Myanmar Bersiap Menghadapi Demonstrasi Besar-Besaran, Pemerintah Indonesia Meningkatkan Diplomasi

Rabu, 24 Februari 2021 | 13:57 WIB
Foto : Sindonews Foto : Sindonews
<p>RIAU24.COM - Pemerintah Myanmar bersiap untuk menghadapi lebih banyak protes terhadap pemerintahan militer pada hari Rabu, 24 Februari 2021, ketika Indonesia berusaha membangun koalisi diplomatik di antara negara-negara Asia Tenggara lainnya untuk mengarahkan jalan keluar dari krisis politik. Pekan ini terjadi demonstrasi besar-besaran pada hari Senin dan pemogokan umum untuk mengecam kudeta militer 1 Februari dan menuntut pembebasan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, meskipun ada ancaman dari pihak berwenang bahwa konfrontasi dapat membuat orang terbunuh.

Dilansir dari Aljazeera, pada hari Selasa, pertemuan secara keseluruhan lebih kecil tetapi rapat umum multietnis direncanakan pada Rabu di Mayangone di bagian utara Yangon, kota terbesar di Myanmar. Kementerian Luar Negeri Indonesia pada Rabu membantah bahwa Menteri Luar Negeri Retno Marsudi memiliki rencana untuk mengunjungi negara tersebut minggu ini.

Baca Juga: Menyembunyikan Vitiligo Dengan Riasan Selama 10 Tahun, Model 37 Tahun Ini Dengan Bangga Menunjukkan Wajahnya Untuk Menginspirasi Orang Lain

“Dengan mempertimbangkan perkembangan terkini dan masukan dari negara-negara ASEAN lainnya, ini bukan waktu yang ideal untuk melakukan kunjungan ke Myanmar,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah dalam jumpa pers.

Kantor berita Reuters sebelumnya melaporkan bahwa dia akan mengunjungi Myanmar pada hari Kamis, mengutip dokumen pemerintah Myanmar yang bocor. Retno berusaha menggalang dukungan di Asia Tenggara untuk pertemuan khusus tentang Myanmar. Tanggapan atas kudeta yang dilakukan oleh 10 anggota ASEAN, termasuk Myanmar, sejauh ini kurang hangat. Organisasi memiliki kebijakan untuk tidak campur tangan dalam urusan satu sama lain dan keputusan berdasarkan konsensus.

Beberapa aktivis pro-demokrasi khawatir diplomasi dengan para jenderal dapat merusak tuntutan agar hasil pemungutan suara November, yang dimenangkan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi, dihormati. Ratusan orang berkumpul di luar kedutaan besar Indonesia di Yangon dan Bangkok pada hari Selasa. Para jenderal telah mengklaim kecurangan dalam pemilihan, meskipun komisi pemilihan tidak menemukan bukti dan mengatakan mereka akan mengadakan pemilihan baru pada tanggal yang tidak ditentukan.

The Future Nation Alliance, sebuah kelompok aktivis yang berbasis di Myanmar, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kunjungan Retno akan "sama saja dengan mengakui junta militer".

Kelompok itu menuntut pejabat asing bertemu Htin Lin Aung, perwakilan dari Komite Mewakili Pyidaungsu Hluttaw (CRPH), yang dibentuk oleh legislator yang digulingkan, yang telah ditunjuk sebagai "satu-satunya pejabat yang bertanggung jawab untuk hubungan luar negeri".

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan pada hari Selasa Retno berada di Thailand. Negara-negara kaya Kelompok Tujuh (G7) pada hari Selasa mengutuk intimidasi dan penindasan terhadap mereka yang menentang kudeta menyusul kematian dua pengunjuk rasa selama akhir pekan.

Baca Juga: Model Ukraina Ini Tampil Dengan Pipi Yang Luar Biasa Besar, Membuat Bingung Warganet

"Siapapun yang menanggapi protes damai dengan kekerasan harus dimintai pertanggungjawaban," kata menteri luar negeri kelompok itu dalam pernyataan bersama.

Tentara menahan Aung San Suu Kyi dan sebagian besar pimpinan partai, serta anggota komisi pemilihan. Itu juga telah memberlakukan pemadaman internet setiap malam selama 10 hari terakhir. Panglima militer Jenderal Senior Min Aung Hlaing, dalam pertemuan dengan dewan yang berkuasa pada hari Senin, fokus pada ekonomi, menyerukan pemotongan belanja negara dan impor. “Dewan perlu mengerahkan energinya untuk menghidupkan kembali ekonomi negara yang sedang sakit. Tindakan pemulihan ekonomi harus diambil, ”media pemerintah mengutipnya.

Min Aung Hlaing tidak mengaitkan protes secara langsung dengan masalah ekonomi tetapi mengatakan polisi menggunakan kekuatan minimal, seperti peluru berlapis karet, untuk menangani demonstrasi harian, kata media pemerintah. Pasukan keamanan sejauh ini menunjukkan lebih banyak pengekangan daripada selama protes sebelumnya. Pada tahun 1988 dan 2007, orang-orang yang mendorong demokrasi dihadapkan pada kekerasan brutal.

Meski begitu, tiga pengunjuk rasa telah ditembak dan dibunuh kali ini. Militer mengatakan seorang polisi tewas karena luka-luka yang dideritanya selama protes. Militer menuduh pengunjuk rasa memprovokasi kekerasan, tetapi Pelapor Khusus PBB Tom Andrews mengatakan jutaan orang yang melakukan unjuk rasa pada hari Senin menunjukkan bahwa mereka siap menghadapi ancaman militer.

Negara-negara Barat telah berusaha untuk meningkatkan tekanan pada para jenderal minggu ini dengan peringatan Uni Eropa sedang mempertimbangkan sanksi yang ditujukan pada bisnis yang dimiliki oleh tentara. Amerika Serikat menjatuhkan sanksi kepada dua perwira militer lagi yang terlibat dalam kudeta dan memperingatkan mereka dapat mengambil tindakan lebih lanjut. Negara tetangga China, yang secara tradisional mengambil sikap yang lebih lembut, mengatakan tindakan internasional apa pun harus berkontribusi pada stabilitas, mempromosikan rekonsiliasi dan menghindari memperumit situasi, lapor media.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...