Jangan Pernah Mencampur Dua Vaksin COVID-19 yang Berbeda, WHO Sebut Ini Efeknya Bagi Tubuh

Sabtu, 17 Juli 2021 | 11:39 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM - Efektivitas dan potensi penuh dari vaksin Covid-19 saat ini masih dipelajari karena masih awal untuk mendapatkan gambaran lengkap. Di antara beberapa eksperimen yang saat ini sedang berlangsung di seluruh dunia, salah satunya telah banyak dibicarakan - mencampur dua vaksin berbeda untuk dua suntikan.

Sementara beberapa penelitian awal menunjukkan bahwa mencampur dua vaksin COVID-19 dari dua produsen yang berbeda dapat memberikan perlindungan yang lebih baik, WHO memperingatkan praktik tersebut.

Apa yang dikatakan WHO
Kepala Ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Soumya Swaminathan mengatakan bahwa mencampur dan mencocokkan vaksin COVID-19 dari berbagai produsen adalah "tren berbahaya" dan dapat menyebabkan kekacauan karena terbatasnya data tentang praktik tersebut.

Baca Juga: Ini Penyebab Rasa Mual yang Muncul Saat Membaca Buku atau Melihat Ponsel dalam Mobil

Berbicara pada media briefing COVID-19, Swaminathan berkata, "Benar-benar ingin memperingatkan orang-orang, karena ada kecenderungan sekarang bagi orang-orang di negara-negara yang ketersediaan vaksinnya cukup untuk secara sukarela mulai berpikir."

"Jadi ini adalah sedikit tren berbahaya di sini di mana kita berada di zona bebas bukti data-bebas sejauh campuran dan kecocokan ada data terbatas tentang campuran dan kecocokan. Ada studi yang sedang berlangsung, kita perlu menunggu untuk itu," tambahnya.

Studi awal
Pada bulan Mei, hasil awal dari uji coba pertama di Spanyol yang melibatkan lebih dari 600 orang menunjukkan manfaat menggabungkan vaksin virus corona yang berbeda telah menunjukkan bahwa memvaksinasi orang dengan vaksin Oxford–AstraZeneca dan Pfizer–BioNTech COVID-19 menghasilkan respons imun yang kuat terhadap virus.

Mulai April, uji coba Spanish CombivacS mendaftarkan 663 orang yang telah menerima dosis pertama vaksin Oxford–AstraZeneca, yang menggunakan 'adenovirus' simpanse yang tidak berbahaya untuk mengirimkan instruksi ke sel untuk membuat protein SARS-CoV-2.

Dua pertiga peserta dipilih secara acak untuk menerima vaksin berbasis mRNA yang dibuat oleh Pfizer, yang berbasis di New York City, dan BioNTech, di Mainz, Jerman, setidaknya delapan minggu setelah dosis pertama mereka. Kelompok kontrol yang terdiri dari 232 orang belum menerima booster. Penelitian ini dipimpin oleh Institut Kesehatan Carlos III di Madrid.

Beberapa negara Eropa termasuk Inggris telah secara serius mempertimbangkan untuk mencampur suntikan vaksin Pfizer dan Moderna karena keduanya berbasis mRNA.

Yang lain mencampurkan vaksin AstraZeneca dan Pfizer karena keduanya menghasilkan berbagai jenis respons imun.

Baca Juga: Tak Terduga! Ternyata Ini 5 Makanan Paling Ampuh Agar Si Bayi Terlahir Putih dan Cerdas

Alasan-alasan berbeda
Beberapa ahli mengatakan pencampuran vaksin yang menargetkan berbagai bagian virus dapat lebih mempersiapkan sistem kekebalan tubuh terhadap ancaman yang lebih luas, termasuk varian baru.

Di Inggris, ada juga proposal untuk mencampur dan mencocokkan dalam hal dosis booster ketiga. Artinya, jika seseorang telah menerima dua dosis vaksin COVID-19, mereka akan diberikan suntikan yang berbeda sebagai dosis booster. Thailand mengatakan pada hari Senin akan menggunakan vaksin COVID-19 AstraZeneca Plc sebagai dosis kedua bagi mereka yang menerima suntikan Sinovac sebagai dosis pertama mereka untuk meningkatkan perlindungan terhadap penyakit tersebut. Rencana tersebut, jika diterapkan, akan menjadi campuran dan kecocokan vaksin China pertama yang diumumkan secara publik dan vaksin yang dikembangkan Barat.

Negara tersebut juga berencana untuk memberikan suntikan mRNA booster kepada pekerja medis yang menerima dua suntikan vaksin Sinovac. Di India juga sudah ada pembicaraan tentang pencampuran Covishield dan COVAXIN, tetapi belum diimplementasikan. Meskipun ada beberapa kasus campuran yang tidak disengaja dari keduanya.

Alasan lain bagi beberapa negara untuk menjajaki kemungkinan pencampuran dua suntikan vaksin Covid-19 yang berbeda tersedia. Dengan varian delta yang menyebar dengan cepat, negara-negara di seluruh dunia sedang terburu-buru untuk memvaksinasi kebanyakan orang, tetapi karena kekurangan pasokan, banyak yang terpaksa melakukannya dengan apa pun yang tersedia untuk mereka.

Mencampur dua vaksin yang berbeda bukanlah sesuatu yang baru dan di masa lalu, eksperimen semacam itu telah menunjukkan hasil yang positif. Salah satu kasus baru-baru ini yang paling menonjol adalah Ebola. Vaksin Ebola yang dikembangkan oleh Johnson & Johnson adalah contoh vaksin produk campuran yang efektif yang digunakan saat ini. Itu dipilih untuk memberikan kekebalan jangka panjang. Tembakan pertama menggunakan vektor adenovirus yang sama dengan vaksin AstraZeneca, dan yang kedua menggunakan versi modifikasi dari poxvirus yang disebut Modified vaccinia virus Ankara (MVA).

Efek samping menjadi perhatian
Meskipun ada prioritas untuk mencampur jenis vaksin dan ada dasar ilmiah yang kuat untuk melakukannya, vaksin mRNA baru pertama kali disetujui untuk COVID-19. Ini berarti kami tidak memiliki rekam jejak tentang apa yang terjadi ketika digunakan dalam kombinasi dengan vaksin adenovirus. Inilah sebabnya mengapa para peneliti menyerukan penelitian yang cermat untuk menguji kombinasi vaksin yang berbeda, memberikan perhatian khusus tidak hanya pada kemampuan mereka untuk meningkatkan kekebalan tetapi juga untuk setiap potensi efek samping tambahan.

Uji coba Com-Cov dari Oxford Vaccine Group menganalisis berbagai kombinasi vaksin untuk menguji respons imun. Mereka menemukan bahwa orang yang mendapat vaksin AstraZeneca terlebih dahulu diikuti dengan vaksin Pfizer-BioNTech, atau sebaliknya, memiliki lebih banyak 'reactogenicity', yaitu efek samping seperti demam, menggigil, sakit kepala, kelelahan otot dan nyeri sendi dibandingkan dengan orang yang memiliki dua dosis satu jenis vaksin.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...