Disiapkan Untuk Jadi Calon Pelaku Bom Bunuh Diri, 9 Wanita Cantik Ini Ditangkap di Sulu

Selasa, 23 Februari 2021 | 17:04 WIB
Foto : Grid.ID Foto : Grid.ID

RIAU24.COM -  Setidaknya sembilan wanita, termasuk tiga putri dari penjabat pemimpin Grup Abu Sayyaf, telah ditangkap dalam serangkaian penggerebekan, kata militer Filipina pada hari Selasa, ketika pemerintah meningkatkan upaya untuk mengejar pejuang bersenjata yang dituduh melakukan serangkaian penggerebekan. tentang pemboman mematikan di provinsi selatan Sulu.

Dilansir dari Aljazeera, satgas Gabungan Sulu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa senjata dan bahan pembuat bom disita dari para wanita, yang oleh pemerintah digambarkan sebagai "calon pelaku bom bunuh diri".

Mayor Jenderal William Gonzales, komandan satuan tugas militer, mengatakan dalam laporan berita pada hari Selasa, "Ini menunjukkan betapa putus asanya para teroris yang tersisa, bersedia mengorbankan keluarga mereka hanya untuk membalas pasukan pemerintah."

Gonzales berjanji pasukan pemerintah akan "terus menghabiskan" semua opsi "untuk mengakhiri terorisme di provinsi ini."

Baca Juga: Menyembunyikan Vitiligo Dengan Riasan Selama 10 Tahun, Model 37 Tahun Ini Dengan Bangga Menunjukkan Wajahnya Untuk Menginspirasi Orang Lain

Para tersangka menghadapi tuduhan kepemilikan bahan peledak secara ilegal. Gonzales tidak mengatakan bagaimana para penyelidik dapat menentukan bahwa para wanita itu merencanakan serangan bunuh diri.

Tetapi kepala Komando Mindanao Barat Letnan Jenderal Corleto Vinluan kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa para wanita itu telah menjalani program "orientasi" tentang pemboman bunuh diri dan sedang mengumpulkan bahan peledak di rumah mereka.

"Mereka sekarang menggunakan istri dan janda karena mereka mengalami kesulitan merekrut pria, dan lebih sulit untuk mengidentifikasi dan mendeteksi wanita pelaku bom bunuh diri," kata Vinluan seperti dikutip oleh laporan berita.

Awal bulan ini, setidaknya empat anggota Abu Sayyaf menyerah kepada pihak berwenang, kata militer, sehingga menjadi hampir 100 jumlah pejuang yang telah menyerahkan diri selama setahun terakhir. Militer mengatakan tiga dari tersangka wanita yang ditangkap adalah putri Hatib Hajan Sawadjaan, yang diidentifikasi sebagai penjabat “emir” Abu Sayyaf, yang juga telah bersumpah setia kepada kelompok ISIL (ISIS).

Dua dari mereka ditangkap di kota Patikul Sulu pada hari Jumat, diikuti oleh serangan terpisah yang menangkap saudara perempuan ketiga, Elena, yang merupakan janda dari sub-komandan Abu Sayyaf lainnya bernama Walid Abun.

Militer mengatakan Elena juga ditemani oleh wanita lain, yang suaminya juga tewas dalam pertemuan antara Abu Sayyaf dan pasukan pemerintah. Salah satu foto yang disediakan oleh militer menunjukkan tiga tersangka wanita dengan wajah buram dan salah satunya membawa balita.

Sawadjaan disalahkan karena mendalangi beberapa serangan bunuh diri di Sulu. Operasi terpisah dalam beberapa hari terakhir juga menangkap lima tersangka wanita lainnya, kata militer.

Yang ditemukan dari para tersangka adalah komponen alat peledak improvisasi seperti sakelar, baterai, pipa, paku beton, tutup peledakan, serta bahan peledak. Foto-foto materi pengeboman dan kartu identitas para tersangka juga dipublikasikan oleh militer, dan beredar di media sosial.

Baca Juga: Model Ukraina Ini Tampil Dengan Pipi Yang Luar Biasa Besar, Membuat Bingung Warganet

Pada Agustus 2020, dua tersangka wanita pelaku bom bunuh diri meledakkan diri di Jolo, ibu kota Sulu, menewaskan sedikitnya 15 personel militer dan melukai puluhan lainnya. Pada awal 2019, pelaku bom bunuh diri juga meledakkan diri dan menewaskan lebih dari 20 orang di dalam Katedral Katolik di kota itu.

Sulu dikenal sebagai kubu kelompok Abu Sayyaf yang telah lama berjuang untuk kemerdekaan di wilayah selatan Mindanao. Kelompok tersebut menganggap Mindanao sebagai tanah air leluhur mereka sejak masa kolonial pra-Spanyol. Tetapi kelompok itu juga terkenal karena penculikan, perampokan, dan pemboman yang mematikan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...