Tahukah Anda, Ini Fakta Dibalik Kematian Misterius Akibat Sakit Perut Napoleon Bonaparte

Senin, 10 Mei 2021 | 14:22 WIB
Foto : VOI Foto : VOI

RIAU24.COM -  Pada tanggal 5 Mei 1821, mantan penguasa Prancis, Napoleon Bonaparte meninggal dunia.

Napoleon Bonaparte meninggal sebagai tahanan Inggris di pulau terpencil Saint Helena, di selatan Samudra Atlantik. Napoleon Bonaparte memimpin Kekaisaran Prancis yang membentang di Eropa.

Napoleon mulai mengalami kekalahan signifikan pertama dalam karir militernya pada tahun 1812. Ia menderita kekalahan melalui invasi yang menghancurkan Rusia. Napoleon kemudian kehilangan Spanyol ke Wellington dalam Perang Semenanjung. Dia juga menderita kekalahan total melawan pasukan sekutu pada tahun 1814.

Baca Juga: Ini Cara Membuat Kue Lemper Ayam Bakar

Diasingkan ke Pulau Elba, Napoleon kemudian melarikan diri ke Prancis pada awal 1815 dan membangun Tentara Besar baru yang menikmati kesuksesan sementara sebelum kekalahan telaknya di Waterloo. Di sana, pada tanggal 18 Juni 1815, mereka ditaklukkan oleh pasukan sekutu di bawah komando Wellington.

Akibat berbagai kekalahannya tersebut, Napoleon kemudian diasingkan ke Pulau Saint Helena. Enam tahun kemudian, Napoleon meninggal, tepatnya pada tanggal 5 Mei 1821, pukul 17:49.

Otopsi dilakukan pada tanggal 6 Mei 1821, dan diketahui bahwa Napoleon meninggal karena kanker perut. Meski begitu, kematian Napoleon masih menjadi misteri, dengan berbagai mitos yang mengelilinginya.

Beberapa konspirasi mengklaim bahwa Napoleon perlahan-lahan diracuni dengan arsenik, yang mungkin telah dicampur ke dalam anggur atau makanannya. Para peneliti akhirnya melakukan berbagai penelitian untuk mengetahui penyebab kematian Napoleon.

Pada tahun 2007, para peneliti menyimpulkan kematian Napoleon Bonaparte setelah merujuk deskripsi lama dengan gambar modern 50 perut sehat dan 50 kanker perut. Para peneliti mencapai kesimpulan mereka.

"Itu adalah massa yang sangat besar dari pintu masuk perut hingga pintu keluar," kata Robert Genta, seorang profesor patologi dan penyakit dalam di University of Texas, dalam sebuah pernyataan, yang dikutip dari National Geographic.

Baca Juga: Cara Membuat Cumi Bakar Bumbu Ketumbar

Peneliti melihat file yang dikumpulkan tentang kematian Napoleon, otopsi, penguburan, topeng kematiannya, dan gambar serta artefak terkait.

Genta mengatakan lesi Napoleon menunjukkan infeksi kronis oleh Helicobacter pylori, bakteri yang dapat menyebabkan sakit maag dan meningkatkan kemungkinan kanker perut.

Pola makan seorang pejuang abad ke-18, kekurangan daging, buah, atau sayuran segar, mungkin telah meningkatkan risiko itu lebih jauh, Genta menambahkan. Sejarawan Napoleon, Connelly, setuju bahwa makanan mungkin berperan.

"Diet tidak begitu baik pada masa itu. Mereka makan apa saja yang rasanya enak", kata Connelly.

Meski begitu, dia mengatakan pola makan Napoleon lebih baik dari rata-rata. Pada kampanye militer, Connelly berkata, "Saya pikir dia memiliki lebih banyak makanan segar daripada tentara biasa. Anak buahnya akan keluar dan mengambil ayam segar dan apapun untuknya".

Selain itu, Napoleon juga dikenal tidak serakah. Connelly mengatakan apa pun penyebab kanker Napoleon, musuh-musuhnya tidak perlu khawatir dia akan kembali berkuasa.

"Kalaupun dirawat hari ini, dia akan meninggal dalam waktu setahun", kata Genta.

Siapakah Napoleon Bonaparte?
Napoleon lahir di Corsica. Dia adalah salah satu ahli strategi militer terbesar dalam sejarah. Nama Napoleon dengan cepat naik ke jajaran Tentara Revolusioner Prancis selama akhir 1790-an. Pada 1799, Prancis berperang dengan sebagian besar Eropa. Dan Napoleon kembali dari Mesir untuk mengambil alih kekuasaan Prancis dan menyelamatkan rakyatnya dari kehancuran.

Setelah menjadi Konsul Pertama pada Februari 1800, Napoleon berkumpul kembali dan mengalahkan Austria. Pada 1802, ia memberlakukan Undang-Undang Napoleon, sistem hukum Prancis yang baru.

Pada 1804, Napoleon dinobatkan sebagai kaisar Prancis di Katedral Notre Dame. Pada tahun 1807, Napoleon mengambil alih sebuah kerajaan yang membentang dari Sungai Elbe ke utara, turun melalui Italia di selatan, dan dari Pyrenees ke Pantai Dalmatian.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...