Tragis, 350.000 Orang Dalam Kondisi Kelaparan di Tigray, Diprediksi Jauh Lebih Buruk Daripada Somalia

Jumat, 11 Juni 2021 | 08:49 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM -  Sekitar 350.000 orang di wilayah Tigray yang diperangi di Ethiopia menghadapi kekurangan pangan, menurut sebuah analisis oleh badan-badan PBB dan kelompok-kelompok bantuan.

“Sekarang terjadi kelaparan hebat di Tigray. Jumlah orang dalam kondisi kelaparan lebih tinggi daripada tempat di mana pun di dunia sejak seperempat juta orang Somalia kehilangan nyawa pada 2011 karena bencana yang sama,” kata kepala bantuan PBB Mark Lowcock setelah rilis laporan itu pada hari Kamis.

Lowcock mengatakan dua juta lebih banyak orang "hanya selangkah lagi dari kondisi ekstrem itu" dan menyesali fakta bahwa beberapa badan utama PBB yang berusaha mengatasi krisis "pada dasarnya tidak memiliki uang".

Baca Juga: Meski Australia Melarang, Wanita Kembar Ini Rela Poligami dan Berharap Hamil Bersamaan

Peringatan itu datang ketika Amerika Serikat dan Uni Eropa mengeluarkan permohonan yang berapi-api untuk upaya internasional yang lebih besar untuk mengatasi krisis di wilayah di mana lebih dari 90 persen penduduknya membutuhkan bantuan pangan darurat.

Kelaparan mungkin sudah terjadi di daerah-daerah tertentu, mengancam kehidupan ratusan ribu orang. Ini tidak masuk akal,” Linda Thomas-Greenfield, duta besar AS untuk PBB, mengatakan pada acara meja bundar, mengecam kegagalan Dewan Keamanan PBB untuk mengadakan pertemuan publik untuk mengakhiri krisis.

Dewan Keamanan akan membahas konflik pada hari Selasa, kata para diplomat, tetapi sesi itu akan diadakan secara informal karena oposisi Ethiopia terhadap dewan mengambil masalah itu – pandangan yang dibagikan ke berbagai tingkat oleh beberapa anggota, termasuk Rusia, China, Vietnam, India dan negara-negara Afrika.

Thomas-Greenfield mengatakan PBB mendesak lebih dari USD 200 juta untuk membantu mengatasi permasalahan tersebut.

“Kami menyaksikan mimpi buruk kemanusiaan. Kita tidak bisa membiarkan Ethiopia kelaparan. Kita harus bertindak sekarang" untuk menyelesaikan apa yang dia sebut darurat buatan manusia,” tambah Thomas Greenfield. 

AS telah mengumumkan akan memberikan dana tambahan sebesar USD 181 juta untuk menyediakan makanan, alat-alat pertanian, air minum, tempat tinggal, perawatan kesehatan dan layanan penting lainnya bagi mereka yang membutuhkan di Tigray. Tetapi organisasi bantuan internasional telah berulang kali mengeluh bahwa akses mereka ditolak ke wilayah itu oleh pasukan Ethiopia dan pasukan dari negara tetangga Eritrea.

“Untuk menghindari bencana kemanusiaan, seluruh komunitas internasional harus bertindak secara langsung dan tidak langsung, cepat dan kuat,” kata Komisaris Manajemen Krisis Uni Eropa Janez Lenarcic.

Pertempuran di Tigray pecah pada November 2020 antara pasukan pemerintah dan mantan partai yang memerintah di kawasan itu, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF). Kekerasan telah menewaskan ribuan warga sipil dan memaksa sekitar dua juta orang meninggalkan rumah mereka di wilayah pegunungan. Analisis Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu (IPC) menyimpulkan bahwa lebih dari 350.000 orang berada dalam Bencana (IPC Fase 5) – peringatan paling ekstrem – antara Mei dan Juni 2021.

“Krisis parah ini dihasilkan dari efek konflik yang berjenjang, termasuk perpindahan penduduk, pembatasan pergerakan, akses kemanusiaan yang terbatas, hilangnya panen dan aset mata pencaharian, dan pasar yang tidak berfungsi atau tidak ada sama sekali,” katanya.

Baca Juga: Bukan Bensin Atau Solar, Mobil Ini 'Minumnya' Lahar Gunung Berapi

Jika konflik semakin dalam atau bantuan kemanusiaan terhambat, sebagian besar wilayah Tigray akan berisiko kelaparan, analisis tersebut memperingatkan. Bahkan jika pengiriman bantuan ditingkatkan, situasinya diperkirakan akan memburuk hingga September.

Setelah rilis laporan tersebut, Taye Atske-Selassie Amde, duta besar Ethiopia untuk PBB, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah menolak analisis IPC, menuduhnya tidak transparan, menggambarkan metodologinya sebagai “tidak efisien dan tidak memadai” dan mengatakan bahwa “anggota kelompok teknis yang dianggap menjadi bagian dari survei ini tetapi mereka tidak dapat berpartisipasi”.

“Kami mendengarnya dengan jelas dan keras pagi ini apa yang dikatakan duta besar [Thomas-Greenfield]. Kami bukan pihak dalam pertemuan itu tetapi secara umum apa ... kami mendengar beberapa mencoba memainkan peran Tuhan, ”katanya. “Kami membutuhkan dukungan berdasarkan martabat dan rasa hormat.”

Sebelumnya, Mituku Kassa, kepala Komite Kesiapsiagaan dan Pencegahan Bencana Nasional Ethiopia, mengatakan pernyataan kelaparan tidak benar. Dia menuduh TPLF menyerang konvoi bantuan. “Kami tidak kekurangan makanan,” katanya pada konferensi pers, menambahkan lebih dari 90 persen orang telah diberikan bantuan oleh lima operator. Pasukan sisa TPLF menyerang personel, mereka menyerang truk dengan makanan,” kata Kassa.

Kedutaan Ethiopia di London mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa pemerintah “mengambil tanggung jawabnya untuk mengakhiri penderitaan rakyat Tigray saat ini dengan sangat serius dan sejauh ini telah melakukan upaya bersama untuk secara komprehensif menanggapi kebutuhan kemanusiaan di lapangan, berkoordinasi dengan pemerintah setempat. dan mitra internasional”.

William Davison dari International Crisis Group mengatakan “tidak ada kejutan nyata” tentang memburuknya situasi kemanusiaan. “Karena konflik yang sedang berlangsung, sejumlah besar petani melewatkan musim tanam dan itu semakin menimbulkan kekhawatiran. Demikian juga, sama sekali tidak ada yang mengejutkan tentang tanggapan pemerintah Ethiopia. Mereka mengatakan fase utama operasi itu pada awal November dan mereka mengatakan mereka berada dalam fase merekonstruksi Tigray, daripada pertempuran dan konflik yang sedang berlangsung, apalagi berjuang untuk mencegah kelaparan – jadi tidak mengherankan mereka memperdebatkan angka-angka itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah telah terpaku untuk mencapai tujuan militer sejak awal konflik.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...