Studi Ungkap Risiko Tertular COVID-19 Dalam Penerbangan Sangat Rendah, Ini Alasannya...

Minggu, 02 Mei 2021 | 13:55 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM - Pandemi COVID-19 telah mengunci kita di rumah. Dengan penutupan seluruh dunia, sebagian besar dari kita harus membatalkan paket musim panas, sambil tetap online selama berjam-jam untuk mendapatkan pengembalian uang atas pemesanan penerbangan dan hotel.

Namun, seiring waktu, kemudahan mulai mengalir dengan perjalanan udara dimulai lagi.

Tetapi banyak orang masih skeptis untuk naik pesawat dengan penyakit mematikan yang berkeliaran. Banyak yang mengkhawatirkan jarak sosial yang buruk di pesawat karena maskapai penerbangan sibuk mengisi kursi tengah dengan penumpang alih-alih membiarkannya kosong. Namun, sebuah studi baru mengungkapkan bahwa penerbangan tidak berbahaya untuk COVID-19 seperti yang diperkirakan.

Baca Juga: Hati- Hati Saat Akan Divaksin, Vaksin AstraZeneca dan Sinovac Tidak Disarankan Untuk Wanita Hamil

Peneliti di Jerman, untuk memahami perilaku virus di pesawat, mengamati semua penumpang yang naik pesawat komersial dari Tel Aviv di Israel ke Frankfurt di Jerman pada 9 Maret 2021 selama 4 jam 40 menit perjalanan. Ini juga merupakan masa ketika masker wajah tidak diwajibkan di pesawat dan orang-orang juga tidak memakainya.

Pesawat memiliki total 102 penumpang, 24 di antaranya adalah anggota kelompok turis.

Grup ini melakukan kontak dengan manajer hotel sekitar tujuh hari sebelum penerbangan, yang dipastikan positif COVID-19. Para turis belum diuji sebelum naik ke pesawat. Penting juga untuk dicatat bahwa tidak satupun dari 24 orang tersebut yang memakai masker wajah.

Saat pesawat mendarat, rombongan turis itu diuji COVID-19. Selain itu, para peneliti menghubungi penumpang lain di pesawat empat hingga lima minggu kemudian untuk melihat apakah mereka bersentuhan dengan COVID-19 lain atau telah tertular COVID-19 atau mengembangkan gejala yang mirip dengan virus corona baru.

Baca Juga: Seorang Pria Viral Usai Mengklaim Jika Bumbu Dapur Ini Bisa Cegah Covid-19

Penumpang yang duduk dalam dua baris kasus indeks (7 orang dari 24 wisatawan), serta yang bergejala, juga diberikan tes antibodi. Tujuh orang positif COVID-19, empat bergejala, dua tanpa gejala, dan satu asimtomatik.

Sekarang, dari 78 orang yang terpapar kelompok turis COVID-19, 71 orang menyelesaikan wawancara yang diperlukan. Menurut para peneliti, 13 orang bahkan memberikan sampel serum 6 hingga 9 minggu setelah perjalanan, sedangkan satu orang dinyatakan positif melalui tes RT-PCR konvensional empat hari setelah penerbangan.

Tujuh penumpang lagi menunjukkan gejala yang identik dengan COVID-19 dalam 14 hari penerbangan. Dari 13 penumpang yang memberikan sampel serum, 6 penumpang bergejala dan lima asimtomatik. Apalagi semuanya dinyatakan negatif antibodi, kecuali satu penumpang.

Peneliti menjelaskan dalam studi tersebut, "Penularan SARS-CoV-2 selama penerbangan tidak dikecualikan untuk satu penumpang bergejala dengan kontak sebelumnya dengan pasien COVID-19 dan 46 penumpang asimtomatik yang tidak diuji."

Mereka menambahkan, “Kami menemukan dua kemungkinan penularan SARS-CoV-2 pada penerbangan ini, dengan tujuh kasus indeks. Transmisi ini mungkin juga terjadi sebelum atau setelah penerbangan. Risiko penularan infeksi yang dimediasi oleh tetesan pada pesawat tergantung pada kedekatan dengan kasus indeks dan faktor lain, seperti pergerakan penumpang dan awak, fomites, dan kontak antar penumpang di gerbang keberangkatan. Dalam penelitian kami, kedua penumpang dengan kemungkinan transmisi onboard duduk dalam dua baris kotak indeks. "

Bagaimana risikonya lebih rendah?
Para peneliti juga mengklaim bahwa karena cara aliran udara di pesawat, kemungkinan mereka membantu mengurangi laju transmisi, dan masker bisa sangat membantu dalam mencegah kontraksi. “Aliran udara di kabin dari langit-langit ke lantai dan dari depan ke belakang mungkin telah dikaitkan dengan penurunan tingkat transmisi,” kata mereka.

Para peneliti menyatakan bahwa tes ini tidak meyakinkan dan diperlukan lebih banyak pengujian untuk memahami transmisi udara di dalam kabin pesawat.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...