Kepala Kesehatan Argentina Diminta Mengundurkan Diri Karena Skandal Vaksin VIP

Sabtu, 20 Februari 2021 | 10:26 WIB
Foto : Inspired Traveller Foto : Inspired Traveller
<p>RIAU24.COM -  Presiden Argentina telah meminta pengunduran diri Menteri Kesehatan Gines Gonzalez Garcia, dua sumber di kepresidenan mengatakan pada hari Jumat, setelah media melaporkan bahwa orang dapat menggunakan koneksi untuk mendapatkan akses ke vaksin COVID-19. Skandal itu, yang muncul setelah seorang jurnalis veteran mengatakan dia menerima suntikan setelah berbicara langsung dengan menteri, menyoroti ketakutan yang lebih luas di kawasan itu tentang korupsi dan akses ke vaksin, yang terbatas.

Dilansir dari Aljazeera, dua sumber di kantor kepresidenan mengonfirmasi kepada kantor berita Reuters laporan bahwa presiden telah meminta pengunduran diri Garcia. “Presiden menunjukkan kepada kepala staf bahwa menteri kesehatan harus diminta mundur,” kata salah satu sumber.

Kementerian kesehatan Argentina tidak segera menanggapi permintaan komentar. Wartawan lokal terkenal Horacio Verbitsky mengatakan dia menerima suntikan setelah ditawari kesempatan oleh menteri.

Baca Juga: Kutuk Kekejian Israel, Inilah Pernyataan Sikap MUI dan Ormas Islam Indonesia



“Saya menelepon teman lama saya Gines Gonzalez Garcia dan dia menyuruh saya pergi ke Rumah Sakit Posadas,” Verbitsky, yang berusia tujuh puluhan, mengatakan kepada stasiun radio El Destape.

Sejak Desember, Argentina telah menggunakan vaksin Sputnik V Rusia untuk menyuntik petugas kesehatan garis depan, meskipun persalinan masih jauh dari harapan semula. Negara ini telah mulai menginokulasi beberapa orang yang berusia di atas 70 minggu ini, tetapi janji jarang dilakukan dan orang-orang diharapkan mengikuti prosedur yang melibatkan pendaftaran terlebih dahulu.

Media Argentina telah melaporkan banyak kasus politisi dan orang lain yang tidak berada dalam kelompok prioritas menerima tembakan mereka.

Seorang wanita menerima dosis pertama vaksin Sputnik V Rusia saat Argentina melanjutkan kampanye inokulasinya, di Buenos Aires pada hari Jumat [Agustin Marcarian / Reuters]
Hingga Rabu di Argentina, sekitar 250.000 orang telah menerima dua dosis vaksin COVID-19. Negara berpenduduk sekitar 45 juta orang itu telah mengonfirmasi lebih dari dua juta infeksi virus korona dan 51.000 kematian.

Sumber tersebut tidak segera menyebutkan siapa yang akan menggantikan menteri kesehatan.

Baca Juga: Anak-anak Terbunuh Akibatnya Serangan Israel di Jalur Gaza, Ratusan Lainnya Luka-luka

Awal bulan ini, menteri kesehatan Peru harus berhenti setelah laporan ratusan pejabat Peru dan lainnya menerima dosis vaksin di luar uji klinis dan sebelum program imunisasi nasional dimulai. Pemerintah telah diguncang oleh tuduhan terhadap sekitar 500 pejabat pemerintah - termasuk mantan Presiden Martin Vizcarra dan menteri atas - yang dituduh mendapatkan vaksinasi sebelum giliran mereka.

Polisi menggerebek kementerian kesehatan dan dua klinik universitas pada hari Jumat sebagai bagian dari penyelidikan yang disebut "Vacunagate".

“Kantor Jaksa Khusus untuk Korupsi Pejabat di Lima Utara memulai proses pendahuluan terhadap mereka yang bertanggung jawab atas dugaan kejahatan terhadap administrasi publik untuk penggunaan vaksin laboratorium,” kata penyelidik di Twitter.

Jaksa dan petugas polisi sedang mencari informasi tentang vaksinasi tidak teratur terhadap 487 orang, termasuk mantan Presiden Martin Vizcarra dan menteri atas, menurut daftar resmi. Kelompok tersebut menerima beberapa dari 3.200 dosis tambahan yang disediakan untuk staf yang bertanggung jawab atas uji coba vaksin Sinopharm China, yang mencakup 12.000 sukarelawan Peru.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...