Akibat Pandemi, Negara Ini Menghadapi Kekurangan Sperma Akut, Hal Ini yang Ditakutkan Akan Terjadi

Minggu, 18 April 2021 | 16:16 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Di tengah ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi virus korona, Swedia menghadapi kekurangan sperma akut untuk membantu kehamilan karena calon donor menghindari rumah sakit dengan alasan risiko kesehatan.

Menurut sebuah laporan di Reuters, telah terjadi penghentian inseminasi secara tiba-tiba di sebagian besar sistem perawatan kesehatan dan mengakibatkan peningkatan waktu tunggu selama bertahun-tahun.

“Kami kehabisan sperma. Kami tidak pernah memiliki donor yang begitu sedikit seperti tahun lalu, '' kata Ann Thurin Kjellberg, kepala unit reproduksi di Rumah Sakit Universitas Gothenburg, kepada Reuters.

Baca Juga: Hati- Hati Saat Akan Divaksin, Vaksin AstraZeneca dan Sinovac Tidak Disarankan Untuk Wanita Hamil



Laporan tersebut mengatakan bahwa krisis yang tidak biasa ini berarti bahwa waktu untuk kehamilan yang dibantu telah meningkat secara drastis dari sekitar enam bulan menjadi sekitar 30 bulan dalam satu tahun terakhir, mungkin lebih lama.

“Sangat stres karena kami tidak bisa mendapatkan waktu atau tanggal yang jelas untuk perawatan,” Elin Bergsten, seorang guru matematika berusia 28 tahun dari Swedia selatan, mengatakan kepada Reuters.

Dua tahun lalu, Bergsten dan suaminya mengetahui bahwa dia tidak dapat memproduksi air mani, dan pasangan tersebut segera mengajukan permohonan untuk membantu kehamilan. Dia akan menjalani siklus kedua inseminasi sebelum perawatannya ditunda tanpa batas waktu karena kekurangan.

Kekurangan tidak terbatas pada area tertentu, melainkan terjadi di seluruh negeri. "Kami kehabisan di Gothenburg dan Malmo, mereka akan segera habis di Stockholm," tambah Thurin Kjellberg.

Baca Juga: Seorang Pria Viral Usai Mengklaim Jika Bumbu Dapur Ini Bisa Cegah Covid-19

Negara-negara Nordik dan Belgia memiliki tingkat konsepsi terbantu tertinggi di dunia, dalam hal ketersediaan siklus per juta populasi, menurut European Society of Human Reproduction and Embryology.

Berdasarkan hukum Swedia, sampel sperma hanya dapat digunakan oleh maksimal 6 wanita.

Sebagian besar sperma yang disumbangkan di Swedia telah mencapai kapasitas legal ini, yang berarti bahwa di banyak wilayah, kehamilan dengan bantuan hanya tersedia untuk wanita yang pernah menggunakan sampel sperma tertentu sebelumnya.

Beberapa wilayah Swedia telah menggunakan media sosial untuk mendorong calon pendonor pria, tetapi dengan hasil yang berbeda-beda. Sementara itu, kekurangannya masih ada.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...