Gara-gara Air, Belasan Warga Tewas dan Ribuan Lainnya Mengungsi Akibat Bentrokan Kirgistan-Tajikistan

Minggu, 09 Mei 2021 | 09:55 WIB
Foto : BBC.com Foto : BBC.com

RIAU24.COM -  Akibat insiden di sebuah fasilitas air,  sedikitnya 13 orang tewas, termasuk di antara korban tewas adalah seorang remaja perempuan Kirgistan, dan puluhan lainnya luka-luka.

Tak hanya itu, sekitar 10.000 warga diungsikan setelah baku tembak pecah di perbatasan Kirgistan-Tajikistan

Bentrokan berawal hari Rabu (28/04) ketika warga dari kedua negara saling melempar batu menyusul pemasangan sejumlah kamera pengawas di sebuah fasilitas air.

Baca Juga: Hantamkan Mobilnya ke Tentara Israel, Wanita Ini Ditembak Mati

Kedua negara tetangga China ini menyepakati gencatan senjata dan penarikan tentara, namun masih terjadi tembakan sporadis. Fasilitas air yang dipersengketakan tersebut berada di kawasan Batken di Kirgistan.

Korban tewas berasal dari pihak Kirgistan, sementara hingga Jumat (30/04) belum diketahui data korban dari pihak Tajikistan.

Gubernur Batken mengatakan kedua pihak sudah sepakat bahwa peralatan pengawasan di fasilitas air harus dibongkar, namun pihak Tajikistan menolak.

Setelah itu situasi memanas dan penjaga perbatasan kedua negara terlibat dalam konflik ini.

Pada Kamis (29/04), militer Kirgistan dan Tajikistan saling mengeluarkan tembakan, namun pada pukul 20.00 waktu setempat, tentara mundur dan kembali ke pangkalan masing-masing.

Perwakilan polisi di Batken kepada kantor berita AFP mengatakan "baku tembak berlanjut sepanjang malam namun tidak berlangsung intensif".

Baca Juga: Dikhawatirkan Sakit Jantung, Kim Jong Un yang Semakin Kurus Belum Tunjuk Penerusnya

Ia menambahkan baku tembak "dilakukan oleh militer dan warga sipil".

Ketiadaan perjanjian perbatasan yang solid antara Kirgistan dan Tajikistan memicu bentrok berdarah sejak kedua negara merdeka pada 1991, setelah Uni Soviet ambruk.

Pada hari Jumat (30/04), Tajikistan mengakui adanya gencatan senjata dalam pernyataan yang diterbitkan oleh badan informasi negara.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...