Kembali, India Mengalami Lonjakan Terbesar Dalam Kematian COVID-19

Jumat, 11 Juni 2021 | 09:26 WIB
Foto : Katadata Foto : Katadata

RIAU24.COM - India telah melaporkan angka kematian satu hari tertinggi dari COVID-19 - 6.148 kematian - setelah negara bagian timur secara tajam menaikkan angkanya untuk memperhitungkan orang-orang yang meninggal karena penyakit itu di rumah atau di rumah sakit swasta.

Departemen kesehatan Bihar, salah satu negara bagian termiskin di India, merevisi total angka kematian terkait COVID pada Rabu menjadi lebih dari 9.400 dari sekitar 5.400.

Amerika Serikat mencatat 5.444 kematian akibat COVID-19 pada 12 Februari.

Total beban kasus COVID India sekarang mencapai hampir 29,2 juta setelah naik 94.052 dalam 24 jam terakhir, sementara total kematian mencapai 359.676, menurut data dari kementerian kesehatan.

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Negara ini telah mencatat kurang dari 100.000 kasus COVID baru setiap hari selama tiga hari berturut-turut. Kasus aktif mencapai hampir 1,17 juta, menurut kementerian.

Sebanyak 242,7 juta dosis vaksin COVID-19 telah diberikan secara nasional, termasuk 3,4 juta selama 24 jam terakhir, kata kementerian kesehatan. India memiliki jumlah kasus virus corona tertinggi kedua di dunia setelah AS. Itu berdiri ketiga di belakang AS dan Brasil dalam hal kematian COVID.

Bihar merevisi jumlah korbannya setelah Pengadilan Tinggi regional meminta audit korban selama gelombang kedua virus corona pada April dan Mei. Perintah pengadilan mengikuti tuduhan bahwa pemerintah negara bagian menyembunyikan skala infeksi dan kematian.

Audit kematian mengungkapkan bahwa sementara 1.600 orang meninggal karena COVID di Bihar antara Maret 2020 dan Maret 2021, jumlah kematian dari April hingga 7 Juni tahun ini mengejutkan 7.775, sekitar enam kali lebih banyak, NDTV India melaporkan.

Ibu kota negara bagian Patna menanggung beban terberat dari wabah itu, dengan total 2.303 kematian, kata laporan media.

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

Penemuan ribuan kematian yang tidak dilaporkan di Bihar menambah kecurigaan bahwa jumlah kematian India secara keseluruhan jauh lebih banyak daripada angka resmi. Rumah sakit India kehabisan tempat tidur dan oksigen yang menyelamatkan jiwa selama gelombang kedua virus corona yang menghancurkan pada bulan April dan Mei dan orang-orang meninggal di tempat parkir di luar rumah sakit dan di rumah mereka.

Banyak dari kematian itu tidak tercatat dalam penghitungan COVID-19, kata dokter dan pakar kesehatan. Kematian yang baru dilaporkan terjadi bulan lalu dan pejabat negara sedang menyelidiki penyimpangan itu, kata seorang pejabat kesehatan distrik, menyalahkan pengawasan pada rumah sakit swasta.

“Kematian ini terjadi 15 hari yang lalu dan baru diunggah sekarang di portal pemerintah. Tindakan akan diambil terhadap beberapa rumah sakit swasta, ”kata pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media. Pakar kesehatan mengatakan mereka percaya baik infeksi virus corona dan kematian secara signifikan diremehkan di seluruh negeri sebagian karena fasilitas tes jarang ada di daerah pedesaan, tempat dua pertiga orang India tinggal, dan rumah sakit sedikit dan jarang.

Banyak orang jatuh sakit dan meninggal di rumah tanpa dites virus corona. Ketika krematorium berjuang untuk menangani gelombang kematian selama dua bulan terakhir, banyak keluarga menempatkan mayat di sungai Gangga atau menguburnya di kuburan dangkal di gundukan pasirnya.

Orang-orang itu kemungkinan besar tidak terdaftar sebagai korban COVID. “Kekurangan pelaporan adalah masalah yang meluas, tidak selalu disengaja, seringkali karena ketidakcukupan,” Rajib Dasgupta, kepala Pusat Pengobatan Sosial dan Kesehatan Masyarakat di Universitas Jawaharlal Nehru New Delhi, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

“Dalam konteks pedesaan, apa pun yang dikatakan atau diklaim oleh negara bagian, pengujian tidak sederhana, mudah, atau dapat diakses,” kata Dasgupta.

The New York Times memperkirakan kematian berdasarkan jumlah kematian dari waktu ke waktu dan tingkat kematian akibat infeksi dan menempatkan korban di India pada 600.000 hingga 1,6 juta. Pemerintah menolak perkiraan itu sebagai sesuatu yang dilebih-lebihkan. Tetapi partai oposisi utama Kongres mengatakan bahwa negara bagian lain harus mengikuti contoh Bihar dan melakukan peninjauan kematian selama dua bulan terakhir.

“Ini membuktikan tanpa keraguan bahwa pemerintah telah menyembunyikan kematian akibat COVID,” kata Shama Mohamed, juru bicara Kongres, menambahkan bahwa audit juga harus dilakukan di negara bagian besar Uttar Pradesh, Madhya Pradesh, dan Gujarat.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...