Sedikitnya 150 Migran Dibebaskan Dari Para Pedagang Manusia, Hidup Dalam Penjara Rahasia yang Kotor dan Pengap

Selasa, 23 Februari 2021 | 08:52 WIB
Foto : Kompas.com Foto : Kompas.com

RIAU24.COM -  Pihak berwenang Libya mengatakan mereka telah menggerebek sebuah penjara rahasia di kota tenggara yang digunakan oleh pedagang manusia dan membebaskan 156 migran Afrika terakhir - termasuk 15 wanita dan lima anak-anak.

Penggerebekan yang terjadi di kota Kufra pada 16 Februari 2021 terjadi setelah salah seorang migran berhasil melarikan diri dari rumah yang diubah menjadi penjara minggu lalu dan melaporkan kepada pihak berwenang bahwa dia dan migran lainnya ditahan dan disiksa oleh para pedagang di sana, kata biro keamanan Kufra.

Pasukan keamanan menangkap sedikitnya enam pedagang dan merujuk mereka ke jaksa penuntut untuk penyelidikan lebih lanjut pada Minggu, katanya.

Baca Juga: Terungkap! Alasan Bajak Laut Gunakan Penutup Mata Satu

Para migran yang diselamatkan, yang berasal dari Somalia, Eritrea dan Sudan, dibawa ke tempat penampungan di mana mereka diberi makanan, pakaian, dan selimut.

Penggerebekan itu menunjukkan bahaya yang dihadapi para pengungsi dan migran di Libya yang dilanda konflik, yang telah muncul sebagai titik transit integral bagi migran Afrika dan Arab yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan ke Eropa.

Libya mengalami kekacauan setelah pemberontakan tahun 2011 yang menggulingkan dan membunuh penguasa lama Muammar Gaddafi. Negara ini terbagi antara pemerintah yang diakui secara internasional yang berbasis di ibu kota, Tripoli, dan pemerintahan saingan di timur negara itu.

Para pedagang manusia telah mengeksploitasi kekacauan tersebut dan sering mengemas keluarga-keluarga yang putus asa ke dalam perahu karet yang tidak lengkap yang terhenti dan didirikan di sepanjang rute Mediterania yang berbahaya.

Ribuan orang tenggelam di sepanjang jalan, sementara yang lain ditahan di kandang penyelundup yang kotor atau pusat penahanan yang padat.

Dalam pengakuannya ke Al Jazeera, seorang pedagang manusia dengan nama samaran, Salman,  mengatakan kebanyakan imigran terpaksa terjun ke dalam prostitusi dan dieksploitasi secara seksual. Para imigran juga membutuhkan uang untuk menyelendupkan mereka ke wilayah suaka. Namun, kebanyakan dari mereka berakhir dengan dibunuh oleh penyelundup di gurun atau mati karena kehausan dan kecelakaan mobil saat dibawa ke gurun Libya. Salman, menjelaskan bisnisnya makin meningkat beberapa kali lipat setelah pimpinan Libya yang berkuasa lama, Muammar Khadafi, digulingkan.

Imigran dipaksa tinggal di ruang kosong yang rusak tanpa sanitasi yang memadai.

Baca Juga: Wanita Ini Harus Rela Kehilangan Uang Puluhan Juta Usai Menyimpannya Dalam Sebuah Celengan Seperti Ini...

Organisasi Migrasi Internasional (IOM) telah melakukan wawancara dengan imigran dari negara-negara di Afrika Barat yang menceritakan pengalaman mereka diperjualbelikan.

Salah satu imigran asal Senegal menyebutkan, dia ditahan di sebuah rumah pribadi di Shaba bersama 100 orang lainnya. Mereka dipukul dan dipaksa untuk menghubungi keluarga mereka agar menyiapkan uang tebusan guna membebaskan mereka. 

Beberapa yang tidak dapat membayar penyelundupnya juga dilaporkan dibunuh dan dibiarkan hingga mati kelaparan. Ketika imigran mati atau sudah dibebaskan, akan masuk imigran lainnya menggantikan tempat mereka.
 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...