublin, pesawat terbesar di dunia. lessor, pada tahun 2015.

Mereka adalah bagian dari portofolio yang dijual AerCap ke Peregrine Aviation Co Ltd, unit investasi NCB Capital, lengan pialang National Commercial Bank SJSC, pada 2018.

Menurut keputusan sementara, PIA dilarang memindahkan dua pesawat dalam armadanya - Boeing 777-200ER dengan nomor seri 32716 dan Boeing 777-200ER dengan nomor seri 32717 - setelah mereka mendarat atau parkir di Bandara Internasional Kuala Lumpur hingga dengar pendapat lebih lanjut tentang masalah tersebut akhir bulan ini.

Data pelacakan dari Flightradar24 menunjukkan hanya satu dari dua Boeing 777 yang tercakup dalam perintah pengadilan saat ini berada di Kuala Lumpur. Yang lainnya terakhir tercatat di kota Karachi di selatan Pakistan bulan lalu.

AerCap, yang melanjutkan sebagai bagian dari perjanjian untuk memberikan layanan manajemen sewa kepada Peregrine, menolak berkomentar. Kementerian Transportasi Malaysia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa pesawat itu ditahan sambil menunggu proses hukum yang ditetapkan untuk 24 Januari.

PIA dalam sebuah pernyataan menggambarkan situasi tersebut sebagai "tidak dapat diterima" menambahkan pihaknya telah meminta dukungan dari pemerintah Pakistan untuk mengangkat masalah tersebut secara diplomatis.

Dengan akumulasi kerugian lebih dari $ 4 miliar, PIA sudah berjuang secara finansial ketika penerbangan dihentikan tahun lalu karena pandemi virus corona. Setelah kembali beroperasi pada Mei, kecelakaan pesawat PIA domestik di Karachi menewaskan 97 dari 99 orang di dalamnya.

Kemudian, PIA menangguhkan 150 pilot setelah pertanyaan tentang keaslian lisensi mereka muncul.

Baca Juga: Foto Menyeramkan Seorang Pasien Tersenyum Saat Dipotong-potong di Ranjang Rumah Sakit Jadi Viral

Pada bulan Juni, maskapai tersebut dilarang terbang ke UE selama enam bulan karena masalah kepatuhan keselamatan di bawah larangan yang masih berlaku. Pada bulan yang sama, Otoritas Penerbangan Sipil Vietnam (CAAV) melarang semua pilot Pakistan yang terbang untuk maskapai domestik di negara itu karena kekhawatiran mengenai kredensial mereka.

Al Jazeera melaporkan pada bulan Juli klaim oleh pilot Pakistan bahwa penipuan dan praktik sertifikasi penerbangan yang tidak tepat di regulator penerbangan sipil negara merajalela, dan bahwa keselamatan udara secara rutin telah dikompromikan oleh maskapai penerbangan melalui sistem manajemen keselamatan yang salah, pelaporan yang tidak lengkap dan penggunaan pengesampingan peraturan.

Pada bulan September, Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) menyarankan Pakistan untuk melakukan "tindakan korektif segera" dan menangguhkan penerbitan lisensi pilot baru setelah skandal lisensi yang dipalsukan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...