Taliban Kembalikan Horor Tahun 90-an, 4 Insiden Mengerikan Ini Buktinya...

Jumat, 10 September 2021 | 11:30 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com
<p>RIAU24.COM -  Sebuah foto yang menunjukkan dua wartawan dipukuli oleh Taliban, dengan bekas luka di punggung mereka, telah mengejutkan orang-orang dan memicu ketakutan tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan di bawah kekuasaan mereka.

Sementara itu, mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, yang melarikan diri ke UEA sebelum Taliban merebut kekuasaan bulan lalu, pada hari Rabu meminta maaf kepada orang-orang karena meninggalkan negara itu secara tiba-tiba, dengan mengatakan dia yakin itu adalah "satu-satunya cara untuk membungkam senjata dan menyelamatkan Kabul. dan enam juta orangnya."

Berikut empat insiden mengerikan yang menandakan jika Taliban mengembalikan kengerian yang terjadi pada tahun 90-an :

Baca Juga: Ketika Sendok Menjadi Simbol Baru Perlawanan Palestina

1) Taliban menghajar wartawan Afghanistan karena meliput protes Kabul  


Protes mengguncang jalan-jalan Kabul pada hari Selasa ketika sekelompok besar wanita mengangkat slogan-slogan menentang Pakistan. Taliban melepaskan tembakan ke udara dan juga menangkap beberapa wartawan yang sedang meliput protes tersebut.

Beberapa hari kemudian, foto-foto muncul menunjukkan dua wartawan Afghanistan, yang melaporkan protes Kabul, terluka karena dipukuli oleh Taliban.

Dalam sebuah tweet, jurnalis Amerika Marcus Yam membagikan foto kedua jurnalis tersebut menunjukkan gumpalan darah di sekujur tubuh mereka . Yam menulis, “Menyakitkan. Wartawan Afghanistan dari Nemat Naqdi & Taqi Daryabi menunjukkan luka yang diderita akibat penyiksaan & pemukulan Taliban saat dalam tahanan setelah mereka ditangkap karena melaporkan unjuk rasa wanita di Kabul.”

Beberapa wartawan Afghanistan yang meliput protes Kabul ditangkap pada hari Selasa.


2) Taliban menetapkan aturan untuk memprotes
Pemerintah sementara Taliban telah mengeluarkan serangkaian kondisi untuk protes sehari setelah anggota kelompok militan bentrok dengan demonstran di beberapa bagian Afghanistan.

Seorang anak laki-laki Afghanistan dilaporkan tewas ketika pejuang Taliban melepaskan tembakan ke udara untuk membubarkan demonstrasi anti-Pakistan di Kabul pada hari Selasa.

Ratusan warga Afghanistan turun ke jalan-jalan di Kabul pada hari Selasa meneriakkan "Kematian Pakistan" dan slogan-slogan lainnya menentang Intelijen Antar-Layanan Pakistan (ISI) atas dugaan perannya dalam jatuhnya pemerintah terpilih di Afghanistan.

Penting untuk dicatat bahwa Taliban telah melarang semua protes di Afghanistan yang dilakukan tanpa izin sebelumnya. Menurut persyaratan protes yang dikeluarkan oleh Kementerian Dalam Negeri Taliban, para demonstran harus mendapatkan izin terlebih dahulu dari Kementerian Kehakiman Taliban sebelum mengadakan protes.

Selain itu, para demonstran juga harus memberikan tujuan, slogan, tempat, waktu dan rincian protes dengan otoritas Taliban setidaknya 24 jam sebelum demonstrasi. Pernyataan yang dikeluarkan pada hari Rabu juga mengatakan bahwa siapa pun yang ditemukan melanggar ketentuan akan menghadapi tindakan hukum.

Baca Juga: Israel Lakukan Penangkapan Massal Terhadap Warga Palestina Setelah Insiden Pembobolan Penjara

3)  Taliban mengarahkan bank untuk membekukan rekening mantan pejabat Afghanistan
Taliban telah memerintahkan bank untuk membekukan rekening mantan pejabat Afghanistan termasuk pegawai pemerintah, anggota parlemen, menurut laporan. Taliban telah menulis surat ke bank-bank swasta untuk mencari daftar semua rekening yang terkait dengan orang-orang Afghanistan yang bekerja dengan rezim yang didukung AS sebelumnya.

Menurut wartawan BBC yang berbasis di Kabul, Khalili Noori, kelompok tersebut telah memerintahkan bank untuk membekukan rekening mantan menteri, deputi, anggota parlemen, dan walikota Afghanistan.

Pekan lalu, bank-bank yang ditutup segera setelah Taliban merebut Kabul, diperintahkan untuk dibuka kembali. Namun, batas mingguan yang ketat pada penarikan tunai telah diberlakukan dan banyak orang terlihat mengantri untuk mendapatkan uang tunai.

4) Taliban menghancurkan alat musik
Di tengah pemerintahan Taliban, visual mengejutkan telah dilaporkan dari Institut Musik Nasional Kabul karena Taliban dilaporkan telah menghancurkan alat musik termasuk piano dan drum set.

Menanggapi penghancuran alat musik, Duta Besar Afghanistan untuk Polandia Tahir Qadiry mengatakan, “September adalah bulan gelap dalam kalender Afghanistan; begitu banyak kesedihan, dari kemartiran Pahlawan Nasional Afghanistan hingga berbalik ke titik awal. Hari ini, "Zohra Orchestra" wanita yang dulu terkenal dari @OfficialANIM telah meninggal. Pada hari musik mati di #Afghanistan.”

Wartawan Inggris Jerome Starkey juga berbagi foto dan mengatakan bahwa ketika dia tiba di institut, penjaga Taliban mengklaim bahwa alat musik telah dihancurkan.

Pemberontak Islam telah melarang musik dan perempuan tidak diperbolehkan bekerja . Setelah mengambil alih Afghanistan, Taliban telah menargetkan musisi dan seniman karena mengkhianati visi mereka tentang pemerintahan Islam. 
 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...