Studi Ilmiah Menjelaskan Mengapa Beberapa Orang Dapat Mendengar Roh Orang Mati

Rabu, 20 Januari 2021 | 16:16 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Dalam studi baru-baru ini, para peneliti mungkin telah memperoleh wawasan baru tentang alasan mengapa beberapa orang percaya bahwa mereka dapat 'mendengar orang mati'. Penelitian ini didasarkan pada survei terbesar dari jenisnya terhadap populasi umum dan media spesialis semacam itu.

Dilakukan oleh para peneliti di Universitas Durham, studi baru sekarang telah diterbitkan dalam jurnal Kesehatan Mental, Agama dan Budaya. Makalah penelitian adalah hasil dari studi selama delapan tahun yang dilakukan di bawah nama proyek 'Hearing the Voice.' Penelitian ini dimaksudkan untuk mengamati komunikasi clairaudient dalam subjek, yang berarti mereka yang mengatakan bahwa mereka dapat "mendengar" roh. Sebaliknya, waskita berarti "melihat" dan waskita berarti "merasakan" roh seperti itu di sekitar seseorang.

Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa spiritualis yang cenderung mendengar roh memiliki "kecenderungan yang kuat ke arah penyerapan," jelas rilis Universitas. Penyerapan adalah sifat yang terkait dengan kondisi kesadaran yang berubah dan praktik tenggelam dalam aktivitas mental atau imajinatif. Penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa banyak orang yang pernah mendengar suara-suara seperti itu sering kali diperkenalkan dengan kepercayaan spiritualis sejak awal kehidupan. Ini terjadi dalam mengejar makna di balik kejadian yang tidak dapat dijelaskan.

Baca Juga: NASA Menunjukkan Gambar Planet Venus yang Bersinar Dalam Gelap Usai Dibombardir Oleh Batu Luar Angkasa, Begini Penampakannya...

Media semacam itu juga kurang memperhatikan pendapat orang lain, demikian temuan studi tersebut. Disebutkan juga bahwa medium lebih rentan terhadap pengalaman visual dan auditori yang tidak biasa daripada anggota masyarakat umum lainnya.

Dalam penelitian tersebut, penulis mencatat delapan belas persen dari partisipan memiliki pengalaman clairaudient 'selama mereka bisa mengingat'. Sementara itu, tujuh puluh satu persen belum pernah menjumpai spiritualisme sebelum pengalaman pertama mereka. Spiritualisme dalam kajiannya didefinisikan sebagai gerakan keagamaan yang didasarkan pada konsep jiwa yang mendiami tubuh manusia, yang terus ada setelah kematian dan dapat berkomunikasi dengan yang hidup melalui medium. Studi tersebut menjelaskan bahwa media spiritualis seperti itu mungkin lebih rentan terhadap aktivitas mental yang mendalam dan pengalaman pendengaran yang tidak biasa di awal kehidupan.

Para penulis studi menyoroti bahwa pemahaman tentang pengalaman semacam itu penting untuk membantu kami mengatasi pengalaman mendengarkan suara yang menyusahkan atau tidak terkendali.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...