Milkha Singh, Superstar Olahrag Asal India Meninggal di Usia 91 Tahun Karena Penyakit Ini

Minggu, 20 Juni 2021 | 02:47 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Singh, peraih medali emas Asian Games empat kali, meninggal di sebuah rumah sakit di kota Chandigarh, India utara.

Milkha Singh, salah satu superstar olahraga pertama India dan pelari cepat yang mengatasi tragedi masa kecil untuk menjadi atlet paling terkenal di negara itu, telah meninggal karena COVID pada usia 91.

Singh, peraih medali emas Asian Games empat kali dan dijuluki "Sikh Terbang", meninggal dunia di sebuah rumah sakit di kota Chandigarh, India utara, Jumat malam.

Baca Juga: Polisi Temukan Fakta Keterlibatan Mantan Hakim Agung Atas Pembunuhan Presiden Dengan Menyewa Tentara Bayaran



Istrinya Nirmal Kaur, mantan kapten bola voli, meninggal karena virus hanya beberapa hari sebelumnya. Dia berusia 85 tahun.

"Dia berjuang keras untuk hidup tetapi Tuhan memiliki jalannya," kata keluarga Singh dalam sebuah pernyataan.

Singh adalah atlet India pertama yang memenangkan medali emas di Commonwealth Games di divisi 400m pada tahun 1958. Dia nyaris kehilangan medali Olimpiade, finis keempat di final 400m di Olimpiade Roma 1960.

Singh mewakili India di Olimpiade pada tahun 1956, 1960 dan 1964.

Ikon kriket Sachin Tendulkar mengatakan warisan Singh akan terus hidup.

"Istirahatlah dengan Damai 'Flying Sikh' Milkha Singh ji kita sendiri," tweetnya. 

“Kematian Anda telah meninggalkan kekosongan yang dalam di hati setiap orang India hari ini, tetapi Anda akan terus menginspirasi beberapa generasi yang akan datang.”

Bintang tenis putri India Sania Mirza mengatakan "dunia akan merindukan seorang legenda seperti Anda".


Lari, Milkha, Lari

Kenaikannya menjadi atlet elit membuat Singh menjadi pahlawan nasional dan menginspirasi film Bollywood pada tahun 2013 berjudul "Bhaag Milkha Bhaag" (Lari, Milkha, Lari).

Aktor utama film Farhan Akhtar, yang memenangkan penghargaan tertinggi untuk perannya sebagai atlet bintang, memberikan penghormatan kepada Singh dalam pesan emosional.

“Anda mewakili sebuah ide. Anda mewakili mimpi,” tulis Akhtar di media sosial. “Anda mewakili (menggunakan kata-kata Anda sendiri) bagaimana kerja keras, kejujuran, dan tekad dapat mengangkat seseorang dari lututnya dan membuatnya menyentuh langit.”

Judul film mengacu pada kata-kata terakhir yang menyentuh hati yang diucapkan kepada Singh oleh ayahnya.

Saat dia sekarat, dia menyuruh Singh untuk melarikan diri atau dia juga akan terbunuh dalam kerusuhan pasca-pemisahan yang melanda anak benua itu.

Singh menyelamatkan diri dengan naik kereta bersama pengungsi lainnya. Lebih dari satu juta orang diyakini tewas dalam pergolakan sektarian berdarah.

“Kita semua tumbuh dengan cerita rakyat Milkha, dia adalah sosok yang lebih besar dari kehidupan bagi kita,” kata sutradara film Rakeysh Mehra pada 2013. “Dia seperti apa yang dimaksudkan Pele untuk sepak bola, atau apa yang Jesse Owens maksudkan untuk trek dan lapangan untuk Barat.”

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...