Tim Penyelamat Nigeria Temukan Puluhan Mayat Usai Tragedi Kapal Tenggelam

Jumat, 28 Mei 2021 | 11:11 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Petugas penyelamat Nigeria menarik lebih dari tiga lusin mayat dari air pada hari Kamis setelah kapal kayu yang penuh sesak tenggelam di sebuah sunga. Dikhawatirkan lebih dari 150 orang hilang dan tenggelam.

Korban selamat dan pejabat mengatakan hanya 20 orang yang berhasil diselamatkan pada Rabu ketika kapal kayu yang mengangkut penumpang ke pasar pecah dan tenggelam saat melakukan perjalanan antara negara bagian Niger tengah dan Wara di negara bagian Kebbi barat laut.

Baca Juga: Polisi Spanyol Menggerebek Perkebunan Ganja Terbesar Dalam Sejarah Eropa

“Sembilan mayat telah ditemukan. Sejauh ini 45 mayat telah ditemukan. Pencarian berlanjut untuk menemukan lebih banyak mayat, ”Abubakar Shehu, seorang pejabat lokal yang mengawasi operasi penyelamatan, mengatakan kepada kantor berita AFP.

Tragedi perahu sungai biasa terjadi di perairan Nigeria sebagian besar karena kepadatan yang berlebihan, cuaca dan kurangnya perawatan, tetapi korban pada hari Rabu akan menjadi salah satu yang paling mematikan dalam beberapa tahun terakhir.

Presiden Muhammadu Buhari pada hari Rabu menyebut kecelakaan itu "menghancurkan" setelah otoritas saluran air pedalaman negara itu mengatakan hanya 20 orang yang telah diselamatkan dan 156 lainnya masih hilang. Ali Ibrahim Garba, mengenakan jaket pelampung berwarna oranye yang berdiri di dekat perahu kayu di tepi sungai, mengatakan tim penyelamat masih mencari orang hilang setelah menyelamatkan sebanyak mungkin.

"Saat ini kami sedang mencari tiga orang, satu pria dan dua wanita," katanya kepada AFP.

Manajer lokal agen NIWA, Yusuf Birma, mengatakan kepada wartawan pada Rabu bahwa kapal itu penuh sesak dengan sekitar 180 orang dan tenggelam satu jam dalam perjalanannya.

Baca Juga: Ratu Elizabeth Buka Lowongan Kerja dengan Gaji Ratusan Juta, Mau?

Administrator distrik setempat, Abdullahi Buhari Wara, mengatakan, kapal itu juga memuat karung pasir dari tambang emas. NIWA telah melarang berlayar pada malam hari di sungai untuk menghentikan kecelakaan dan mengatakan kapal yang kelebihan muatan adalah pelanggaran pidana, tetapi nakhoda dan awak kapal sering mengabaikan peraturan tersebut.

Awal Mei, 30 orang tenggelam ketika sebuah kapal yang kelebihan muatan terbalik di negara bagian Niger. Kapal yang membawa 100 pedagang lokal juga terbelah menjadi dua saat badai saat mereka kembali dari pasar lokal.

Niger, sungai utama Afrika Barat yang melintasi Guinea ke Delta Niger di Nigeria, merupakan rute perdagangan lokal utama untuk beberapa negara.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...