Sangat Menyedihkan, Keluarga Terengganu Dikucilkan Karena Menyebarkan Covid-19 Ke 127 Orang Lainnya

Kamis, 10 Juni 2021 | 11:19 WIB
Foto : worldofbuzz Foto : worldofbuzz
<p>RIAU24.COM -  Sebuah keluarga di Terengganu harus menanggung kecaman dan tuduhan dari masyarakat di desanya setelah salah satu dari mereka diidentifikasi sebagai kasus indeks yang diduga menyebabkan 127 orang terinfeksi Covid-19.

Mohd Adli Mohamad mengatakan bahwa lebih menyakitkan menghadapi kritik dan perlakuan dingin dari tentangganya sendiri daripada menahan rasa sakit karena terinfeksi Covid-19, lapor BERNAMA.

Perempuan 36 tahun asal Kampung Matang itu mengatakan, keluarganya telah menyebabkan klaster Matang, klaster Covid-19 terbesar di Kabupaten Hulu Terengganu.

Baca Juga: Meski Australia Melarang, Wanita Kembar Ini Rela Poligami dan Berharap Hamil Bersamaan

“Untuk masyarakat di Hulu Terengganu, khususnya yang ada di Telemong, saya sekeluarga sangat menyesalkan atas masalah yang Anda hadapi saat ini dan harus hidup dalam ketakutan karena penyebaran penyakit yang begitu cepat,” katanya.

“Tapi apa yang terjadi tidak disengaja, dan tentunya tidak untuk menyakiti siapa pun. Harapan kami adalah publik akan berhenti menghukum kami karena ini sangat membuat depresi secara emosional.”

Menurut BERNAMA, saudara ipar Mohd Adli telah kembali ke Kampung Matang selama Ramadhan untuk memastikan bahwa istrinya baik-baik saja dalam kurungan setelah melahirkan anak mereka. Dia telah mendapatkan izin polisi untuk bepergian ke luar negeri dan bahkan menjalani tes Covid-19 yang hasilnya negatif.

“Hanya Tuhan yang tahu bagaimana dia tertular penyakit itu. Segera setelah itu, satu per satu dari 48 anggota keluarga kami (termasuk keluarga ipar) dinyatakan positif dan dibawa ke rumah sakit untuk perawatan dan menjalani karantina di lokasi yang ditentukan. Mungkin kita kurang hati-hati saat bersosialisasi, sehingga banyak anggota keluarga kita yang terjangkit Covid-19,” kata Mohd Adli.

Baca Juga: Bukan Bensin Atau Solar, Mobil Ini 'Minumnya' Lahar Gunung Berapi

Meski dirinya dan keluarganya telah sembuh total, ia mengatakan bahwa mereka terus menghadapi perlakuan dingin dari desa-desa yang bahkan sampai meminta mereka untuk pindah dari desa.

Dia menambahkan bahwa bahkan menjadi sulit untuk membeli barang-barang penting dari toko serba ada karena mereka akan diabaikan oleh pemiliknya karena takut terinfeksi, bahkan ketika mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka telah pulih sepenuhnya.

“Akhirnya dia harus meminta izin kepada pihak berwenang untuk pergi ke supermarket yang terletak jauh dari rumahnya hanya untuk menghindari ketidakharmonisan di desa,” katanya.

Mohd Adli menjelaskan, bagaimanapun, bahwa dia dan keluarganya tidak akan menyalahkan penduduk desa atas cara mereka memperlakukan keluarganya karena mereka melihatnya sebagai kesalahpahaman.

“Meskipun diberitahu bahwa kita tidak lagi menulari orang, beberapa penduduk desa masih merasa sulit untuk menerimanya dengan hati terbuka. Tapi kita harus kuat menghadapi tantangan ini dan berharap semuanya akan segera kembali normal,” katanya.

Dia kemudian mengingatkan semua orang untuk terus melakukan bagian mereka untuk mengekang penyebaran Covid-19 dan juga untuk menghindari harus mengalami pengalaman yang sama dengannya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...