WHO Mengatakan Tidak Dapat Memaksa China Untuk Memberikan Lebih Banyak Info Tentang Asal-usul COVID-19

Selasa, 08 Juni 2021 | 08:45 WIB
Foto : Kabar24 Foto : Kabar24
<p>RIAU24.COM - Seorang pejabat tinggi Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan WHO tidak dapat memaksa China untuk membocorkan lebih banyak data tentang asal-usul COVID-19, sambil menambahkan bahwa pihaknya akan mengusulkan studi yang diperlukan untuk memahami di mana virus itu muncul ke "tingkat berikutnya".

Ditanya oleh seorang reporter bagaimana WHO akan “memaksa” China untuk lebih terbuka, Mike Ryan, direktur program kedaruratan badan tersebut, mengatakan pada konferensi pers bahwa “WHO tidak memiliki kekuatan untuk memaksa siapa pun dalam hal ini.”

“Kami sangat mengharapkan kerja sama, masukan, dan dukungan dari semua negara anggota kami dalam upaya itu,” kata Ryan, Senin.

Ada teori yang bersaing bahwa virus itu melompat dari hewan, mungkin dimulai dengan kelelawar, ke manusia, atau bahwa virus itu lolos dari laboratorium di Wuhan, Cina.

Teori kebocoran laboratorium Wuhan baru-baru ini menjadi subyek perdebatan publik baru setelah beberapa ilmuwan terkemuka menyerukan penyelidikan penuh tentang asal usul virus.

Baca Juga: Meski Australia Melarang, Wanita Kembar Ini Rela Poligami dan Berharap Hamil Bersamaan

Hipotesis bahwa virus itu secara tidak sengaja bocor dari laboratorium sebagian besar diabaikan oleh para ilmuwan pada tahap awal wabah virus corona. China telah berulang kali membantah bahwa laboratorium itu bertanggung jawab atas wabah tersebut.

Anggota tim WHO yang mengunjungi China awal tahun ini untuk mencari asal-usul COVID-19 mengatakan bahwa mereka tidak memiliki akses ke semua data, mendorong perdebatan terus-menerus tentang transparansi negara tersebut.

Mantan Presiden AS Donald Trump dan para pendukungnya secara konsisten memperkuat teori konspirasi bahwa China sengaja membocorkan virus tersebut. Menteri Luar Negeri AS saat itu Mike Pompeo bersikeras tahun lalu bahwa ada "bukti signifikan" bahwa virus itu berasal dari laboratorium, sementara tidak merilis bukti dan mengakui bahwa tidak ada kepastian.

Sementara itu, kepala WHO meminta produsen vaksin COVID-19 untuk memberikan penolakan pertama pada skema ekuitas global COVAX pada dosis baru, atau berkomitmen setengah dari volume mereka untuk inisiatif yang didukung WHO. Dalam briefing media, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyesali ketidaksetaraan vaksin COVID-19 yang menurutnya telah menciptakan “pandemi dua jalur” dengan negara-negara Barat dilindungi dan negara-negara miskin masih terpapar, memperbarui permohonan untuk sumbangan tembakan.

Dia menyuarakan kekesalannya bahwa beberapa negara miskin tidak dapat mengimunisasi petugas kesehatan mereka, orang tua dan populasi lain yang paling rentan terhadap penyakit COVID-19 yang parah.

Baca Juga: Bukan Bensin Atau Solar, Mobil Ini 'Minumnya' Lahar Gunung Berapi

“Semakin, kami melihat pandemi dua jalur: banyak negara masih menghadapi situasi yang sangat berbahaya, sementara beberapa dari mereka dengan tingkat vaksinasi tertinggi mulai berbicara tentang mengakhiri pembatasan” kata Tedros kepada wartawan, menambahkan bahwa berbagi vaksin sangat penting untuk mengakhiri "Fase akut pandemi COVID-19".

Kepala WHO mengatakan enam bulan sejak vaksin virus corona pertama diberikan, negara-negara berpenghasilan tinggi telah memberikan "hampir 44 persen dari dosis dunia."

“Negara berpenghasilan rendah hanya mengelola 0,4 persen. Hal yang paling membuat frustrasi tentang statistik ini adalah bahwa hal itu tidak berubah dalam beberapa bulan.”

Tedros telah menyerukan upaya global besar-besaran untuk memvaksinasi setidaknya 10 persen dari populasi semua negara pada bulan September, dan setidaknya 30 persen pada akhir tahun. Itu akan membutuhkan tambahan 250 juta dosis pada bulan September, dengan 100 juta dosis pada bulan Juni dan Juli saja.

“Akhir pekan ini, para pemimpin G7 akan bertemu untuk pertemuan puncak tahunan mereka,” kata Tedros. “Tujuh negara ini memiliki kekuatan untuk memenuhi target tersebut.

“Saya menyerukan G7 tidak hanya berkomitmen untuk berbagi dosis, tetapi berkomitmen untuk membagikannya pada bulan Juni dan Juli,” katanya.

“Saya juga meminta semua produsen untuk memberikan COVAX hak penolakan pertama pada volume baru vaksin COVID-19, atau untuk berkomitmen 50 persen dari volume mereka untuk COVAX tahun ini.”

COVAX didirikan untuk memastikan distribusi vaksin yang adil, terutama ke negara-negara berpenghasilan rendah, dan telah mengirimkan lebih dari 80 juta dosis ke 129 wilayah. Tapi itu sekitar 200 juta dosis di belakang yang diharapkan, kata WHO. Agar vaksin memenuhi syarat untuk COVAX, vaksin harus disetujui oleh WHO dan diberi status daftar penggunaan daruratnya. Sejauh ini, badan kesehatan PBB telah memberikan lampu hijau untuk vaksin yang dibuat oleh AstraZeneca, Johnson & Johnson, Moderna, Pfizer-BioNTech, Sinopharm dan Sinovac.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...