Para Ilmuwan Ungkap Beberapa Masker Wajah Memiliki Bahan Kimia Beracun yang Bisa Membahayakan Tubuh

Sabtu, 03 April 2021 | 09:31 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Para ilmuwan mengungkapkan jika beberapa masker wajah yang diyakini  mampu melindungi tubuh dari virus corona baru sebenarnya dapat menempatkan kita dalam lebih banyak masalah daripada yang dapat kita bayangkan, karena sebagian besar masker wajah ini mengandung bahan kimia beracun.

Dilansir dari Ecotextile, laporan tersebut menyoroti penelitian dua ilmuwan yang mengungkapkan bagaimana beberapa masker wajah ini tercakup dalam bahan kimia beracun yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang luar biasa bagi pemakainya dalam jangka pendek dan panjang.

Bahan kimia berbahaya pada masker wajah
Profesor Michael Braungart, direktur di Institut Lingkungan Hamburg menguji masker yang menyebabkan ruam pada orang yang memakainya. Pengujian mengungkapkan bahwa masker ini sebenarnya mengandung formaldehida, di antara bahan kimia berbahaya lainnya. Jika Anda tidak tahu, formaldehida ditambahkan untuk memberikan keharuman yang berbeda yang Anda dapatkan setelah Anda membuka satu set masker baru.

Baca Juga: Jangan Lupa Untuk Mencuci Masker Anda, Mikroba Berbahaya Ditemukan Pada Masker yang Digunakan Dalam Waktu yang Lama



Yang lebih mengejutkan adalah bahwa masker itu juga diketahui mengandung anilin, zat karsinogen yang diketahui.

Braungart menjelaskan, “Apa yang kita hirup melalui mulut dan hidung sebenarnya adalah limbah berbahaya. Kami menemukan formaldehida dan bahkan anilin dan memperhatikan bahwa wewangian buatan yang tidak diketahui sedang diaplikasikan untuk menutupi bau kimiawi yang tidak menyenangkan dari masker. Dalam kasus masker bedah berwarna biru, kami menemukan kobalt - yang dapat digunakan sebagai pewarna biru. Secara keseluruhan, kami memiliki campuran bahan kimia di depan hidung dan mulut kami yang belum pernah diuji toksisitas atau efek jangka panjangnya pada kesehatan. "

Peneliti lain, Dr Dieter Sedlak, direktur pelaksana dan salah satu pendiri Modern Testing Services di Augsburg, menemukan bahwa selain formaldehida, masker memiliki bukti fluorokarbon berbahaya. Perfluorokarbon atau PFC digunakan dalam tekstil untuk menambahkan lapisan agar dapat menolak air - biasanya ditemukan di tas dan jaket, tetapi tidak dimaksudkan untuk dihirup.

Sedlak menemukan PFC berada dalam batas aman 16 miligram per kilogram, namun, memakainya begitu dekat dengan hidung dan mulut untuk waktu yang lama pasti berdampak pada tingkat paparan.

Baca Juga: Bahaya Minum Kopi Bagi Ibu Hamil, Bayi Berisiko Lahir dengan Ukuran Lebih Kecil Hingga Obesitas

Sedlak menjelaskan, “Sejujurnya, saya tidak menyangka PFC akan ditemukan dalam masker bedah, tetapi kami memiliki metode rutin khusus di laboratorium kami untuk mendeteksi bahan kimia ini dengan mudah dan dapat segera mengidentifikasinya. Ini masalah besar. Tampaknya ini sengaja diterapkan sebagai pengusir cairan - ini akan bekerja untuk mengusir virus dalam format tetesan aerosol - tetapi PFC di wajah, hidung, selaput lendir, atau mata tidak baik.

Kedua peneliti menunjukkan bahwa penelitian yang lebih luas diperlukan untuk sampai pada kesimpulan bahwa semua masker wajah berbahaya.

Namun, mereka menyoroti bahwa beberapa yang beredar dapat menjadi sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Mereka meminta regulasi standar untuk masyarakat umum seperti APD kelas medis.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...